Friday, October 21, 2011

Kenapa pengemis ngga boleh dikasih duit?

Setahu gw, ngasih duit ke pengemis itu dilarang sama pemerintah, dan ada peraturannya mengenai itu. Gw setuju. Kenapa? 

1. Karena setahu gw, para pengemis itu (mungkin ngga semuanya) dikoordinasi oleh suatu golongan. Karena gw pernah ngeliat sendiri. Pertama, waktu itu masih pagi, mungkin sekitar setengah enam, gw dari cibubur mau ke rumah nyokap, ada mobil pick-up di jalan S.Parman yang isinya pengemis-pengemis yang biasa gw liat di kolong jembatan depan slipi jaya. Ngapain coba bisa-bisanya mereka ada di dalam satu mobil kalau bukan di koordinasi. Kedua, pas pulang pagi-pagi dari rumah nyokap mau ke cibubur, gw ngeliat para pengemis di bawah pepohonan deket pintu keluar tol cibubur lagi ngumpul dan ada seseorang yang tidak tampak seperti pengemis, lagi kayak nge-briefing para pengemis itu. Ketiga, baru tadi pagi pas turun dari busway, gw jalan di belakang anak kecil yang biasa barengan sama pengemis ibu-ibu. Ternyata dia ngasih duit receh yang jumlahnya sekitar seribu atau seribu limaratus ke cowok yang lagi duduk-duduk di halte sambil ngobrol sama orang lain. Gw pikir, cowok itu bukan pedagang. Ngapain juga dia ngasih duit kalau bukan “nyetor”? Well, gw memang ngga punya bukti. Dan mungkin saja gw hanya bersu’udzon. Ini juga cuma pendapat pribadi tapi menurut gw percuma aja ngasih duit ke para pengemis itu kalo ujung-ujungnya tuh duit lari ke tangan orang lain. 

2. Lebih baik ngasih ke yayasan-yayasan atau lembaga-lembaga yang memang mengurusi anak yatim, orang jompo, orang miskin, dan sebagainya kalo mau bersedekah (Sekali lagi ini cuma pendapat pribadi). Dengan harapan, mereka para pengemis yang masih di jalan melihat harapan hidup lebih baik di tempat-tempat seperti yayasan itu, dan mau bergabung ke sana daripada terus di jalanan.

2 comments:

artika maya said...

bisa jadi begitu.
dan, sebenarnya emang gk baik kan kasih duit sm yg suka minta. manalagi kalo badan mrka gk cacat dan msh baik2 saja. akan lbh baik bila mrka bekerja.

Della said...

Waktu I masih ngaji di Al Azhar dulu sih, I dan temen2 sepakat utk ngebeliin mereka teh botol atau makanan aja. Dan para pengemis itu emang selalu lebih seneng sih dibeliin minum/makan daripada uang. Mungkin karena kalo dikasih uang juga uangnya bukan buat mereka, ya..
Tapi abis itu nggak ada lagi yang ngemis di depan masjid. Nggak tau d sekarang.