Wednesday, January 30, 2013

Resign itu rasanya...

Whoaa! Ternyata udah lama ngga posting blog?!? (Sok kaget, padahal mah cuma pembenaran supaya ngga terlalu merasa bersalah aja :p)

Apakah gw resign dari kantor juga berarti resign dari blog? Hehe, ngga kok. Masih aktif, aktif baca maksudnya, baca-baca blog yang gw follow, terutama blog kakak gw sendiri, wakakaka. Maaf ya baru bisa nulis lagi (emang ada yang baca?), soalnya sibuk sih sampe blog jadi terabaikan :p

Nah loh resign kok sibuk? Nah itu dia yang mau gw ceritain sekarang. Beberapa orang bingung sama gw karena sampe sekarang gw masih bisa bertahan di rumah tanpa merasa bosan. Entah belum bosan atau memang ngga bakal bosan, gw sendiri ngga tau. Bukan berarti gw sama sekali ngga pernah merasa bosan, pasti pernah lah.. Lah wong yang kerja aja pernah merasa bosan, iya ngga? Tapi yang jelas, sampai hari ini gw masih enjoy, masih bertahan.

Dulu sebelum hari-H berhenti kerja, gw udah mikir beberapa kemungkinan kerja kantoran dimana dan kerja apa yang deket-deket sehingga ngga terlalu lama ninggalin anak tapi gw juga masih punya kegiatan, ternyata sampai saat ini gw masih belum berminat untuk kerja lagi. Kenapa?

Berdasarkan pengamatan gw pada beberapa orang yang berhenti bekerja, hal-hal yang membuat bosan adalah:
1. Ngga ada kerjaan/bingung mau ngapain
2. Kehilangan teman
3. Tidak ada pemasukan
4. Bosan di rumah/ingin keluar rumah

Karena empat hal di atas kita dapatkan semua dari kerja kantoran, maka gw berusaha tetap mendapatkan empat hal tersebut tanpa harus kerja kantoran. Gimana caranya? Gini:
Ini tips pribadi ya, setiap orang mungkin beda kebutuhannya. Karena gw tinggal di daerah perumahan yang kemana-mana enakan bawa kendaraan pribadi, bisa nyetir mobil/motor adalah faktor penunjang yang penting.

Nah, sekarang untuk poin nomor satu, kita bisa menyalurkan hobi kita kalau bingung mau ngapain. Karena hobi gw adalah baca dan nulis, ya gw mengisi waktu kosong gw dengan membaca dan menulis. Kapan ada waktu kosong? Lah wong di rumah "digangguin" terus sama anaknya? Mungkin ada yang nanya gitu, kalo gw sih pas anak tidur dan pas anak sekolah, udah ngga ada waktu lain selain dua itu.

Untuk poin nomor dua, berdasarkan pengalaman, teman di sini adalah teman yang hadir secara fisik, dan rasanya berbeda dengan teman yang kita ajak chatting atau telpon. Kalo gw, mengakalinya dengan sesekali menunggui anak sekolah, ngobrol dengan sesama orangtua murid, arisan, atau pengajian komplek/masjid terdekat. Bahkan kegiatan ini sudah mencakup poin nomor satu dan nomor empat karena kita menyibukkan diri, dan kegiatan itu di luar rumah. Waktunya kapan? Kalo gw ya pas anak sekolah.

Untuk poin nomor tiga, bisa dilakukan dengan berjualan. Hare genee, hampir semua yang namanya ibu-ibu itu berjualan, terutama berjualan online. Lumayan kok, penghasilannya bisa bikin kantong dan hati hepi :) berjualan ini pun sudah mencakup poin nomor satu, karena kita menyibukkan diri. Waktunya? Sama seperti poin nomor satu, pas anak tidur dan di sekolah.

Untuk poin nomor empat, bisa dengan melakukan poin nomor dua, atau memang sengaja keluar rumah, sekedar jalan-jalan ke taman komplek, olahraga, ke pasar, ke alfa. Pokoknya keluar rumah aja. Waktunya? Terserah, kan bisa ngajak anak juga soalnya :D

Tuh, sibuk kan? :p kadang-kadang aja gw bingung milihnya, duh hari ini arisan, pengajian, atau ke pasar ya? Saking jadwalnya mulai bentrok satu sama lain *lebay*
Nah, gitu aja, semoga bermanfaat.

5 comments:

Atik Ariyani said...

Like this,du..

catumorli said...

makasih tik :) ayo donk posting jln2 lg, hehe.. Sekalian sekali2 gw dikirimin post card jg :p

The dratistyono said...

Aku juga lagi kepikiran resign nih mba :)

Nia Angga said...

wow manteppp...
kalo aku resign, pasti aku cuma makan tidur makan tidur hihi

catumorli said...

@drastistyono: ayo2 resign #kompormeledug
@nia angga: aku jg gitu kalo badan ini ga dipaksa bangun :p