Thursday, October 06, 2011

Hari-5: Ke Tamini naek busway #Misi21

Baru pertama kali naik busway? Ngga. Baru pertama kali ke tamini? Ngga juga. Baru pertama kali ke tamini naek busway? Iya. Tapi sebenarnya bukan begitu niat awalnya. Perasaan #Misi21 gw banyak yang melenceng dari rencana awal deh, tapi bagaimanapun tetap hal yang baru, jadi tetap #Misi21, malah jadi lebih seru! Hahaha....


Nyokap gw belum pernah naik bis. Dan udah lama dia pengen banget naik busway. Gw memang pernah ngajakin, “ayuk deh kapan-kapan adu temenin.” Berhubung dalam #Misi21 ini gw perlu melakukan hal-hal yang ingin dan belum pernah gw lakukan, maka sehari sebelumnya gw nelpon nyokap, “ma, besok adu mau nyobain naik busway sampe ujung, mau ikut ngga?” Nyokap menjawab dengan nada ragu, karena dia selalu di rumah dan jarang pergi-pergi, dia beralasan nanti makan papa (bokap gw) gimana ? Nanti nadya (naknya kakak gw yang dititipin di rumah) siapa yang jaga? Gw bilang, papa kan bisa dimasakin dari pagi, atau beli. Nadya kan bisa sama siti (pembokat gw, sengaja anak sama pembokat gw mau gw ajak ke rumah nyokap supaya bisa sekalian jagain nadya). Lagian biasanya juga nadya kalo udah ketemu mira (anak gw) udah asik maen berdua, si siti cuma bengong ngeliatin mereka, nyokap bisa anteng masak, nyuci, dan lain-lain. Pembicaraan diakhiri dengan nada tanggung tapi kurang lebih kesimpulannya, “iya”.


Besoknya gw kerumah nyokap, dia belum sarapan, belum masak. Gw bilang, “jadi ikut ngga?” Dia beralasan hal yang sama kayak kemarin, plus mau nyuci dan mau hujan. Akhirnya jawaban berubah, jadi “mama ngga ikut deh.” Gw sempet mau nungguin doi kelar masak tapi kayaknya mama emang ngga berani ikut. Gw kecewa. Tapi ya sudahlah gw pergi aja, emang bener udah gelap mau hujan, tapi sampe gw balik lagi ke rumah pun masih ngga ujan juga tuh.

Ya udah deh gw jalan sendirian, karena target gw, sore jam tiga udah di sampe lagi dan siap pulang ke cibubur.

Nah, setahu gw, busway yang ke arah kantor gw itu adalah busway yang ke arah Tanjung Priok. Karena gw selama ini cuma se-emprit jaraknya dari slipi jaya sampe gatot subroto, maka gw memastikannya dengan bertanya ke mbak-mbak penjaga counter. “Mbak, ini busway yang ke tanjung priok ya?” dia mengiyakan. Naik deh gw, berasumsi ujung dari perjalanan ini adalah tanjung priok.

Dengan santai gw berdiri dan duduk pas udah deket cawang. Setelah cawang, kok ini bis lurus-lurus aja, ngga ada tanda-tanda mengarah ke tanjung priok? Berhubung gw duduk di seberang pintu, mengarah lah mata gw ke atas pintu, di situ tampak lah rutenya. Loh loh loh, ngga ada tanjung priok? Adanya taman mini dan pinang ranti? Waks! Pas itu bis udah ngelewatin uki dan mengarah ke tol. “Baiklaaaahhhh, saya pasrah,” pikir gw. Saat itu juga gw mengubah tujuan, turun di taman mini, makan siang di sana, terus pulang lagi. Lupakanlah tanjung priok :D


Kebetulan, taman mini itu satu halte sebelum pinang ranti, halte terakhirnya. Ngga apa-apa deh, gw naik sampe (hampir) ujung :D Kebetulan juga, haltenya pas depan tamini, dan pas mo turun gw liat plang McD. Ya udah deh, udah lamaaa banget juga ngga makan di McD. Maka sesaat sebelum turun gw udah memutuskan mau makan dimana.


Selesai makan, gw jalan-jalan sebentar, mencari-cari barang yang menjadi salah satu penunjang #Misi21 gw yang entah hari ke berapa bisa gw laksanain, karena barang itu ngga ada juga :P Abis itu gw pulang. You know what? Reaksi nyokap gw pas gw pulang adalah, “Loh kok sebentar? Tau gitu mama ikut.” -_-‘ kan udah dibilang maa, adu ngga bakal lama-lama....

0 comments: