Friday, October 07, 2011

Hari-6: Bikinin nyokap sarapan oatmeal, plus ke bandung. #Misi21

Hari ke-6 ini niatnya sebenernya ke bandung berdua adek gw, rencananya berangkat pagi dan pulang sore naik travel.

Masalah pertama, gw bangun kesiangan. Mestinya berangkat subuh dari cibubur, tapi baru berangkat jam enam. Tau lah gimana macetnya cibubur, jadi gw baru sampe rumah nyokap jam delapan.

Sehari sebelumnya, gw udah optimis adek gw bisa ikut, karena kemungkinan dia sibuknya hari kamis, jadi bisa cuti lah. Masalah kedua, dia ngga bisa cuti hari itu. What?!


Baiklah.... Gw pikir, the show must go on. Gw akan tetep berangkat. Maka gw nungguin si siti (pembokat gw) nyuci dulu supaya ada yang jagain anak gw pas gw pergi. Sambil nungguin, gw ngobrol-ngobrol tentang kolesterol, karena dari hasil cek darah, nyokap baru ketauan punya kolesterol tinggi. Berhubung laki gw juga kolesterolnya tinggi jadi gw sharing deh tentang pola makan dia gimana untuk jaga kolesterol. Ujung-ujungnya, karena gw juga baru aja beliin quaker oatmeal yang dimasak bentar, susu hi-lo, dan tropicana slim buat sarapan laki gw, maka gw buatin lah nyokap oatmeal seperti yang selama ini dikonsumsi laki gw buat sarapan :D

Meskipun simple, tapi kok rasanya perbuatan kecil ini lebih berarti daripada seharian jalan-jalan di bandung ya? Maka gw nobatkanlah perbuatan ini sebagai #Misi21 gw ^^

Jam sembilan lebih, gw masih di rumah nyokap. Gw mulai ragu, berangkat atau ngga ya? Soalnya kalaupun gw naik travel jam sepuluh, paling disana cuma makan siang, jalan bentar, terus pulang. Apalagi hari itu gw sudah menjalankan #Misi21, jadi gw makin ragu. Tapi masalahnya, hari itu hari terakhir cuti gw, kapan lagi gw punya kesempatan ke bandung kalo ngga cuti?

Oke. Keputusan diambil. Jalan ajah, ga usah kebanyakan mikir. Think less, feel more.

Setengah sepuluh lebih gw baru jalan, gw pesen travel yang jam sepuluh, dan gw belum pernah dan belum tahu di mana lokasi si travel ini *nekat mode* Naik angkot bentar trus nyambung taksi, untung si supir taksi ngeliat plang travelnya yang ada di sisi kanan jalan, jadi gw turun dan nyebrang karena udah jam 10 kurang 10 *nol donk, krik krik*, kalo puter balik ngga akan kekejar karena macet.



Untung jalanan lancar, setengah satu gw udah sampe bandung. Di bandung gw turun di pasteur, naik taksi ke maja house, makan. Niat awal tuh mo naik angkot di bandungnya, supaya hapal jalan. Tapi apa mo dikata, waktu gw sempit dan ngga ada waktu buat nyasar-nyasar :P karena target gw jam lima harus udah naik travel pulang ke jakarta. Nanti anak gw ngambek lagi gw pulang malem-malem. Jangankan anak gw, gw aja mikir, nih gw ngapain sih jalan-jalan sendirian kayak orang kurang kerjaan? Bukannya ngurusin anak di rumah? Tapi ngga apa-apalah, kapan lagi coba jadi “single” sebentar?

Di maja house gw makan dan menikmati pemandangan, sambil merenungi hidup *cuiiiihhhhhh....*


Sayang perenungan itu ngga bisa lama-lama karena udah keburu jam dua :p jadi gw pesen taksi lagi. Target berikutnya adalah ke jalan riau, FO. Yang ini ngga usah dibahas lah yaaa :p jam setengah lima lewat gw ke dipati ukur, udah pesen travel yang jam lima. Ini juga nekat, ngga tau dipati ukur itu ada di mana kok ya baru jalan jam setengah lima lebih? Tapi gw percaya, bandung ngga akan semacet jakarta, dan seharusnya kemana-mana deket. Betul aja, sekitar jam lima kurang lima gw udah sampe tempat travel. Dan selamat sampai di rumah sekitar jam delapan :)

Berhasil, berhasil. Hore! *gaya dora*
Misi berhasil! *gaya special agent OSO*
*kebanyakan nemenin anak nonton*

0 comments: