Monday, October 31, 2011

Tugas kuliah adek

*Posting sambil deg-degan, semoga dosennya adek gw ngga baca*

Beberapa hari yang lalu gw "ditodong" adek gw buat bantuin tugas kuliah bahasa inggrisnya. "Hah? Emang apaan tugasnya?" reaksi gw waktu dia minta tolong. Ternyata tugasnya adalah membuat video tentang apa aja dalam bahasa inggris yang maksimal durasinya tujuh menit. Adek gw udah ada ide untuk bikin apa, tugas gw cuma bantuin dikit-dikit dalam finishingnya, sementara adek gw yang satu lagi (kakaknya si adek yang punya tugas,.red. Nah loh pusing ga lo bacanya?!) bertugas ngerekamin. Eh, dia rekam pake hapenya lohhh yang kualitas gambarnya jelek ngga bagus kurang bagus. Jadi, hasil akhirnya begini deh!




PS: Ibu dosen, seandainya engkau membaca ini, adek saya yang punya ide kok, dia juga yang ngerjain, saya cuma bantu dikiiiiiiiittttt aja :D

Saturday, October 29, 2011

Monday, October 24, 2011

Menemukan harta karun!

Lebih dari tiga tahun yang lalu, gw kena tipes plus ketauan hamil dengan flek-flek. Akibatnya, setelah pulang dari rumah sakit, gw disuruh bedrest, lupa berapa hari, tapi terasa lamaaa sekali karena gw bener-bener di kasur doang, makan dianterin, wc cuma “sejengkal” dari kasur. Sebelum gw mati bosan atau jadi zombie, gw mulai membaca dan membaca, selain itu juga corat-coret ngga jelas di kertas A4 kosong. 

Beberapa waktu lalu, karena lagi beres-beres, gw menemukan kertas-kertas buluk bekas coret-coretan gw jaman itu. Berhubung menurut gw (agak) cukup menghibur, maka gw menggambarnya ulang dan akan gw posting di blog. Gambar ulangnya ngga makan waktu lama kok, lah wong gambarnya juga seadanya, hahaha. Silakan dinikmati di postingan-postingan berikutnya :)

Friday, October 21, 2011

Kenapa pengemis ngga boleh dikasih duit?

Setahu gw, ngasih duit ke pengemis itu dilarang sama pemerintah, dan ada peraturannya mengenai itu. Gw setuju. Kenapa? 

1. Karena setahu gw, para pengemis itu (mungkin ngga semuanya) dikoordinasi oleh suatu golongan. Karena gw pernah ngeliat sendiri. Pertama, waktu itu masih pagi, mungkin sekitar setengah enam, gw dari cibubur mau ke rumah nyokap, ada mobil pick-up di jalan S.Parman yang isinya pengemis-pengemis yang biasa gw liat di kolong jembatan depan slipi jaya. Ngapain coba bisa-bisanya mereka ada di dalam satu mobil kalau bukan di koordinasi. Kedua, pas pulang pagi-pagi dari rumah nyokap mau ke cibubur, gw ngeliat para pengemis di bawah pepohonan deket pintu keluar tol cibubur lagi ngumpul dan ada seseorang yang tidak tampak seperti pengemis, lagi kayak nge-briefing para pengemis itu. Ketiga, baru tadi pagi pas turun dari busway, gw jalan di belakang anak kecil yang biasa barengan sama pengemis ibu-ibu. Ternyata dia ngasih duit receh yang jumlahnya sekitar seribu atau seribu limaratus ke cowok yang lagi duduk-duduk di halte sambil ngobrol sama orang lain. Gw pikir, cowok itu bukan pedagang. Ngapain juga dia ngasih duit kalau bukan “nyetor”? Well, gw memang ngga punya bukti. Dan mungkin saja gw hanya bersu’udzon. Ini juga cuma pendapat pribadi tapi menurut gw percuma aja ngasih duit ke para pengemis itu kalo ujung-ujungnya tuh duit lari ke tangan orang lain. 

2. Lebih baik ngasih ke yayasan-yayasan atau lembaga-lembaga yang memang mengurusi anak yatim, orang jompo, orang miskin, dan sebagainya kalo mau bersedekah (Sekali lagi ini cuma pendapat pribadi). Dengan harapan, mereka para pengemis yang masih di jalan melihat harapan hidup lebih baik di tempat-tempat seperti yayasan itu, dan mau bergabung ke sana daripada terus di jalanan.

Thursday, October 20, 2011

Duel basket sama anak kecil

Tadi pagi, seperti biasa gw sempetin dulu main sama anak gw sebelum berangkat ke kantor. Mau tau apa agendanya hari ini? Maen basket. Ini bukan hal yang direncanakan. Dan seperti halnya hari-hari lainnya, maen sama anak kecil itu biasanya masalah improvisasi, semuanya serba dadakan, spontan, apa adanya. 

Anak gw umurnya dua tahun tujuh bulan. Gw (hampir) 28 tahun. Mau tau gimana duel basket sama dia? 

Tuesday, October 18, 2011

Monday, October 17, 2011

Hari-16: End of #Misi21

Loh? Katanya 21, kok cuma 16? Yah, begitulah. Hari sabtu kemarin, gw punya rencana dua rencana untuk #Misi21:

1. Ke Citicon, showroom mobil-mobil mewah, foto-foto sama mobil-mobil itu dan nanya ke orang marketingnya, “boleh testdrive ngga?” Udah siap ditolak kok, tapi ngga ada salahnya nyoba kan? Hehehe.

Hari-15: Beliin PRT bubur ayam #Misi21

Ya ampuun, kesannya pelit banget ya gw, ngga pernah beliin pembokat jajanan. Hahaha! Bukan, bukan begitu. Biasanya gw cuma ngasih duit buat jajan, ngga pernah dalam bentuk makanan, karena tiap ditawarin dia nolak, entah ngga enak atau emang ngga mau. Tapi kayaknya sih emang ngga mau, soalnya misalkan dia lagi pengen roti nih, ya dia beli roti, ngga nunggu gw beli roti dulu.

Friday, October 14, 2011

Hari-14: Nyobain masker baru #Misi21

Masker apaan? Masker motor? Mungkin yang biasa ngeliat gw tiap hari yang plong ngga pake make-up bakalan nanya gini, hehehe. Tapi percayalah, meskipun ngga doyan make-up-an, gw masih suka maskeran (kadang-kadang), karena gw percaya tubuh ini titipan jadi harus dirawat dengan baik *cieelaaaahhh* *dengan baik loh yaa, bukan dengan berlebihan*

Wednesday, October 12, 2011

Hari-13: Ke perpus UI bareng adek dan kakak #Misi21

Beberapa hari yang lalu, kak della (kakak gw) ngundang gw untuk ikutan kuliah terbukanya jostein gaarder di “gedung power rangers di atas bukit teletubbies” a.k.a perpustakaan pusat UI yang baru. Kenapa kakak gw memakai istilah itu? Lihat aja foto di bawah and you will know why.



Tuesday, October 11, 2011

Hari-12: Nulis pake tangan kiri satu halaman A4 penuh #Misi21

Hari ini, gw melakukan #Misi21 yang tadinya mau gw lakukan kemarin :D

Nah itu dia fotonya. Perlu diketik kah saking susah bacanya? :P ngga usah lah ya :D

Nah intinya gw bingung mau nulis apa satu halaman A4 penuh, maka gw memutuskan untuk menulis salah satu dokumen kantor yang udah lama. Tapi karena masih takut bahwa itu company confidential, maka gw blur di sana-sini :P

Hari-11: Nyoba rute baru pas pulang kantor #Misi21

Jujur. Hampir aja #Misi21 gw terhenti di hari itu. Kenapa? Sebab gw ketiduran. Tadinya gw mau melakukan “menulis dengan tangan kiri” sebagai #Misi21 gw hari itu, tapi gw baru bangun jam empat! Yang artinya? Hari ke sebelas udah lewat. Aaaaarrrggghhh!!! Akhirnya gw berpikir-pikir, apa ya hal baru yang gw lakukan hari ini? Oh iya, ada. Gw hari ini pulang melewati rute yang berbeda dari biasanya.

Pembenaran kah? Apakah gw sebenarnya sudah gagal? Entahlah. Tapi menurut gw pribadi, belum. Karena meskipun rute pendek, tapi itu hal pertama yang gw lakukan.

Hari-10: Ke beberapa peruman di cibubur, ngambilin brosur buat temen #Misi21

Beberapa hari yang lalu ada temen gw yang nanya salah satu perumahan di cibubur. Dia tanya, “jauh ngga dari rumah lo?” Jauh, gw bilang. “Emang kenapa?” tanya gw.Ternyata dia lagi cari-cari rumah di daerah cibubur. Gw bingung, dengan rumahnya yang ada di bilangan tangerang, gw pikir dia bakalan nyari di daerah BSD. “Mahal,” katanya. Jadi dia survey-survey tempat lain. Terus dia tanya lagi, “gimana ya caranya dapetin brosur-brosur perumahan itu?” “Ya samperin kantor pemasarannya lah,” kata gw. “Gimana caranye?
Gw kan jauh.” Oh iya, gw lupa. Dia lagi di luar kota.

Hari-9: Nyoba cat rambut temporary #Misi21

Inget #Misi21 gw di hari ke-5? Inget? Ngga inget? Ngga tau? Bodo amat? Okey. Misi di hari tersebut adalah ke tamini naik busway. Disitu gw singgung bahwa gw sekalian keliling mall mencari salah satu bahan pendukung misi gw. Benda itu adalah cat rambut temporary. Setelah gw google, ternyata benda itu dijual di apotek yang berawalan huruf C *sengaja ngga disebut, supaya ngga dianggep iklan* :P

Monday, October 10, 2011

Hari-8: Ikut kuliah terbuka dengan Mira Lesmana #Misi21

This one is special. Really special :) ngga pernah nyangka hari itu akan berakhir dengan kuliah bareng Mira Lesmana.

Jadi gini, hari kamis sore gw whatsapp-in si illa (sodara gw yang jadi dosen di binus international), gw nanya-nanya dia ngajar apa aja, hari apa dan jam berapa aja. Niat gw, salah satu #Misi21 gw adalah ikut salah satu mata kuliahnya dia, karena gw emang pengen coba ikut kuliah perfilman kayak apa sih rasanya gitu lohh :P. Ternyata mata kuliah yang dia ajar itu lama, ada yang tiga jam, ada yang seharian, dan itu di jam kerja. Agak sulit buat gw untuk ikutan. Maka, gw memutuskan (kalo boleh sama kampusnya ada orang luar ikut kuliah) untuk ikutan hari jumat depan, setengah sebelas sampe jam makan siang, ngga sampe sore sesuai jadwal, yang penting nyobain kan :P

Friday, October 07, 2011

Hari-7: Gambar objek lengkap dari kepala sampai kaki #Misi21

Gw sangat jarang menggambar. Kalaupun iseng, gw biasanya cuma gambar muka. Kenapa? Karena buat gw, gambar tangan itu susaaaaaahhhh banget! Begitu juga dengan badan, baju, kaki. Biasanya baru sampe bahu aja gw udah menyerah.

Sekarang, berhubung gw lagi dalam #Misi21, gw anggap itu tantangan. Dan gw ngga akan berhenti sampe selesai *ini ngomongin gambar loh yaaa*

Hari-6: Bikinin nyokap sarapan oatmeal, plus ke bandung. #Misi21

Hari ke-6 ini niatnya sebenernya ke bandung berdua adek gw, rencananya berangkat pagi dan pulang sore naik travel.

Masalah pertama, gw bangun kesiangan. Mestinya berangkat subuh dari cibubur, tapi baru berangkat jam enam. Tau lah gimana macetnya cibubur, jadi gw baru sampe rumah nyokap jam delapan.

Sehari sebelumnya, gw udah optimis adek gw bisa ikut, karena kemungkinan dia sibuknya hari kamis, jadi bisa cuti lah. Masalah kedua, dia ngga bisa cuti hari itu. What?!

Thursday, October 06, 2011

Hari-5: Ke Tamini naek busway #Misi21

Baru pertama kali naik busway? Ngga. Baru pertama kali ke tamini? Ngga juga. Baru pertama kali ke tamini naek busway? Iya. Tapi sebenarnya bukan begitu niat awalnya. Perasaan #Misi21 gw banyak yang melenceng dari rencana awal deh, tapi bagaimanapun tetap hal yang baru, jadi tetap #Misi21, malah jadi lebih seru! Hahaha....

Hari-4: Re-write family tree #Misi21

Weleh! Keasikan menikmati hari sampe gw lupa ngapdet blog :D

Jadi hari ke-4 #Misi21 gw adalah menulis ulang silsilah keluarga. Kenapa gw bilang menulis ulang? Karena memang gw menulis ulang silsilah keluarga yang ditulis sama kakek gw, plus merapikan, melengkapi, dan menjadikannya satu. Jadi begini, kakek gw punya buku harian, dan sesuai amanahnya sebelum meninggal, beliau minta bukunya ditulis ulang dan dibagikan kepada anak-anaknya masing-masing satu. Jadi sama om dan tante gw, itu tulisan diketik ulang (masih jaman mesin tik bo!) terus di fotokopi dan dibagi-bagikan ke semua anaknya. Di dalam buku itu, ada berlembar-lembar silsilah keluarga, yang dimulai dari seseorang bernama Minak Ratu Batara, seseorang yang berada sebelas generasi di atas gw, dan silsilah itu diakhiri sampai generasi gw.

Monday, October 03, 2011

Hari-3: Banyak #Misi21

Hehehe, meskipun di hari ketiga gw kemaren gw udah memutuskan apa yang jadi #Misi21 gw, tapi ternyata gw melakukan lebih banyak hal yang baru pertama kali gw lakukan. Ngga nyangka. Mungkin sebenarnya banyak hal baru yang gw lakukan tiap hari, tapi gw ngga sadar aja. Sekarang berkat#Misi21 ini, gw jadi lebih sadar ama apa yang gw lakuin dan lebih enjoy.

Saturday, October 01, 2011

Hari-2: Nyiram rumput tetangga yang hampir mati #Misi21

Hari ini gw nyiram rumput rumah gw yang udah ditinggal hampir seminggu karena nginep di rumah nyokap. Sambil nyiram, tentu saja gw ngeliat rumput tetangga sebelah yang kondisinya udah mengenaskan. Soalnya keluarga yang tinggal di rumah sebelah itu belum menetap di sana. Mereka cuma dateng sekali-sekali, mungkin sekitar dua minggu sampai sebulan sekali. Sebenernya gw udah pernah kepikiran buat nyiramin rumputnya dia sebelumnya, tapi gw tunda-tunda karena: