Monday, December 05, 2011

Pe-er hamil


Wakwau, dikasih pe-er lagi sama kakak gw.... Kali ini tentang kehamilan. Hamil ya? Hmmm... Setelah menikah delapan bulan, gw baru dianugrahi kehamilan sama Yang Kuasa. Lumayan udah rada-rada bising denger pertanyaan sana-sini yang nanya, “udah isi belum?”, “ditunda ya?” dan sebagainya. *Blah! Mind your own bussiness!*

Waktu itu gw pusing-pusing, lemes, tapi ngga muntah-muntah. Jadi gw pikir gw sakit biasa, beda dari kakak gw yang yakin kalo dia hamil, gw justru ngga kepikiran kalo gw lagi hamil. Jadi pas gw ke dokter langganan gw, dokternya udah curiga, “jangan-jangan hamil”, katanya. Dan gw dengan pede menjawab, “ngga kok dok, orang lagi dapet,” karena emang waktu itu ada flek-flek. Selain curiga kalo gw hamil, si dokter mendiagnosa gw kena tipes, jadi gw diminta cek darah. Dan dia kekeuh loh, jadi selain gw dikasih surat buat ke lab terdekat buat cek darah, gw juga dikasih test pack! Besoknya kalau hasil test pack dan hasil lab sudah keluar, gw disuruh balik lagi. Betulkah gw hamil? *kalo liat judul postingan sih udah ketauan yaa*


JENG JENG! Ternyata dia benar! Gw tipes dan HAMIL! Dokter gw emang top markotop banget deh! Padahal dia dokter umum biasa lohhh....

Akhirnya gw dirawat inap di RS, karena tipes dan juga menjaga agar kehamilannya ngga luruh. Gw dikasih obat-obatan yang katanya ngga membahayakan kehamilan, sambil terus berdoa semoga janin gw ngga apa-apa. Setelah kira-kira seminggu di RS, di rumah pun gw masih diminta bedrest (gw lupa berapa lama).

Waktu hamil mungkin berasa enak dan ngga enaknya, tapi sekarang, yang gw inget adalah enak-enaknya aja :D kemana-mana berdua, makan berdua, jalan berdua, mandi berdua, tidur pun berdua *berdua janinnya loh* dari semenjak hamil, gw udah suka ngajak dia ngobrol, bukan ngobrol dengan suara gede-gede gitu sih, tar disangka gila lagi, hahaha. Tapi gw kalo mo ngapa-ngapain ngajak dia, mo mandi gw bilang, “mandi yuk”, mo makan juga, “makan yuk”, dan sebagainya.

Banyak yang bilang musik klasik bagus buat janin, dan gw percaya. Tapi gw lebih percaya ayat-ayat Allah lebih dahsyat efeknya. Jadi waktu hamil gw beli earphone yang gede buat di perut, sama jack (sambungan colokan) yang inputnya satu, outputnya dua colokan *ngarti kaga?* Yang kayak gambar dibawah ini lohhh... 

Jadi gw bisa dengerin lagu yang sama ama ini anak. Satu earphone yang kecil ke kuping gw, yang geda ke perut gw. Lagunya? Kalo ngga murotal ya klasik, kadang gw seling pop juga sih biar dia ngga bosen :P

Hasilnya terlihat kok setelah dia lahir dan berkembang: Anak yang cerdas! *siapa dulu emaknya* *minta ditimpuk*

Kesan paling mendalam adalah ketika gw USG 3D waktu kehamilan 6-7 bulan di Dr. Dario Turk, itu loh dokternya artis-artis *halah norak*, salah satunya si melanie ricardo *ketauan abis nongtonk gosip*. Yang bikin berkesan bukan dokternya, tapi hasil USG anak gw! Liat dia bergerak-gerak pas di USG rasanya seneeeeng banget! Sampe sekarang pun masih bikin gw senyum-senyum sendiri. Udah gitu hasil foto USG-nya gw pasang di wallpaper laptop, dan setelah dia lahir, gw banding-bandingin dengan foto aslinya. Mirip loh.. *dan gw norak banget ketika itu, meski norak-norak bergembira sendirian* *norak tidak boleh merugikan orang lain* *halah, apa sih*

Foto-foto dan cerita tentang si baby yang sudah tidak baby lagi ada di sini nih :) 

Kesimpulannya: Hamil= worth all the pain! :D

Buat gw, hamil sih ngga capek, yang capek itu tiga bulan pertama setelah melahirkan, hahaha! Kalo diinget-inget pun, masih berasa capeknya kayak apa.

Kali ini gw ngga mau ngasih pe-er ke orang lain ah, soalnya temen blogger yang udah punya anak baru satu :P

Btw @kak della: pinjem labelnya ya: ketiban pe-er :P

2 comments:

Della said...

Aaaaaaaa...
makanya tambah temen dong, biar kalo ketiban pe-er lagi bagi-baginya gampang, hehehe..
Kalo Little N dulu sering denger backsound-nya suara anak-anak SMP teriak-teriak pas istirahat, kalo nggak suara emaknye sendiri yang ngaji. Etapi kok tetep cerdas aja sih :P

catumorli said...

Tau nih, siapa donk emak-emak yang doyan nulis??? Eh, i pernah baca, katanya kecerdasan otak diturunkan oleh DNA ibu loh, Ohohoho! *sombong detected*