Wednesday, November 09, 2011

Nerd is cool! ...and any other random things :P

gambar dari sini



Jaman dulu, orang-orang yang berada di depan komputer dan mengerti mengenai teknologi informasi adalah orang aneh, ngga gaul, alias nerd!

Jaman sekarang, orang yang gaptek alias gagap teknologi lah yang orang aneh, ngga gaul. Karena sekarang semua berbau teknologi.

So i live in the right era! I am nerd in the right time. So i’m cool! Huahahahaha narsis!

Tapi kadang gw berpikir, jaman sekarang barang berteknologi yang kita pakai bagaikan identitas. Apa yang kita punya seakan-akan menunjukkan identitas kita. Seakan-akan menunjukkan di level manakah kita berada, hirarki sosial kita. Kalo jaman dulu ada kasta, jaman sekarang gw rasa ada level sosial. Apakah kita punya ipad, galaxy tab, nexian pad, aha pad, atau pad pad lainnya? Apakah kita punya iphone, blackberry, samsung, nokia, nexian, atau apa?


Jujur, gw sendiri sih bukan tipikal orang yang ngikutin barang baru banget. Meski orang-orang di sekitar gw pada punya barang-barang yang gw sebut di atas, gw masih bertahan untuk tidak membeli ipad atau galaxy tab dengan berkata pada diri sendiri bahwa gw belum membutuhkannya. Browsing, nonton, kerja, masih bisa gw lakukan di laptop gw. Push email masih ada di blackberry gw. Meski kadang gw tergoda untuk beli juga karena kalo di perjalanan browsing di BB emang tampilannya kurang memuaskan dan kalo buka laptop ribet.

Jadi sebenernya gw mo ngomong apa sih?

Ngga tau. Cuma lagi memposting isi kepala gw aja seperti biasa. Mungkin sebenernya, gw mo memberi pesan kalo ada yang baca ini, janganlah membeli barang karena pengen, tapi karena kamu betul-betul membutuhkannya. Atau paling ngga, kalo emang pengen, cari lah satu alasan kuat mengapa kamu harus membelinya. Jangan ujug-ujug beli karena pengen atau karena keren.

Sebab, orang punya gadget jaman sekarang udah kayak orang beli baju. Gampang banget gonta-ganti. Kalo di mall, penjual gadget baru dan second bisa ngabisin beberapa lantai sendiri. Udah saingan ama jumlah toko baju. Gw khawatir sebenernya ngeliat sampah teknologi di jakarta. Gampang banget orang ganti gadget karena pengen.

Mau tau maksud gw dengan sampah teknologi?

Gw inget banget dulu waktu awal-awal kuliah, sekitar sepuluh tahun yang lalu, beli pulsa telkomsel itu harganya bisa 500 ribuan. Sekarang cuma lima ribu perak udah dapet pulsa. Dan jaman sekarang, nokia yang jaman dulu dibangga-banggakan karena ngga ada antena, nokia 3210 kalo ngga salah, dan itu adalah handphone pertama gw, itu udah susah dicari, mungkin udah jadi sejarah. Kalopun masih ada, gw ngga yakin harganya jadi berapa. Mungkin cuma lima ribu perak. Atau jangan-jangan dikasih gratis pun orang ngga mau saking jebotnya?  Karena handphone terakhir gw, dalam setahun aja harganya udah turun setengahnya. Kalo BB masih agak stabil karena masih banyak orang pake.

Jadi maksud gw dengan sampah teknologi adalah barang-barang teknologi yang orang udah ngga anggep keren lagi, dan udah jarang banget yang pake. Contohnya ya si nokia 3210 itu tadi, atau walkman, atau radio, mp3 player, kamera yang bukan digital. Siapa sekarang yang masih pake?

Ngga kebayang dalam pikiran gw, sepuluh tahun lagi teknologi udah seperti apa ya? Apakah BB yang sekarang gw pake juga akan jadi sejarah? Apakah pad pad yang sekarang lagi marak juga bakal teronggok di mall-mall?

Teknologi itu bagus, tapi kadang mengerikan. Karena segala sesuatunya menjadi lebih kecil, menjadi lebih cepat, menjadi lebih mudah. Gw ngga kebayang gimana nasib sampah teknologi yang gw sebut tadi akan memenuhi dunia. Karena teknologinya udah ketinggalan jaman, masih bisakah di daur ulang? I doubt it.

Makanya, buat para pembeli gadget yang membelinya karena pengen, bukan karena perlu, pikirlah dua kali. Siapa tahu kita bisa mengurangi sampah teknologi di dunia ini dengan menahan diri untuk tidak membeli barang yang tidak betul-betul kita butuhkan.

Bukannya sok wise, sok menggurui, bahkan sebenernya gw menulis ini buat diri gw sendiri juga, supaya inget, supaya lebih bertanggung jawab dalam membeli barang-barang :)

Btw, sesuai dengan ke-random-an otak gw, saat ini yang tergambar di kepala gw adalah teori evolusi darwin, cuma aja gambar monyet sampe ke orangnya diganti sama gambar komputer pertama sampe gambar “any”-pad, atau gambar telepon pertama sampe gambar “any touch screen" smartphone. Gw bukan penganut darwin, karena gw ngga percaya manusia asalnya dari monyet, it just don’t make sense! Lagian ngga ada juga di Quran. Tapi kalo evolusi teknologi sih gw percaya ada. Jadi si “mas darwin” nih kayaknya cocok hidup di jaman sekarang deh, daripada mengada-ada dengan teorinya.

gambar dari sini

0 comments: