Tuesday, June 21, 2011

Kampung Gajah

Wiken kemarin abis jalan-jalan ke bandung, mumpung laki gw lagi tugas di sana. Sebelum jalan-jalan, udah browsing beberapa wisata kuliner yang jadi tempat tujuan. Tapi ngga bikin rencana hari sabtu kemana hari minggu kemana. Pokoknya go with the flow ajah...

Sabtu pagi, abis mandi dan early breakfast (jam enam), kita berangkat. Kira-kira sampe hotel holiday inn jam setengah sepuluh. Udah bawa barang-barang, mo check in, eh ditolak. Soalnya kamarnya penuh, jadi check in-nya harus setelah jam 12.... Ya udah deh, jalan lagi. Kemana ya?

Pilihan pertama dijatuhkan pada sop buntut dahapati. Sop buntutnya enak sih, tapi menurut gw masih kalah sama sop buntut yang di goodys, bali. Di sop buntut ketemuan sama temen gw yang lagi bikin thesis di sana, si Destry (Haii deeessss!)

Sambil makan, diputuskan bahwa tujuan berikutnya adalah kampung gajah. Adakah gajah di kampung gajah? Jawabannya tidak. Adanya cuma patung-patung gajah. Gw juga ngga tau kenapa dinamain kampung gajah. Yang jelas disana banyak tempat makan, tempat main, sama jualan baju. Nah tempat mainnya ini cocok buat anak yang masih kecil, yah balita gitu lah. Mungkin sampe tujuh sampai sepuluh tahun sih masih cocok, tapi di atas itu udah ngga deh kayaknya. Soalnya mainannya tuh naik kereta, perahu bebek, naik kuda poni, naik delman, gokart, dan semacamnya. Gw sekeluarga di sana naik gokart yang besar, jadi cukup buat sekeluarga, naik perahu bebek, kereta air. Trus udah deh. Udah siang, waktunya makan!

Makan di kampung gajah? Ngga ah. Mo coba tempat lain. Tadi pas mo ke kampung gajah ngelewatin Maja House, jadi makan siang di sana deh. Suasananya enak, makanannya enak. Recommended deh. Tidur-tiduran di atas kasur yang dijadiin tempat makan sambil menikmati udara pegunungan dan sambil makan enak. Hmmm... nyaaammm... Laki gw pesen spaghetti, gw pesen lasagna, si M gw pesenin mushroom soup. Semuanya enak. Kenyang bego deh, dikit-dikit makan. Pengen ke maja house lagi deh....

Abis dari maja house, baru ke hotel buat check in. Akhirnyaa bisa tidur-tiduran, beberes, mandi, santai-santaiiii.... Tidur-tiduran sampe malam (dasar keluarga pemalas), baru keluar lagi pas jam makan malem. Itu pun cuma ke suis butcher deket hotel, jalan kaki pula. Abis makan, tidur deh. Maklum punya anak kecil, harus tidur cepet :p (alesan!)

Minggu pagi, sarapan di hotel doong, masa sarapan gratis dilewatkan :p abis itu main-main di children playground, terus tidur-tiduran seperti biasa, agak siang baru jalan cari makan.

Pilihan dijatuhkan pada cafe bali, buat si M dipesenin mushroom soup (lagi?), doyan soalnya dia, lagipula males ngunyahnya lagi kumat, jadi ngga pesen nasi. Kayaknya dia lagi sariawan deh.... (ah masa ma?) Gw sama suami pesen nasi bebek bali. Hmm, enak.

Btw, hari sabtu si M sukses ngga pake pampers seharian looohhh, pipis dan pupup selalu di wc. I’m so proud of her! Sayangnya hari kedua gagal, dia pipis di kafe bali, hahahaha. Beberes kursi deh gw gara-gara basah kena pipis dia. Tenang aja M, mama still proud of you! Jarang ada anak 2 tahun 3 bulan udah bisa jalan-jalan ngga pake pampers. Entah kamu yang jenius atau mama yang nekat. Hahaha!

Abis dari kafe bali, lanjut ke trans studio. Pas ke sana dikasih petanya kan tuh, baca-baca deh. Eh kayaknya semua permainannya buat anak di atas tujuh tahun deh. Fallback! Ngga jadi masuk trans studio, jadinya malah ke giant, beli minum, hahaha. Tapi si M cukup seneng kok, naik ke atas troli dan ngebut-ngebut di giant :p

Abis duduk-duduk di mall, lanjut ke batagor abuy. Sempet nyasar-nyasar dikit sih, hehe.. gw mah pasrah soalnya ngga tau bandung, laki gw tuh yang tau jalan. Jadi ya udah, gw percayakan perjalanan ke dia, hahaha. Pesen batagor, martabak telor sama martabak tiker. Buset, makan melulu yak? Herannya nih batagor abuy kok enakan pas gw makan di rumah ya? Perasaan pas gw makan di tempatnya rasanya ngga seenak itu. Martabak telor sama martabak tiker ngga abis, jadi dibungkus., trus pulang deh ke hotel. Btw, selama nyasar-nyasar dan makan batagor, si M tidur pules, baru bangun pas udah sampe hotel.

Di hotel, seperti biasa santai-santai, tidur-tiduran, nonton, mandi sore. Abis gimana dong? Perut udah kenyang, tempat wisata tujuan ngga ada lagi. Soalnya listnya kuliner semua kecuali kampung gajah sama trans studio. Ngga mungkin kan ke tempat makan dalam keadaan kenyang? Akhirnya, karena sampe malem masih berasa kenyang (makan martabak sih), jadi malem ngga kemana-mana, di hotel aja. Si M dipesenin bubur ayam hotel, makannya banyak deh, doyan apa laper? Hihihi. Mungkin dia nyesel kenapa ketiduran pas orangtuanya pada asik makan batagor :p

Senin pagi, cuma sarapan di hotel aja trus pulang deh ke jakarta. Sampe jakarta, baru inget, “aaaaaahhhh lupa beli surabi imuuuuttt...” Duh pengen ke bandung lagi, nyobain semua list yang belum terpenuhi :p

0 comments: