Wednesday, December 14, 2011

Tak mudah ternyata...


Hari ini gw salat ashar berjamaah *alhamdulillah yaa*, jamaatnya empat orang, perempuan semua. Di rakaat kedua, sang imam lupa melakukan duduk tahiyat awal. Setahu gw, kalo ada kejadian kayak gini, ada dua cara menegurnya:
  1. Menepuk tangan *tangan sendiri loh ya* dua kali agar sang imam sadar.
  2. Mengucap subhanallah dengan volume yang kira-kira sampai ke kuping sang imam.
Tapi apa yang terjadi? Tangan gw kaku, lidah gw kelu. Ternyata tak semudah itu menegur pemimpin. Padahal selama ini gw pikir, teorinya gampang banget. Apa sih susahnya tepuk tangan atau ngomong subhanallah? Akhirnya apa yang terjadi? Gw ikut berdiri, dan sujud sahwi/sujud lupa di akhir salat, berharap Allah mengampuni dosa gw yang tidak berhasil menegur sang imam.

Sebenernya pas rakaat kedua itu, konsentrasi gw buyar. Gw tau jamaat kiri dan kanan gw merasakan hal yang sama. Sebab yang sebelah kanan gw kekeuh duduk tahiyat awal sebentar, meskipun akhirnya berdiri juga. Sebelah kiri gw berdiri pelaaaan banget, seakan tahu ada yang tidak beres. Jemaat paling ujung, gw ngga tau sebab ngga keliatan :p

Akhirnya kita semua salat ashar tiga rakaat tanpa tahiyat awal. Selesai salat, sang imam langsung keluar, sementara jamaahnya masih sibuk zikir dan berdoa. Selesai salat, salah satu membuka “topik”. “Tadi kurang satu rakaat ya?” Dan mulailah dibahas. Ternyata yang sebelah kanan tadinya berniat mau memutus jamaah dan mulai salat dari awal, tapi ragu akhirnya ngga jadi. Yang sebelah kiri sama ama gw, mau tepuk tangan tapi kok kaku.

Ya sudahlah, walahu’alam. Semoga kalo kalian ada yang mengalami hal seperti ini, tidak melakukan kegagalan yang gw lakukan ya :) dan semoga lain kali, gw punya keberanian untuk menegur :)

3 comments:

Della said...

Ada tiga cara, bener yang dibilang jemaat sebelah kanan. Keluar dari barisan dan salat sendiri.
Mudah-mudahan Alloh maklum ya ^_^
Di kantor i lebih parah lagi. Pas i masuk musala, udah ada satu cowok solat sendirian satu rakaat. Terus masuk dua orang cewek dan mereka pake mukena, udah gitu salah satu dari mereka udah maju gitu mau nepuk pundak si cowok. Langsung aja i tepuk tangan dua kali. Baru si mbaknya ngeh dan bilang, Oooo.. gitu ya caranya, Mbak.
Apa orang zaman sekarang banyak yang nggak ngerti, ya? Dulu mah guru agama i ngejelasinnya sampe berbus-busa gitu :D

catumorli said...

weh ada stalker, cpt amat komennya :P jgn kapok2 komen disini ya, hihihi..

Wah parah, untung u gerak cpt, klo ngga batal deh tuh si imam :p

Iya byk yg ga tau.. td si mbak yg di kanan nanya, "trus gmn donk, salat lagi?" yg kiri bilang, "ngga usah, kan salah imamnya." Weh gmn tuh ya? setau i jg ga usah diulang kan ya? malah ngga boleh kan salat wajib yg sama 2x?

Della said...

Iya nggak usah diulang. Kecuali tadi begitu salah dia langsung keluar dari barisan dan solat sendiri.
Yang salah kan imamnya, dia yang nanggung :p
Etapi makmumnya juga salah, udah tau salah kok diem aja :D
Dosanya dibagi rata aja berempat, hehehe.. :P