Monday, December 19, 2011

Aku anak rajin

Aku anak rajin. Kenapa? Pe-er sekolah bukan, kuliah bukan, les bukan, kerjaan bukan, tapi tetep gw kerjain. Yah emang dasar seneng nulis sih :p nih, ketiban pe-er dari kak della. Heran demen banget kayaknya ngasih gw pe-er :p

1.                  If you have pets, do you see them as merely animals, or are they members of your family?
Merely animals, makanya gw ngga punya peliharaan.

2. If you can have a dream to come true, what would it be?
Masuk surga.

3. What is the one thing most hated by you?
Ga ada.

4. What would you do with a billion dollars?
Billion tuh milyar yah? Tergantung berapa milyar yaa.. apakah 1 milyar atau 999 milyar :p kalo cuma ditanya mah ga asik ah buka2 rahasia, kalo ada yg ngasih beneran baru deh gw kasih tau :p

Wednesday, December 14, 2011

Tak mudah ternyata...


Hari ini gw salat ashar berjamaah *alhamdulillah yaa*, jamaatnya empat orang, perempuan semua. Di rakaat kedua, sang imam lupa melakukan duduk tahiyat awal. Setahu gw, kalo ada kejadian kayak gini, ada dua cara menegurnya:
  1. Menepuk tangan *tangan sendiri loh ya* dua kali agar sang imam sadar.
  2. Mengucap subhanallah dengan volume yang kira-kira sampai ke kuping sang imam.
Tapi apa yang terjadi? Tangan gw kaku, lidah gw kelu. Ternyata tak semudah itu menegur pemimpin. Padahal selama ini gw pikir, teorinya gampang banget. Apa sih susahnya tepuk tangan atau ngomong subhanallah? Akhirnya apa yang terjadi? Gw ikut berdiri, dan sujud sahwi/sujud lupa di akhir salat, berharap Allah mengampuni dosa gw yang tidak berhasil menegur sang imam.

Sebenernya pas rakaat kedua itu, konsentrasi gw buyar. Gw tau jamaat kiri dan kanan gw merasakan hal yang sama. Sebab yang sebelah kanan gw kekeuh duduk tahiyat awal sebentar, meskipun akhirnya berdiri juga. Sebelah kiri gw berdiri pelaaaan banget, seakan tahu ada yang tidak beres. Jemaat paling ujung, gw ngga tau sebab ngga keliatan :p

Akhirnya kita semua salat ashar tiga rakaat tanpa tahiyat awal. Selesai salat, sang imam langsung keluar, sementara jamaahnya masih sibuk zikir dan berdoa. Selesai salat, salah satu membuka “topik”. “Tadi kurang satu rakaat ya?” Dan mulailah dibahas. Ternyata yang sebelah kanan tadinya berniat mau memutus jamaah dan mulai salat dari awal, tapi ragu akhirnya ngga jadi. Yang sebelah kiri sama ama gw, mau tepuk tangan tapi kok kaku.

Ya sudahlah, walahu’alam. Semoga kalo kalian ada yang mengalami hal seperti ini, tidak melakukan kegagalan yang gw lakukan ya :) dan semoga lain kali, gw punya keberanian untuk menegur :)

Wednesday, December 07, 2011

Tangled - I see the light

Berkat seringnya nemenin little M nonton Disney Junior (gw singkat DJ aja ya), gw jadi tahu bahwa sekarang ini di DJ lagi ada program "Princess Hour", jadi film-film yang diputer selalu bertema "princess" dan lagu-lagu yang diputer di jam-jam itu pun adalah yang berhubungan dengan "princess". Berkat itu pula, gw jadi ketemu lagi sama soundtrack-nya Tangled, dan gw sekarang lagi seneng-senengnya denger lagu ini :)


Video klipnya pun ngga kalah bagus dari lirik lagunya *Disney gitu lohhh* 

Monday, December 05, 2011

Nyit.. Nyit.. Bunyi apa itu?


Sebagai seorang emak-emak yang butuh me-time, salah satu me-time gw adalah sepedaa-an *bersepeda du! Aduh bahasanya* tiap sabtu-minggu pagi. Nah, udah beberapa lama nih, mungkin sekitar 1-2 bulan gw ngga sepeda-an, karena emang lagi ngga di rumah terus pas wiken, atau ngga terserang penyakit malas :P

Wiken ini, gw kembali bersemangat bersepeda. Kenapa? Karena ada barang ini:


TADAAAA! My new bicycle phone holder! *norak detected* Biasa lah, kalo ada barang baru biasanya jadi semangat. Jadi dua hari kemarin gw mulai kembali kegiatan bersepeda gw.

Nah, hari minggu kemaren, pas lagi asik nge-gowes sepeda gw, terdengar bunyi, “nyit nyit.. nyit nyit..”

“Wah, mampus. Bunyi apaan tuh? Jangan-jangan sepeda gw rusak!” pikir gw.

Pe-er hamil


Wakwau, dikasih pe-er lagi sama kakak gw.... Kali ini tentang kehamilan. Hamil ya? Hmmm... Setelah menikah delapan bulan, gw baru dianugrahi kehamilan sama Yang Kuasa. Lumayan udah rada-rada bising denger pertanyaan sana-sini yang nanya, “udah isi belum?”, “ditunda ya?” dan sebagainya. *Blah! Mind your own bussiness!*

Waktu itu gw pusing-pusing, lemes, tapi ngga muntah-muntah. Jadi gw pikir gw sakit biasa, beda dari kakak gw yang yakin kalo dia hamil, gw justru ngga kepikiran kalo gw lagi hamil. Jadi pas gw ke dokter langganan gw, dokternya udah curiga, “jangan-jangan hamil”, katanya. Dan gw dengan pede menjawab, “ngga kok dok, orang lagi dapet,” karena emang waktu itu ada flek-flek. Selain curiga kalo gw hamil, si dokter mendiagnosa gw kena tipes, jadi gw diminta cek darah. Dan dia kekeuh loh, jadi selain gw dikasih surat buat ke lab terdekat buat cek darah, gw juga dikasih test pack! Besoknya kalau hasil test pack dan hasil lab sudah keluar, gw disuruh balik lagi. Betulkah gw hamil? *kalo liat judul postingan sih udah ketauan yaa*

Monday, November 28, 2011

Kesebelasan diriku, dirimu, dirinya. Eh?

-->
Sompreeetttt! *Ups maaf*

Sambil nungguin  script yang lagi running sendiri buat install server (lupakan tulisan saya barusan, itu adalah bahasa planet nerdie).

Ulang: Sambil menunggu sebuah program yang berjalan otomatis dalam rangka menginstalasi ser.. ARggghhHHH!@*&#^&@^$!&^%&*^@%!^%^!!!!

Pusing deh kalo mau mendeskripsikan pekerjaan gw!

Mari kita ulangi sekali lagi dengan bahasa semudah mungkin, biar isi blognya bisa lanjut....

Di waktu senggang di sela-sela pekerjaan, gw buka blog kakak gw, baca tulisannya sambil ketawa-ketawa, dan pucat pasi begitu hampir sampai di akhir tulisan. Kenapa? Karena ternyata itu adalah blog berantai, yang isinya harus dilanjutin di blog kalau termasuk orang blogger yang dikasih pe-er. Huhuhu!  Pengen kabur rasanya, atau ngga baca blog yang itu, atau seandainya saja gw bisa memutar kembali waktu... Oke, terlalu lebay.

Kenapa sih gw takut amat? Soalnya gw bukan termasuk orang yang terbuka. Eh, ini bisa dijadiin nomor satu ya? Asiiiikkkk *joget-joget*. Selain itu, temen blogger gw dikit... Huhuhu, ada ngga ya sebelas orang... huhuhu... Kak della siiihhh.... *mukul-mukul kak della sambil nangis lebay gaya sinetron*

Eh, sebenernya sih ngga gw lanjutin juga ngga apa-apa kan? Ngga dosa kan? Iya kan? Iya kan? Ngga durhaka kan? Mana ada durhaka sama kakak, adanya durhaka sama orangtua kan???? Hihihihihi.... *ketawa nenek sihir*

Tapi baiklah, sebagai adik yang baik dan penurut, sayah akan melanjutkannyaaahhhh....  *menghela nafas*

11 hal tentang gw:

Friday, November 18, 2011

Sate Djono Jogya

Lah gw baru inget, salah satu cerita yang mau gw bagi malah belom gw ketik :P

Jadi ini kejadiannya sehari setelah ultah gw, yang berarti hampir tiga minggu yang lalu *basi deh du* Gw menraktir laki gw di pondok sate djono jogya, lokasinya ada di daerah slipi pejompongan gitu deh, deket rumah nyokap gw. Beberapa temen di kantor merekomendasikan sate kambing di tempat ini, katanya enak. Buat gw, sate kambing yang enak adalah sate kambing yang udah ngga bau kambing! *loh*

Cuma mau bilang di blog ini, bahwa berdasarkan beberapa tempat yang udah gw jajaki buat makan sate kambing, tempat ini yang paling ENAK!


narsis dulu ah

Monday, November 14, 2011

Celana yang digulung

Bekerja sebagai engineer di dunia telekomunikasi, gaya berpakaian kami biasanya cenderung santai. Kaos (kadang kemeja) dan jeans adalah “seragam” standar kami. Kenapa? Sebab kami tidak bertemu langsung dengan customer. No human touch in our job. Customer kami adalah mesin dan itu tidak membutuhkan pakaian yang rapi.

Lalu apa hubungannya dengan judul di atas, celana yang digulung? 


Wednesday, November 09, 2011

Nerd is cool! ...and any other random things :P

gambar dari sini



Jaman dulu, orang-orang yang berada di depan komputer dan mengerti mengenai teknologi informasi adalah orang aneh, ngga gaul, alias nerd!

Jaman sekarang, orang yang gaptek alias gagap teknologi lah yang orang aneh, ngga gaul. Karena sekarang semua berbau teknologi.

So i live in the right era! I am nerd in the right time. So i’m cool! Huahahahaha narsis!

Tapi kadang gw berpikir, jaman sekarang barang berteknologi yang kita pakai bagaikan identitas. Apa yang kita punya seakan-akan menunjukkan identitas kita. Seakan-akan menunjukkan di level manakah kita berada, hirarki sosial kita. Kalo jaman dulu ada kasta, jaman sekarang gw rasa ada level sosial. Apakah kita punya ipad, galaxy tab, nexian pad, aha pad, atau pad pad lainnya? Apakah kita punya iphone, blackberry, samsung, nokia, nexian, atau apa?

Monday, November 07, 2011

Kualat,? Karma? Whatever the name is, you name it! :P

Hayo tebak-tebak.. gw posting dari mana???? Dari mobil, sambil jalan ke kantor customer di daerah buaran yang jauuuuuhhhh *lebay* dari kantor, berkat akibat sebuah server baru yang perlu di commisioning dan di instalasi *apa itu?bahasa planet mana?* Gile, sakau nge-blog gw berhari-hari dikurung diruang server yang dingin nan asoy itu *apa sih?* 

Baiklah, kita mulai saja ceritanya....

Awalnya, gw heran kenapa kok kayaknya anak gw meskipun tampak luarnya mirip bapaknya tapi tampak dalamnya gw banget! (Cieh, ini bukan ngaku-ngaku lohh  tapi berdasarkan fakta dari bokap nyokap gw).

Bukti 1:
Suatu saat, anak gw susah banget dipakein baju, trus nyokap gw bilang, “Ih kamu banget itu du! Dulu kamu juga gitu.” Dan memang, ada foto-fotonya. Mungkin saking bosennya ngejer-ngejer gw buat pake baju, bokap nyokap gw memilih memoto gw dulu aja daripada mumet ngejer-ngejer.

Bukti 2:
Anak gw suka maen dalam kardus. Itu juga gw banget, dan fakta ini du dukung bokap nyokap dan kakak-kakak gw. Segala jenis kardus kulkas, tv, dulu pernah jadi “rumah” gw.

Bukti 3:
Anak gw kalo nangis suka ada “pause” buat makan, abis itu lanjut lagi. Kalo anak gw udah kayak gini, bokap yang paling ketawa duluan sambil komen, “nah kamu dulu kayak gitu lah, ini-ini makan dulu nanti nangis lagi.” Katanya seakan mengulang masa lalu.

Baru-baru ini gw ingat, dulu waktu masih kecil, nyokap kalo lagi marah-marah suka bilang, “nanti kalo kamuorang udah punya anak baru tau rasanya.”

Hehehehe, tampaknya gw kualat. Dan sepertinya betul kalau doa ibu itu katanya dikabulkan :P

Tapi, psst psstt, sepertinya bukan gw doang yang kualat. Tampaknya orang ini juga :D

Dan seperti kami berdua, kami saling menyayangi :p

Ini buktinya.... (Ini bukan foto kami, tapi foto anak-anak kami)


Keliatan kan yang satu narsis difoto, yang satu lagi cuek. Sama kayak emak-emaknya.

Dan sama kayak emak-emaknya juga, betapa si kakak sayang sama si adek :p

Monday, October 31, 2011

Tugas kuliah adek

*Posting sambil deg-degan, semoga dosennya adek gw ngga baca*

Beberapa hari yang lalu gw "ditodong" adek gw buat bantuin tugas kuliah bahasa inggrisnya. "Hah? Emang apaan tugasnya?" reaksi gw waktu dia minta tolong. Ternyata tugasnya adalah membuat video tentang apa aja dalam bahasa inggris yang maksimal durasinya tujuh menit. Adek gw udah ada ide untuk bikin apa, tugas gw cuma bantuin dikit-dikit dalam finishingnya, sementara adek gw yang satu lagi (kakaknya si adek yang punya tugas,.red. Nah loh pusing ga lo bacanya?!) bertugas ngerekamin. Eh, dia rekam pake hapenya lohhh yang kualitas gambarnya jelek ngga bagus kurang bagus. Jadi, hasil akhirnya begini deh!




PS: Ibu dosen, seandainya engkau membaca ini, adek saya yang punya ide kok, dia juga yang ngerjain, saya cuma bantu dikiiiiiiiittttt aja :D

Saturday, October 29, 2011

Monday, October 24, 2011

Menemukan harta karun!

Lebih dari tiga tahun yang lalu, gw kena tipes plus ketauan hamil dengan flek-flek. Akibatnya, setelah pulang dari rumah sakit, gw disuruh bedrest, lupa berapa hari, tapi terasa lamaaa sekali karena gw bener-bener di kasur doang, makan dianterin, wc cuma “sejengkal” dari kasur. Sebelum gw mati bosan atau jadi zombie, gw mulai membaca dan membaca, selain itu juga corat-coret ngga jelas di kertas A4 kosong. 

Beberapa waktu lalu, karena lagi beres-beres, gw menemukan kertas-kertas buluk bekas coret-coretan gw jaman itu. Berhubung menurut gw (agak) cukup menghibur, maka gw menggambarnya ulang dan akan gw posting di blog. Gambar ulangnya ngga makan waktu lama kok, lah wong gambarnya juga seadanya, hahaha. Silakan dinikmati di postingan-postingan berikutnya :)

Friday, October 21, 2011

Kenapa pengemis ngga boleh dikasih duit?

Setahu gw, ngasih duit ke pengemis itu dilarang sama pemerintah, dan ada peraturannya mengenai itu. Gw setuju. Kenapa? 

1. Karena setahu gw, para pengemis itu (mungkin ngga semuanya) dikoordinasi oleh suatu golongan. Karena gw pernah ngeliat sendiri. Pertama, waktu itu masih pagi, mungkin sekitar setengah enam, gw dari cibubur mau ke rumah nyokap, ada mobil pick-up di jalan S.Parman yang isinya pengemis-pengemis yang biasa gw liat di kolong jembatan depan slipi jaya. Ngapain coba bisa-bisanya mereka ada di dalam satu mobil kalau bukan di koordinasi. Kedua, pas pulang pagi-pagi dari rumah nyokap mau ke cibubur, gw ngeliat para pengemis di bawah pepohonan deket pintu keluar tol cibubur lagi ngumpul dan ada seseorang yang tidak tampak seperti pengemis, lagi kayak nge-briefing para pengemis itu. Ketiga, baru tadi pagi pas turun dari busway, gw jalan di belakang anak kecil yang biasa barengan sama pengemis ibu-ibu. Ternyata dia ngasih duit receh yang jumlahnya sekitar seribu atau seribu limaratus ke cowok yang lagi duduk-duduk di halte sambil ngobrol sama orang lain. Gw pikir, cowok itu bukan pedagang. Ngapain juga dia ngasih duit kalau bukan “nyetor”? Well, gw memang ngga punya bukti. Dan mungkin saja gw hanya bersu’udzon. Ini juga cuma pendapat pribadi tapi menurut gw percuma aja ngasih duit ke para pengemis itu kalo ujung-ujungnya tuh duit lari ke tangan orang lain. 

2. Lebih baik ngasih ke yayasan-yayasan atau lembaga-lembaga yang memang mengurusi anak yatim, orang jompo, orang miskin, dan sebagainya kalo mau bersedekah (Sekali lagi ini cuma pendapat pribadi). Dengan harapan, mereka para pengemis yang masih di jalan melihat harapan hidup lebih baik di tempat-tempat seperti yayasan itu, dan mau bergabung ke sana daripada terus di jalanan.

Thursday, October 20, 2011

Duel basket sama anak kecil

Tadi pagi, seperti biasa gw sempetin dulu main sama anak gw sebelum berangkat ke kantor. Mau tau apa agendanya hari ini? Maen basket. Ini bukan hal yang direncanakan. Dan seperti halnya hari-hari lainnya, maen sama anak kecil itu biasanya masalah improvisasi, semuanya serba dadakan, spontan, apa adanya. 

Anak gw umurnya dua tahun tujuh bulan. Gw (hampir) 28 tahun. Mau tau gimana duel basket sama dia? 

Tuesday, October 18, 2011

Monday, October 17, 2011

Hari-16: End of #Misi21

Loh? Katanya 21, kok cuma 16? Yah, begitulah. Hari sabtu kemarin, gw punya rencana dua rencana untuk #Misi21:

1. Ke Citicon, showroom mobil-mobil mewah, foto-foto sama mobil-mobil itu dan nanya ke orang marketingnya, “boleh testdrive ngga?” Udah siap ditolak kok, tapi ngga ada salahnya nyoba kan? Hehehe.

Hari-15: Beliin PRT bubur ayam #Misi21

Ya ampuun, kesannya pelit banget ya gw, ngga pernah beliin pembokat jajanan. Hahaha! Bukan, bukan begitu. Biasanya gw cuma ngasih duit buat jajan, ngga pernah dalam bentuk makanan, karena tiap ditawarin dia nolak, entah ngga enak atau emang ngga mau. Tapi kayaknya sih emang ngga mau, soalnya misalkan dia lagi pengen roti nih, ya dia beli roti, ngga nunggu gw beli roti dulu.

Friday, October 14, 2011

Hari-14: Nyobain masker baru #Misi21

Masker apaan? Masker motor? Mungkin yang biasa ngeliat gw tiap hari yang plong ngga pake make-up bakalan nanya gini, hehehe. Tapi percayalah, meskipun ngga doyan make-up-an, gw masih suka maskeran (kadang-kadang), karena gw percaya tubuh ini titipan jadi harus dirawat dengan baik *cieelaaaahhh* *dengan baik loh yaa, bukan dengan berlebihan*

Wednesday, October 12, 2011

Hari-13: Ke perpus UI bareng adek dan kakak #Misi21

Beberapa hari yang lalu, kak della (kakak gw) ngundang gw untuk ikutan kuliah terbukanya jostein gaarder di “gedung power rangers di atas bukit teletubbies” a.k.a perpustakaan pusat UI yang baru. Kenapa kakak gw memakai istilah itu? Lihat aja foto di bawah and you will know why.



Tuesday, October 11, 2011

Hari-12: Nulis pake tangan kiri satu halaman A4 penuh #Misi21

Hari ini, gw melakukan #Misi21 yang tadinya mau gw lakukan kemarin :D

Nah itu dia fotonya. Perlu diketik kah saking susah bacanya? :P ngga usah lah ya :D

Nah intinya gw bingung mau nulis apa satu halaman A4 penuh, maka gw memutuskan untuk menulis salah satu dokumen kantor yang udah lama. Tapi karena masih takut bahwa itu company confidential, maka gw blur di sana-sini :P

Hari-11: Nyoba rute baru pas pulang kantor #Misi21

Jujur. Hampir aja #Misi21 gw terhenti di hari itu. Kenapa? Sebab gw ketiduran. Tadinya gw mau melakukan “menulis dengan tangan kiri” sebagai #Misi21 gw hari itu, tapi gw baru bangun jam empat! Yang artinya? Hari ke sebelas udah lewat. Aaaaarrrggghhh!!! Akhirnya gw berpikir-pikir, apa ya hal baru yang gw lakukan hari ini? Oh iya, ada. Gw hari ini pulang melewati rute yang berbeda dari biasanya.

Pembenaran kah? Apakah gw sebenarnya sudah gagal? Entahlah. Tapi menurut gw pribadi, belum. Karena meskipun rute pendek, tapi itu hal pertama yang gw lakukan.

Hari-10: Ke beberapa peruman di cibubur, ngambilin brosur buat temen #Misi21

Beberapa hari yang lalu ada temen gw yang nanya salah satu perumahan di cibubur. Dia tanya, “jauh ngga dari rumah lo?” Jauh, gw bilang. “Emang kenapa?” tanya gw.Ternyata dia lagi cari-cari rumah di daerah cibubur. Gw bingung, dengan rumahnya yang ada di bilangan tangerang, gw pikir dia bakalan nyari di daerah BSD. “Mahal,” katanya. Jadi dia survey-survey tempat lain. Terus dia tanya lagi, “gimana ya caranya dapetin brosur-brosur perumahan itu?” “Ya samperin kantor pemasarannya lah,” kata gw. “Gimana caranye?
Gw kan jauh.” Oh iya, gw lupa. Dia lagi di luar kota.

Hari-9: Nyoba cat rambut temporary #Misi21

Inget #Misi21 gw di hari ke-5? Inget? Ngga inget? Ngga tau? Bodo amat? Okey. Misi di hari tersebut adalah ke tamini naik busway. Disitu gw singgung bahwa gw sekalian keliling mall mencari salah satu bahan pendukung misi gw. Benda itu adalah cat rambut temporary. Setelah gw google, ternyata benda itu dijual di apotek yang berawalan huruf C *sengaja ngga disebut, supaya ngga dianggep iklan* :P

Monday, October 10, 2011

Hari-8: Ikut kuliah terbuka dengan Mira Lesmana #Misi21

This one is special. Really special :) ngga pernah nyangka hari itu akan berakhir dengan kuliah bareng Mira Lesmana.

Jadi gini, hari kamis sore gw whatsapp-in si illa (sodara gw yang jadi dosen di binus international), gw nanya-nanya dia ngajar apa aja, hari apa dan jam berapa aja. Niat gw, salah satu #Misi21 gw adalah ikut salah satu mata kuliahnya dia, karena gw emang pengen coba ikut kuliah perfilman kayak apa sih rasanya gitu lohh :P. Ternyata mata kuliah yang dia ajar itu lama, ada yang tiga jam, ada yang seharian, dan itu di jam kerja. Agak sulit buat gw untuk ikutan. Maka, gw memutuskan (kalo boleh sama kampusnya ada orang luar ikut kuliah) untuk ikutan hari jumat depan, setengah sebelas sampe jam makan siang, ngga sampe sore sesuai jadwal, yang penting nyobain kan :P

Friday, October 07, 2011

Hari-7: Gambar objek lengkap dari kepala sampai kaki #Misi21

Gw sangat jarang menggambar. Kalaupun iseng, gw biasanya cuma gambar muka. Kenapa? Karena buat gw, gambar tangan itu susaaaaaahhhh banget! Begitu juga dengan badan, baju, kaki. Biasanya baru sampe bahu aja gw udah menyerah.

Sekarang, berhubung gw lagi dalam #Misi21, gw anggap itu tantangan. Dan gw ngga akan berhenti sampe selesai *ini ngomongin gambar loh yaaa*

Hari-6: Bikinin nyokap sarapan oatmeal, plus ke bandung. #Misi21

Hari ke-6 ini niatnya sebenernya ke bandung berdua adek gw, rencananya berangkat pagi dan pulang sore naik travel.

Masalah pertama, gw bangun kesiangan. Mestinya berangkat subuh dari cibubur, tapi baru berangkat jam enam. Tau lah gimana macetnya cibubur, jadi gw baru sampe rumah nyokap jam delapan.

Sehari sebelumnya, gw udah optimis adek gw bisa ikut, karena kemungkinan dia sibuknya hari kamis, jadi bisa cuti lah. Masalah kedua, dia ngga bisa cuti hari itu. What?!

Thursday, October 06, 2011

Hari-5: Ke Tamini naek busway #Misi21

Baru pertama kali naik busway? Ngga. Baru pertama kali ke tamini? Ngga juga. Baru pertama kali ke tamini naek busway? Iya. Tapi sebenarnya bukan begitu niat awalnya. Perasaan #Misi21 gw banyak yang melenceng dari rencana awal deh, tapi bagaimanapun tetap hal yang baru, jadi tetap #Misi21, malah jadi lebih seru! Hahaha....

Hari-4: Re-write family tree #Misi21

Weleh! Keasikan menikmati hari sampe gw lupa ngapdet blog :D

Jadi hari ke-4 #Misi21 gw adalah menulis ulang silsilah keluarga. Kenapa gw bilang menulis ulang? Karena memang gw menulis ulang silsilah keluarga yang ditulis sama kakek gw, plus merapikan, melengkapi, dan menjadikannya satu. Jadi begini, kakek gw punya buku harian, dan sesuai amanahnya sebelum meninggal, beliau minta bukunya ditulis ulang dan dibagikan kepada anak-anaknya masing-masing satu. Jadi sama om dan tante gw, itu tulisan diketik ulang (masih jaman mesin tik bo!) terus di fotokopi dan dibagi-bagikan ke semua anaknya. Di dalam buku itu, ada berlembar-lembar silsilah keluarga, yang dimulai dari seseorang bernama Minak Ratu Batara, seseorang yang berada sebelas generasi di atas gw, dan silsilah itu diakhiri sampai generasi gw.

Monday, October 03, 2011

Hari-3: Banyak #Misi21

Hehehe, meskipun di hari ketiga gw kemaren gw udah memutuskan apa yang jadi #Misi21 gw, tapi ternyata gw melakukan lebih banyak hal yang baru pertama kali gw lakukan. Ngga nyangka. Mungkin sebenarnya banyak hal baru yang gw lakukan tiap hari, tapi gw ngga sadar aja. Sekarang berkat#Misi21 ini, gw jadi lebih sadar ama apa yang gw lakuin dan lebih enjoy.

Saturday, October 01, 2011

Hari-2: Nyiram rumput tetangga yang hampir mati #Misi21

Hari ini gw nyiram rumput rumah gw yang udah ditinggal hampir seminggu karena nginep di rumah nyokap. Sambil nyiram, tentu saja gw ngeliat rumput tetangga sebelah yang kondisinya udah mengenaskan. Soalnya keluarga yang tinggal di rumah sebelah itu belum menetap di sana. Mereka cuma dateng sekali-sekali, mungkin sekitar dua minggu sampai sebulan sekali. Sebenernya gw udah pernah kepikiran buat nyiramin rumputnya dia sebelumnya, tapi gw tunda-tunda karena:

Friday, September 30, 2011

Hari-1 #Misi21

Akhirnya hari ini berhasil melakukan misi pertama! Hihihi, apakah itu? Olahraga boooo, main basket 40 menit dari jam lima shubuh :). Rasanya enak banget loh! Eh tapi berhubung udah lama ngga main basket, terakhir entah berapa abad yang lalu *lebay*, berasa udah lama terus nengok jam, eh baru sepuluh menit, hahaha.

Terus maen lagi sampe akhirnya udah menjelang 40 menit. Permainan harus ditutup dengan manis donk.. dengan cool.. dengan shoot yang mantap! Setelah shoot-shoot yang mantap langsung jeblos ke ring, gw memutuskan untuk mengakhiri permainan dengan satu shoot lagi. Jles!! Langsung masuk! Eh tapi tuh bola mantul dan kena muka plus kacamata gw! Hahahaha, sakit tapi gw ketawa-ketawa sendiri gw pagi-pagi. Untungnya tuh bola ngga bikin muka gw memar. Ntar gw disangka korban KDRT lagi :P

Anyway, it was fun!

Dan kayaknya cukup buat menjaga energi gw satu hari ini, to make today become a great day! Yes it is a great day indeed. Sori bahasanya inggris setengah mateng *minjem istilahnya benny&mice*, memang begitulah bahasa anak jakarta coy!

Nih dia bukti gw main pagi-pagi. Sorry cuma foto ring, soalnya klo foto narsis nanti ringnya ngga keliatan, isinya muke gw semua :D


Btw, itu bukan ring gw dan bukan rumah gw, tapi ring dan rumah tetangga gw. Cuma emang bebas dipake kok. Makasih ya Om buat ringnya :D


Hari-1 yang tertunda #Misi21

Setelah semangat-semangat mau ikutan #Misi21, rencana hari pertama gw adalah ikut donor darah yang diadain oleh kantor. Ini pertama kalinya gw ikutan donor darah. Excitement gw tinggi banget, sampe ngajakin temen-temen gw buat pada ikutan *biarpun ngga berhasil diajak*. Udah daftar, isi form, ngantri sambil ngobrol-ngobrol sama yang laen, ehhhh pas diperiksa darahnya, orangnya bilang, “Mbak, Hbnya rendah, lain kali aja ya.”


Yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh......................



Kuciwa deh gw. Hari yang seharusnya jadi pembuka hari pertama gw di #Misi21 gagal.

Apakah ini pertanda? Pertanda bahwa gw ngga usah ikut #Misi21 maksudnyahhh... Eh tapi gw belum menyerah. Gw malah berasa kayak Barney di How I Met Your Mother, “Challenge accepted!” Ini bukan kegagalan, bukan juga pertanda. Hanya misi yang tertunda. Tertunda 1 hari saja.

Btw, #Misi21 hari ke-1 udah berhasil kok :) I will post it with another subject. Just after i post this one >:)

Thursday, September 29, 2011

#Misi21


Kemarin gw baru aja ikut “Career Days Fair” di kantor. Waktu email-nya dateng dari HRD tanggal 19, gw baca kan isinya, Career Workshop: "Forget what you think you know about job & career" with Rene Suhardono, Career Coach (mandatory registration). Reaksi gw langsung, “widiiiihhh, ini dia nih, oke pembicaranya. Ikut ah!” Soalnya gw punya bukunnya dia, yang judulnya, “Your job is not your career”, jadi langsung aja gw kasih tau temen gw yang juga punya buku itu, dan langsung reply tuh email.


Nunggu beberapa hari, balesan dari HRD ngga ada. Gw pikir gw ga dapet seat. Alhamdulillah yaa *syahrini style* tanggal 27 email invitation-nya nongol.




Gw dateng ontime. Jujur, selama sesi itu, gw enjoy banget. Seakan zombie yang ada di dalam diri gw, yang udah terkungkung dalam rutinitas, yang hidup tapi setengah hidup, akhirnya pergi dari diri gw. Gw baru sadar, ternyata selama ini isi kepala gw sangat bising! Dan untuk itu gw perlu obat, yang gw dapatkan dari acara ini.

Think less. Feel more.



Gw ini seorang wanita. Seorang istri. Seorang ibu. Gw tidak punya komplain terhadap keluarga gw. It’s all ok. Fine. Kualitas hubungan gw dengan suami dan anak gw, gw anggap baik. Gw beruntung, bisa mendapatkan pekerjaan yang tidak menuntut untung dateng on-time. Prinsip yang ada di kantor gw adalah, yang penting kerjaan selesai. Jadi gw bisa dateng siang dan pulang sore. Sebelum berangkat kerja, bangun pagi gw masih bisa main dulu sama anak gw (2.5 thn), mandiin dia, nyuapin dia. Hal-hal yang biasanya didambakan ibu-ibu bekerja. Makan siang, makan sore, dan mandi sore, yah realistis aja karena gw ada di kantor, maka itu gw serahkan pada orang lain (baca: pembantu atau caregiver di daycare, tergantung sikon). Sore/malam di rumah, gw pasti langsung mandi biar segar. Agenda abis itu, nemenin anak main lagi sampe tidur. Baru biasanya gw makan dan sisa waktunya buat gw dan suami, atau buat gw sendiri (baca: me-time).




Terus terang, sebagai seorang ibu sebenarnya berat ninggalin anak bekerja. Tapi untuk ninggalin pekerjaan, otak gw dan lingkungan sekitar gw bising! Banyak pertimbangan ini-itu ini-itu. Apalagi gw memang cukup beruntung dengan pekerjaan sekarang, masih punya waktu berkualitas buat anak gw, dan terus terang penghasilan gw sebagai engineer lumayan juga. Tapi masalahnya, yang namanya engineer itu kan standby 24/7 dan yang bikin males adalah kalo ada kerjaan tengah malem. *begadang jangan begadaaang* *tuh kan bising*

Sebenarnya udah punya rencana untuk berhenti kerja, yaitu kalau punya anak kedua, atau anak mulai sekolah. Tapi itu pun gw ngga mau jadi ibu rumah tangga full. Gw masih mau punya penghasilan. Karena itu, sebelum salah satu dari dua kondisi di atas tercapai, gw membuat rencana-rencana. Tapi ya itu, namanya semangat itu kan naik turun, dan kadang gw ngga percaya diri meneruskan rencana-rencana itu. Dan gw takut nanti ketika salah satu kondisi di atas tercapai, gw ngga siap untuk resign. Dan bla bla bla, bla bla bla.. Tuh kan, bising......... Yang ditulis sih enak bisa dibaca, yang bergema di otak ini loh timpal-timpalan, tindih-tindihan..... Hush! Adu, shut up!
Think less. Feel more. Think less. Feel more. Think less. Feel more.

Ada lagi yang gw rasa perlu gw lakukan. Setelah gw mengikuti sesi dari Rene ini, ada aktifitas yang dinamakan:

#Misi21

Yaitu melakukan 21 hal baru dan berbeda dalam 21 hari berturut-turut. Kuncinya: do what you’ve always wanted, do what you fear, do random act of kindness. Kata kunci lain: NEW-AWESOME-SINLESS.
Pertama kali denger, ah pengen ah. Tapi lama-lama mikir, nanti jadi distraction dalam mencapai rencana-rencana gw lagi. Trus mikir lagi, ah bodo ah ikut aja! Tuh kan gw... kebanyakan mikir!

Think less. Feel more. Think less. Feel more. Think less. Feel more.

Gw memutuskan untuk ikut #Misi21! Semoga suara-suara bising yang bilang ini adalah distraction itu suara iseng, ga bener! Live a life to the fullest! Go away you zombie!


Tuesday, September 27, 2011

Sampaaaahhhhh!!!

Paling sebel kalo udah nulis ber-bab-bab trus lo baca ulang, banyak kekurangan di sana-sini dan rasanya lo mo nulis ulang.

Dan tiap kali baca ulang, tiap kali pula lo merasa, “Oh cr*p!! This is a mess!! Garbage!!! Sampaaahhhh....!!! Tulisan gw jelek bangeettt!!!”


Udah deh. Abis itu langsung sebel. Mo lanjutin males, padahal coret-coretan ada dimana-mana di bagian bawah kertas itu. Belum jadi aja jelek, apalagi udah jadi. Makin ga pede.


Jadinya begini deh, nyampah di blog -.-“

Wednesday, June 22, 2011

Masih pentingkah kita kaya?

Kalo diperhatikan, sekarang ini dunia buku lagi marak dengan perbisnisan dan keuangan. Bagaimana caranya membangun bisnis, berinvestasi, terutama emas yang sekarang sedang marak, langkah agar tidak miskin, dan sebagainya. Biasalah orang indonesia, kalo lagi latah semua ikutan latah. Gw ngga bilang buku-buku itu jelek, buku-buku itu bagus, mengingatkan kita agar tidak boros, mengingatkan kita agar berpikir panjang dan menyisihkan sebagian demi masa depan kita dan keturunan kita. Tapi dengan maraknya buku-buku sejenis, gw jadi berpikir, sebegitu pentingnya kah jadi kaya? Masih penting kah eksistensi kita jadi manusia? Masihkah kita bisa menikmati hidup kita sebagai manusia? Ataukah kita terlarut dalam kehidupan membangun investasi? Dan yang paling penting, bahagiakah kita?


Tidak semua orang yang kaya bahagia. Dan tidak semua yang tidak kaya tidak bahagia. Money can't buy happiness. Itu betul. Hal-hal yang sederhana pun bisa membuat kita tersenyum. Jatuh cinta misalnya. Atau melihat anak kita bermain, berkembang. Atau melihat langit biru yang cantik, sesederhana itu. Ngga bisa dipungkiri juga terkadang proses mendapatkan kebahagiaan itu membutuhkan uang. Misal, jalan-jalan ke bali, ke jogja, pulau seribu, dufan, dan sebagainya. Tapi dari jalan-jalan itu apa sih yang kita cari? Kebahagiaan kan? Dan kebahagiaan itu kita dapat dari kebersamaan kita bepergian dengan orang-orang yang kita cintai. Ngga mesti ke tempat yang mahal-mahal kan?


Sekali-sekali sih ngga apa-apa. Tapi sekali lagi, apakah kaya itu begitu penting? Kalo buat gw sih, bahagia itu paling penting.

Tuesday, June 21, 2011

Kampung Gajah

Wiken kemarin abis jalan-jalan ke bandung, mumpung laki gw lagi tugas di sana. Sebelum jalan-jalan, udah browsing beberapa wisata kuliner yang jadi tempat tujuan. Tapi ngga bikin rencana hari sabtu kemana hari minggu kemana. Pokoknya go with the flow ajah...

Sabtu pagi, abis mandi dan early breakfast (jam enam), kita berangkat. Kira-kira sampe hotel holiday inn jam setengah sepuluh. Udah bawa barang-barang, mo check in, eh ditolak. Soalnya kamarnya penuh, jadi check in-nya harus setelah jam 12.... Ya udah deh, jalan lagi. Kemana ya?

Pilihan pertama dijatuhkan pada sop buntut dahapati. Sop buntutnya enak sih, tapi menurut gw masih kalah sama sop buntut yang di goodys, bali. Di sop buntut ketemuan sama temen gw yang lagi bikin thesis di sana, si Destry (Haii deeessss!)

Sambil makan, diputuskan bahwa tujuan berikutnya adalah kampung gajah. Adakah gajah di kampung gajah? Jawabannya tidak. Adanya cuma patung-patung gajah. Gw juga ngga tau kenapa dinamain kampung gajah. Yang jelas disana banyak tempat makan, tempat main, sama jualan baju. Nah tempat mainnya ini cocok buat anak yang masih kecil, yah balita gitu lah. Mungkin sampe tujuh sampai sepuluh tahun sih masih cocok, tapi di atas itu udah ngga deh kayaknya. Soalnya mainannya tuh naik kereta, perahu bebek, naik kuda poni, naik delman, gokart, dan semacamnya. Gw sekeluarga di sana naik gokart yang besar, jadi cukup buat sekeluarga, naik perahu bebek, kereta air. Trus udah deh. Udah siang, waktunya makan!

Makan di kampung gajah? Ngga ah. Mo coba tempat lain. Tadi pas mo ke kampung gajah ngelewatin Maja House, jadi makan siang di sana deh. Suasananya enak, makanannya enak. Recommended deh. Tidur-tiduran di atas kasur yang dijadiin tempat makan sambil menikmati udara pegunungan dan sambil makan enak. Hmmm... nyaaammm... Laki gw pesen spaghetti, gw pesen lasagna, si M gw pesenin mushroom soup. Semuanya enak. Kenyang bego deh, dikit-dikit makan. Pengen ke maja house lagi deh....

Abis dari maja house, baru ke hotel buat check in. Akhirnyaa bisa tidur-tiduran, beberes, mandi, santai-santaiiii.... Tidur-tiduran sampe malam (dasar keluarga pemalas), baru keluar lagi pas jam makan malem. Itu pun cuma ke suis butcher deket hotel, jalan kaki pula. Abis makan, tidur deh. Maklum punya anak kecil, harus tidur cepet :p (alesan!)

Minggu pagi, sarapan di hotel doong, masa sarapan gratis dilewatkan :p abis itu main-main di children playground, terus tidur-tiduran seperti biasa, agak siang baru jalan cari makan.

Pilihan dijatuhkan pada cafe bali, buat si M dipesenin mushroom soup (lagi?), doyan soalnya dia, lagipula males ngunyahnya lagi kumat, jadi ngga pesen nasi. Kayaknya dia lagi sariawan deh.... (ah masa ma?) Gw sama suami pesen nasi bebek bali. Hmm, enak.

Btw, hari sabtu si M sukses ngga pake pampers seharian looohhh, pipis dan pupup selalu di wc. I’m so proud of her! Sayangnya hari kedua gagal, dia pipis di kafe bali, hahahaha. Beberes kursi deh gw gara-gara basah kena pipis dia. Tenang aja M, mama still proud of you! Jarang ada anak 2 tahun 3 bulan udah bisa jalan-jalan ngga pake pampers. Entah kamu yang jenius atau mama yang nekat. Hahaha!

Abis dari kafe bali, lanjut ke trans studio. Pas ke sana dikasih petanya kan tuh, baca-baca deh. Eh kayaknya semua permainannya buat anak di atas tujuh tahun deh. Fallback! Ngga jadi masuk trans studio, jadinya malah ke giant, beli minum, hahaha. Tapi si M cukup seneng kok, naik ke atas troli dan ngebut-ngebut di giant :p

Abis duduk-duduk di mall, lanjut ke batagor abuy. Sempet nyasar-nyasar dikit sih, hehe.. gw mah pasrah soalnya ngga tau bandung, laki gw tuh yang tau jalan. Jadi ya udah, gw percayakan perjalanan ke dia, hahaha. Pesen batagor, martabak telor sama martabak tiker. Buset, makan melulu yak? Herannya nih batagor abuy kok enakan pas gw makan di rumah ya? Perasaan pas gw makan di tempatnya rasanya ngga seenak itu. Martabak telor sama martabak tiker ngga abis, jadi dibungkus., trus pulang deh ke hotel. Btw, selama nyasar-nyasar dan makan batagor, si M tidur pules, baru bangun pas udah sampe hotel.

Di hotel, seperti biasa santai-santai, tidur-tiduran, nonton, mandi sore. Abis gimana dong? Perut udah kenyang, tempat wisata tujuan ngga ada lagi. Soalnya listnya kuliner semua kecuali kampung gajah sama trans studio. Ngga mungkin kan ke tempat makan dalam keadaan kenyang? Akhirnya, karena sampe malem masih berasa kenyang (makan martabak sih), jadi malem ngga kemana-mana, di hotel aja. Si M dipesenin bubur ayam hotel, makannya banyak deh, doyan apa laper? Hihihi. Mungkin dia nyesel kenapa ketiduran pas orangtuanya pada asik makan batagor :p

Senin pagi, cuma sarapan di hotel aja trus pulang deh ke jakarta. Sampe jakarta, baru inget, “aaaaaahhhh lupa beli surabi imuuuuttt...” Duh pengen ke bandung lagi, nyobain semua list yang belum terpenuhi :p

Friday, February 11, 2011

sepeda dan usaha

Pagi minggu kemarin, lagi maen sepeda, sambil ngegenjot dengat angot-angotan ^^ gw kepikiran, yang namanya usaha itu bisa dianalogikan seperti main sepeda. Adakalanya kita ngegowes dengan santai, adakalanya kita ngegenjot dengan susah payah, apalagi kalo tanjakan tajam. Tapi biasanya, setelah tanjakan tajam itu selalu turunan, itulah waktu kita berhenti menggenjot dan menikmati turunan itu. Usaha juga gitu, adakalanya kita santai, adalakanya kita berusaha sekuat tenaga, adakalanya kita berhenti dan menikmati hasil usaha kita.

Bersepeda juga ada tujuan dan jalur. Misalnya kita berangkat dari rumah dan muterin komplek sekali terus pulang lagi. Begitu juga usaha, sebelum berangkat, tujuan dan jalur kita harus jelas. Dalam prakteknya, orang bersepeda biasanya berhasil menyusuri jalurnya dan kembali pulang. Tapi dalam berusaha, mengapa banyak yang mudah menyerah? Mengubah jalur, berhenti di tengah jalan, bahkan ngga pulang-pulang. Ayo donk semangat! Ingat tujuan awalmu.

suap-suapan

Salah satu dari sekian banyak momen yang gw nikmati bersama almira adalah saat dia nyuapin gw. Hah? Ga kebalik? Mikir gitu ngga? Ngga kok, ngga kebalik. Mungkin karena dari dulu dia yang disuapin jadi sekarang dia lagi enjoy nyuapin. Rasanya seneeeennggg banget di tiap suapan yang dia masukin ke mulut gw ^^ dari ekspresinya, dia juga merasakan hal yang sama ama gw ^^ mira, kalo mama tua nanti, semoga kamu masih bersedia nyuapin mama kayak gini....

Sunday, January 30, 2011

Friday, January 14, 2011

Peehliiiiiiiissssss...

Kenapa sih orang tuh jail-jail amat?!

Masih single ditanya, kapan punya pacar?
Udah punya pacar ditanya, kapan kawin?
Udah kawin ditanya, kapan punya anak?
Udah punya anak ditanya, kapan nambah adek?

Jangan-jangan belom tua gw udah ditanya, kapan punya cucu? Huahahahaha... Buseeeetttt... Wooiii jail-jail banget sih lo padaaaaaa... Apa ga ada pertanyaan laen buat basa-basi? Basa basi, bener-bener BAhaSA BASI!

Hey people! Mind your own business!!!!

Gw jadi inget analogi katak yang berhasil manjat tiang yang tinggi itu ternyata tuli. Yang lain gagal gara-gara terintimidasi sama suara penonton yang bilang katak ngga mungkin bisa manjat. Ternyata suara-suara sumbang di sekitar kita emang annoying ya. Analogi katak itu kan analogi orang yang berhasil. Pantesan orang yang berhasil itu sedikit. Soalnya ngga mudah mengacuhkan suara-suara orang di sekitar kita dan tetap berpegang teguh pada pendirian kita.

Hhhhhh............

-aduyanglagigajelas-

Tuesday, January 11, 2011

Almira Anindyarafa, my everything

Almira Anindyarafa, tanggal 18 nanti genap 1 tahun 10 bulan.

Sudah bisa makan sendiri, pakai sepatu/sendal sendiri. Sudah bisa diajak komunikasi dua arah, dengan kalimat-kalimat sederhananya yang memukau. Sudah mulai belajar memakai baju dan celana sendiri dan gw yakin sebentar lagi dia mahir. Dia juga lagi berusaha belajar kancingin baju sendiri. Ngga kalah deh sama iklan susu SG*. Sudah bisa main pura-pura, main petak umpet. Sudah bisa salim dan beberapa kata bahasa inggris seperti bye bye, c u tommorow, good morning. Sudah bisa salam, doa makan, al-fatihah. Sudah ada tanggung jawab abis main diberesin, yang kotor dibersihin. Wah, kalo mo disebutin satu-satu ngga bakal habis!

Pamer? Ya, gw memang mau pamer pada dunia betapa hebatnya seorang mira! Itu karena betapa bangganya gw jd ibu seorang Almira.

Monday, January 10, 2011

Dream #1

Suatu sore, gw membaca twitter temen gw, yang isinya: The worst thing in life is you don't know what you want (to fill this life)...

Gw jadi inget postingan gw beberapa waktu yang lalu mengenai diri gw yang ngga tau apa yang gw inginkan dalam hidup ini, apa panggilan jiwa ini. Sebenarnya, semenjak gw nulis tentang itu seringkali gw merenung tentang apa yang gw inginkan dalam hidup. Apa yang akan gw lakukan seandainya gw ngga dibayar pun gw mau melakukannya?

Saturday, January 08, 2011

Lagi, sinetron yang membodohi penonton

Semalem, gw ngga sengaja nonton sinetron bentar. Kenapa gw bilang ngga sengaja? Karena gw emang paling males nonton sinetron. Menurut gw sinetron indonesia jelek-jelek dan ngga mendidik. Dan semakin terbukti sama sinetron semalem.

Jadi pas gw pindahin, ada adegan seorang laki-laki yang kepala dan kakinya terluka dan dia udah lemes banget. Setelah dengar azan, dia berusaha berdiri dan tayamum dengan susah payah, terus menegakkan tubuh untuk shalat. Baru mulai shalat dia udah jatuh pingsan. Ya eyaalaaah, bodoh banget. Terlalu mendramatisir dan ngga mendidik. Jelas-jelas dalam islam ada keringanan bagi orang sakit. Kan dia bisa shalat sambil duduk, bahkan sambil tidur terlentang. Kenapa juga maksain berdiri? Sekali lagi, bodoh dan ngga mendidik.