Tuesday, December 12, 2006

Puisi Sendu

[Under file: Puisi]

Tanganku melantun sepi
Meninggalkan jejak-jejak sisa keheningan
Mencoba membuat garis kenangan
Di atas sepotong kerinduan
Hilang sudah rasa sendu ini
Berganti dengan hampa
Menemani tawa
Tak pernah ingin kusebut kata itu
Menghilang bersama nafas yang kuhembus
Jauh menembus arung jiwaku
Entah mengapa
Terasa perih…

Saturday, December 09, 2006

Saturday, November 04, 2006

Lesson for today? Or from yesterday?

Kemaren sore abis solat ashar aku dan temen-temenku duduk-duduk dulu di musholla sambil baca-baca majalah ummi. Majalahnya cukup bagus, banyak pelajaran yang bisa diambil dari majalah itu, termasuk yang pengen aku share ini. Sebenernya sih ini masalah yang umum dan udah sering dibahas, cuma biasanya seiring dengan berjalannya waktu kita jadi lupa, dan alhamdulillah, karena baca majalah ini aku jadi diingatkan lagi. Semoga sharing ini bisa berguna buat yang membaca.

Tips 1 - Anggap hari ini adalah hari terakhir kamu hidup. Dengan begitu maka kamu akan melakukan semua hal sebaik mungkin, ingin menyelesaikan semua yang tertunda di hari ini, memacu untuk berbuat kebaikan sebanyak-banyaknya.

Tips 2 - Tanya pada diri sendiri, "Apa manfaatmu hari ini?" Dengan bertanya begitu pada diri kita sendiri maka kita akan me-review kegiatan kita hari ini dan akan melihat berapa banyak waktu yang terbuang dan berapa banyak waktu yang kita gunakan untuk hal-hal yang bermanfaat.

Tips 3 - Perbanyak dan sebarluaskan ilmu yang bermanfaat. Kita ngga akan rugi dengan membagi ilmu. Kalo takut kerjaan diserobot atau sebagainya, ga usah takut, rejeki udah ada yang ngatur! Malah ilmu yang bermanfaat adalah salah satu amal yang ngga putus ketika seseorang meninggal. Lumayan kan?!

Curhat curhat..

Cawpe dee di kantor susah ngenet, koneksi lelet, lan nyala mate, kabel cabut-colok, dsb dsb. Jadi neh mumpung di rumah, foya-foya dah konek >:) mo update-update blog sampe puas, hehe..
***
Cawpe dee kedua adalah tiap kali nyalain tipi untuk menghibur hati dan jiwa yang kecapaian, malah nemuin pelem-pelem tiruan, masih mending kalo niru, ini sih njiplak abis. Sebut aja tuh sinetron Benci Bilang Cinta, Pengantin Remaja, Cowok Impian, Benci Jadi Cinta. Masih banyak yang nonton karena mereka memakai pemain-pemain yang udah terkenal dan gantanks2 serta cantaks2. Sebenernya pengen ngebahas lebih lengkap sih tapi udah keduluan kakakku, jadi klo mo liat blognya silakan klik di sini. Cuma sebagai tambahan, kenapa juga di depan, di belakang, atau depan-belakang film itu masih ada orang2 yang menjabat sebagai penulis skenario atau ide cerita, sebetulnya sih menurutku lebih pantas disebut penerjemah. Ada juga sih beberapa sinetron yang udah ngaku mengadaptasi dari film luar, kaya Putri Kembar & Pesulap Cinta (Bener ga ya judulnya? Kok aku lupa). Mending sekalian aja kaya De Neny, nyebut adaptasi naskah dari film The Nanny, jadi jujur aja gitu loh kalo niru, kenapa ga berani sih? Takut ga laku?
Apa emang kita ini hidup di negara tiruan ya? Maksudku, kata2 yang kupakai di awal kalimat aja niru kan, kata "cawpe dee" yang aku ngga tau siapa yang memulainya, tapi kurasa kita semua tau klo yang mempopulerkan kata2 itu adalah personel2 extravaganza. Trus masih banyak kata2 lain yang beredar kaya "secara", "a-b-c-d-e", "bagooss", dll. Waktu lebaran di lampung kemaren, salah satu sodaraku nyeplos, "a-b-c-d-e," kontan yang terpikir olehku adalah, "oh, udah sampe lampung toh a-b-c-d-e." Belum lagi masalah pakaian, klo pergi ke mana-mana yang dijual tipenya sama semua, kesannya semua orang seragam. Jadi ngga ada istilah lagi ketinggalan jaman, karena kita udah diatur mode, ga dikasih pilihan. Terus terang, sekarang jadi susah aku nyari kaos2 dan kemeja2 yang kaya biasa kupake. Padahal kan style tiap orang beda-beda. Kalo semua orang seragam, dimana serunya?
***
Cawpe dee ketiga, kadang-kadang aku suka pusing sama blog-ku sendiri. Bahan ceritanya ngga pernah satu tema, kadang puisi, kadang cerita2 bodoh, kadang protes, kadang naro poto doank, kadang ga jelas, dbs dsb. Tadinya kupikir, mo buat blog-blog terpisah, misalnya blog A khusus puisi, blog B khusus cerita, blog C khusus foto2, dsb dsb, cuma nanti bisa kebanyakan blog n tambah pusing ngaturnya, hahaha (ketawa stress). Akhirnya ya udahlah biarkan sazza campur2, toh emang manusia itu kompleks, ga mungkin klo lucu, lucuuu terus, seneng, seneeeng terus, keluh kesah, keluh kesaaah terus (cawpe de klo ada orang kerjaannya berkeluh kesah mulu, apa ga bisa menikmati hidup dan melihat dunia ini indah?), jadi kurasa no prolemo. Bahasa campur2 juga bodo amat, yang penting yang baca ngerti kan? Hahaha.. Well, that's me!

Friday, October 20, 2006

Tuesday, October 17, 2006

Untitled


.
The number you have dialed cannot be connected at present. Please try again later.


Nomor yang anda tuju tidak dapat dihubungi. Mohon periksa kembali nomor tujuan anda.

The number you are calling is not defined. Please check again the number you are calling.

Jurusan yang anda tuju sedang sibuk. Cobalah beberapa saat lagi.

The destination you are calling is busy. Please try again in a view minutes.

Your international call can not be completed as dialed. Please check the number and dial again.

Mohon maaf, nomor anda sedang di blok. Silakan hubungi pusat pelayanan pelanggan Telkomsel.

Sorry, your number has been blocked. Please contact Telkomsel customer center.

Friday, September 22, 2006

Kisah Si Laper

Sore-sore di TB simatupang emang bikin laper. Untungnya ada kue tape sisa yang jaga di shift sebelumnya, hihihi.... Kuenya masih sisa lima, berhubung aku jaga shift berdua sama orang subcon, jadi ya bisa dibagi 2-3 lah (Siapa yang dua, siapa yang tiga terserah). Niatnya sih begitu, makanya sebagai permulaan aku ambil satu dulu, terus temenku yang satunya pergi solat. Sementara dia solat, ada dua orang temenku yang lain dateng dan minta tuh kue tape. Jadi lah sisanya tinggal dua. Gagal deh rencana 2-3. Aku sih ikhlas kue tapenya diminta, tapi kan pas temenku itu balik dari solat kesannya aku udah makan tiga kue tape, huhuhu.... Abis itu dia makan satu, sisa kue tape jadi tinggal satu (Kayak lagi belajar matematika ngga sih?? Jika ibu membeli apel lima buah dan adik memakan tiga buah, berapa sisa apel tersebut?). Back to the topic.. aku kelaperan.. tapi mo ngabisin kue tape agak-agak gimanaaa gitu.. nanti berkesan, “Nih anak udah makan tiga biji, masih mo nambah?!?!”. Kesannya kan jadi formasi 4-1, bukan 2-3, padahal 2-2-1, huhuhu.... Tapi ternyata laper mengalahkan segala rasa malu, karena aku berkata, “Laper nih, abisin ya?” dan temenku yang jaga shift cuma bilang, “Manggaaa....”



PS: Thanks to dian yang udah minta gw posting cerita ini

-aduyangmalesturunnyarimakanan-

Tuesday, September 19, 2006

Makan malam di TB Simatupang

Makan malam sendiri (lagi). Makan di warung tenda (lagi). Makan ayam goreng (lagi). Jadi pelanggan pertama. Tak lama kemudian dua orang pengemudi blue bird datang memesan makanan (ketauan dari seragamnya). Backsound makan malamku bukan lagu yang romantis tapi bising kendaraan lalu lalang. Bising banget! Tiba-tiba ditengah kebisingan itu aku mendengar sesuatu....
'''
Dung.. twew.. dung.. twew.. tet tonet tenot.. dung.. twew.. tet tonet tenot..
'''
Coba tebak lagu apa? Yup! Sponge bob.... (hebat juga kalo ada yang bisa nebak dari kata dung twew dan kawan-kawan itu)
'''
Di tengah kebisingan itu aku mendengar lagu sponge bob. Spontan aku menengok kedua sopir taksi itu, tapi mereka lagi asik makan dan ngobrol, ngga ada satupun yang terlihat ngangkat telepon (Siapa tau ada yang ring tone-nya sponge bob kan....).
Aneh....

Tuesday, August 22, 2006

17 Agustus 2006

Sebelum mulai cerita... Kok ngga bisa aplod gambar yaaaa?!?!?! Syebeeelll!!! Huhuhu...

Ketemu di depan gang kober jam dua. Itulah rencana anak kendali angkatan 2000 dan 2001 buat ketemuan. Buset! Apa ngga bisa lebih siang lagi? Jam segitu kan panas banget.

Hari H menjelang jam dua, tempat janjian diganti jadi di gramedia depok jam dua. Teteup... panas. Aku berangkat jam satu lewat dari rumah, ogah-ogahan karena cuacanya benar-benar panas, sebenernya sih seneng juga udah lama ngga ketemu temen-temen anak kendali. Sebelum sampe halte BCA, bis patas AC 81 depok-kalideres lewat, untungnya itu bis mau berhenti. Bisnya ngga terlalu penuh, aku duduk di bangku deret tiga, di pojok, daerah tengah bis. Di jalan, aku dapat informasi kalo beberapa orang yang tadinya ikut terpaksa batal karena ada acara lain, akhirnya yang tetep pergi tinggal berempat, Udheen, Ekshan, Syamsul, dan aku sendiri.

Udah lama banget aku ngga ke depok, apalagi naik bis 81, mungkin terakhir sekitar dua tahun yang lalu. Karena itu, sampe sana agak-agak keder sama jalannya. Begitu sampe kober, aku langsung pindah duduk ke depan biar bisa ngeliat gramed dengan jelas. “Ah, itu dia!” Aku ngeliat papan gramed, buru-buru minta kernet berhenti, aku mau turun. “Turun di gundar neng?” tanya kernetnya. “Ngga bang di sini aja,” wanita di belakangku yang menyahut. Berhubung bisnya lagi berada di sisi kanan jalan, terpaksa aku turun agak jauh dari tempat yang aku minta.

Terpaksa jalan kira-kira seratus meter ke gramed, pikirku. Aku langsung aja telpon udheen, “Dheen, gw udah sampe nih, cuma gw turunnya kelewatan. Masih pada di gramed kan?”

“Iya du, kita masih di gramed. Emang lo dimana?”

“Pokoknya bentar lagi sampe deh, tunggu aja ya. Daah....”

Tut. Telepon kuputus. Setelah jalan kira-kira lebih dari seratus meter, aku belum juga menemukan gramed, akhirnya udheen kutelpon lagi.

“Dheen, Gramedia sebelah mananya Rumah sakit bunda?”

“Hah, masih jauh du.”

“Oh ya udah deh gw jalan lagi.”

Tuesday, August 15, 2006

Apank – Daffa (Bag. 2)

Punya dua ponakan emang asik, enak, sekaligus ngerepotin. Kalo mereka berdua lagi akur sih enak, nah kalo lagi ribut itu.. ampuuuunnn deeehhh! Eniwei, aku ngga mo cerita banyak kok cuma mo ngasih tau beberapa kebiasaan mereka kalo lagi main sama aku.

Apank: “Tante adu tante adu, gambalin keleta api donk.”

Daffa: “Tante aduuu, daffa mo minum, ambiyin gelasnya, yang kuning....”

Apank: “Ah kulang tauuu keletanya, tambah lagi, sampe sini....”

Daffa: “Ngga mau yang itu, maunya yang dingin, dayi kulkasss”

Apank: “Yuk kita main lagi yuuk....”

Daffa: “Bukan begitu tante adu... kalo wudhu itu begini....”

Apank: “Alhamdulillah kenyang”

Daffa: “Tante aduuu, tolong bukain coklatnya dong. Tapi tapi, bukanya begini....”

Apank: “Lelaki buaya dalat.. Buset! Aku teltipu lagi.. Uo uo mulutnya manis sekali, tapi hati bagai sligala.. Uo uo ku teltipu lagi o uo uo..”

Daffa: “Amelika.. amelika.. teyoyis teyoyis!”



Aduh! Aku kalo punya anak kaya apa ya??

Monday, August 07, 2006

Layungsari dan Kaumsari



Ceritanya nanti ya....
-----
Menunaikan janji nih:
-----
Saking lamanya, aku sampe agak-agak lupa gimana tuh cerita ke bogor.... Yang jelas, waktu itu aku dan betsy ikut onyay site survey ke layungsari dan kaumsari. Onyay janjian dengan subcon di site, tapi sepanjang jalan mereka ngga bisa dihubungi. Begitu sampe bogor kami langsung menuju site Kaumsari, di sana ada banyak soang. Hiii... takut disosor.... Akhirnya udah keburu waktu solat jumat, dan subcon masih ngga nongol-nongol juga, kami memutuskan untuk makan siang dulu di plasa dua jambu (Driver-nya juga mo solat jumat). Ternyata emang beneran ada dua jambu yang “nangkring” di sebelah plasa itu. Patung dua jambu itu pertama kali diliat sama betsy, yang lain baru “ngeh” setelah muter balik (patung jambunya ada di seberang plasa, dan ngga boleh langsung belok, mesti muter balik). Muter-muter di plasa deh, judulnya sih plasa, tapi lebih mirip pasar slipi (maap ya buat warga bogor yang merasa tersinggung). Akhirnya makan di foodcourt, tapi lebih mirip kantin daripada foodcourt (Nyela melulu nih ;p maap sekali lagi buat warga bogor). Makanannya enak tuh, ayam bakar bumbu enak. Emang enak sih ayamnya, sausnya mirip-mirip semur ayam buatan mamaku (Sllrrrppp). Di sana si betsy jatuh cinta sama es jeruknya, maklum jeruknya asli, bukan kebanyakan air, cuma menurutku agak-agak asem. Enak sih, bikin seger, jadi berasa kayak iklan “Hore Melek”.... Si betsy kesenengan sendiri sampe aku dan onyay curiga, jangan-jangan tuh es jeruk ada apa-apanya lagi. Selesai makan beli dessert, es krim paddle pop (Yummy.... Btw, ini iklan bukan ya?) Abis dari plasa dua jambu, akhirnya tuh subcon bisa dihubungi, pergilah kita ke site Layungsari, tentunya ngga lupa foto-foto biarpun udah pegel naik 4 lantai, mana panas banget lagi.... Di sana lumayan dapet banyak ilmu, biarpun kebanyakan foto-fotonya. Setelah ke Layungsari, balik lagi ke Kaumsari, kali ini aku dan betsy ngga ikut turun, takut di sosor soang. Biarlah onyay yang ditumbalin, menunaikan tugas mulia. Makanya ngga ada foto Site Kaumsari, cuma ada foto soangnya, soalnya atut siiiyyyhh....
-----
Eit belom selesai, abis dari kedua site itu, kami nyari masjid buat salat ashar (salat dzuhur udah di mushola plasa dua jambu). Ketemu deh tuh masjid yang gede. Kata pak elyas (driver) sih itu masjid kampus. Weiss, jadi deh kita berbangga-bangga dan sok muda pas solat, berasa masih kuliah, biarpun pas abis wudhu ngga tau mesti solat di atas atau di bawah (ternyata tempat cewek di atas, ketauan deh bukan warga situ). Cuma kok banyak orang yang lewat-lewat pake kursi roda? Ternyata pas keluar dari masjid, itu bukan masjid kampus tapi masjid rumah sakit. Gubrak!!!
Dari masjid, teteeeuup ngga langsung pulang. Mampir dulu di MP (Merlose Place? Bukan! Makaroni Panggang), abis itu beli roti unyil (Bukan di MP beli roti unyil lho ;p we’re talking about different places). Berhubung pake nyasar-nyasar dulu dikit, akhirnya keburu magrib deh pas pulang. Berhenti dulu di masjid di pinggir tol. Wudhu di wc, awalnya mikir, “payah amat nih masjid, masa tempat wudhunya di wc.” Ternyata saudara-saudara, tempat wudhunya ada di deket tempat solat bagian cewek. Huauaua, malunya.... Emang, suudzan itu ngga pernah baik ;p
-----
Pulang.. pulang.. Turun di pinggir jalan sebelum perempatan pancoran, di sebelah kanan pula. Ckckckck.. bukan warganegara yang patuh. Tapi ini dilakukan demi kebaikan bersama, begini kondisinya: jalanan macet, kalo driver-nya ngambil kiri, nanti ngga keburu belok kanan pas di perempatan, kalo tetep maksa belok kanan malah bisa-bisa ditangkep polisi. Kalo baru turun setelah mobil belok kanan, berarti aku dan betsy terpaksa menyebrang jalan, dan itu jauuuuhhh... Lagipula pas di sebelah kiri ada bis yang ke arah grogol dan KOSONG! Ya udah tanpa tunggu lagi, mumpung macet liat belakang ngga ada motor, langsung deh turun dan nerobos jalan. Jalan keluar terbaik tapi bukan secara baik-baik. Huehuehue....

Cerita lagi!

Pulang jam tujuh malam
Jalan lengang
Ah! Baru aja dibilangin
Tiba-tiba sudah macet
Ngga bisa dipuji dikit….
Di tengah kemacetan aku memperhatikan sekitar
Wow! Ternyata aku naik bis ini lagi, si setir yang mengkilap! *

Tak lama kemudian pengamen datang dan bernyanyi. Suaranya bagus. Baik yang cewek, maupun yang cowok. Tapi mengapa lagunya berhenti di tengah-tengah? Ternyata mereka bertengkar dengan salah seorang penumpang. Kenapa? Entahlah. Mungkin hanya salah paham. Yah… kecewa. Padahal aku baru saja mau menikmati.
Slipi Jaya. Waktunya turun. Penumpang yang tadi bertengkar juga turun. Pengamen turun belakangan. Tampaknya mereka tidak ingin melanjutkan pertengkaran.
Naik ojek. Masih di pangkalan ojek. Ada ojek lain dengan penumpangnya lewat. Tukang ojekku berkata pada penumpang di ojek lain itu, “Pegangan yang kuat bu. Hati-hati bu sama dia.” Lalu tukang ojek yang lain ikut menimpali, “Iya bu, hati-hati, dia giginya ompong.” Hah? Apa hubungannya sama gigi ompong?
Emang kejadian yang kualami sehari-hari selalu aneh. Tapi aku bersyukur. Itu mengisi hari-hariku.


* Buat yang lupa atau ngga tau, bisa baca postingan yang judulnya 4 Cerita.

PS: Cerita ini terjadi kamis malam, minggu kemaren.

Tuesday, August 01, 2006

Uang receh pagi ini

Udah lama juga ya ngga posting.... Hampir sebulan. Ternyata program hybernate-nya berhasil :P
Setiap hari ada saja hal yang menarik setiap kali aku berangkat ke kantor. Makanya aku ngga bosen sama rutinitas berangkat ke kantor. Yah, adakalanya juga sih bosen. Tapi tentu ngga semua kejadian aku ceritain di sini, nanti lama-lama yang baca bisa bosen, hahaha....

Contohnya hari ini, aku ketemu temen SMU pas aku mau nyebrang jembatan penyebrangan. Jadilah kami berdua ngobrol ngalor-ngidul. Sama-sama berangkat siang, tapi ngga ada yang mo ngaku kalo kesiangan. Aku bilang, ”Mataharinya yang kepagian, bukan gw yang kesiangan.” Berhubung mendung, dia bilang, ”Mataharinya ngga ada tuh, sekarang masih jam enam, belum telat. Hahaha....“ Sayangnya pas naik bis aku dan dia ngga duduk bersebelahan karena bisnya agak penuh. Semula kukira dia duduk tepat di bangku di belakangku, di deret bangku yang tempat duduknya tiga. Ternyata tidak. Tau darimana? Baca aja terus.

Kejadiannya adalah ketika aku mau bayar bis P6, beberapa uang receh lima ratusan dan dua ratusan jatuh ke bawah kolong kursi. Aku mencari-carinya dengan susah payah sampai melongok-longok ke bawah dan mengais-ngais kakiku sampai akhirnya aku pasrah sendiri dengan uang itu. Kernet (atau kenek?) yang tadinya nungguin aku bayar akhirnya pergi ke penumpang yang lain dulu. Maaf deh, aku agak-agak ngga sadar kalo ditungguin kernet, lagi konsen nyari duit. Ketika aku duduk tegak lagi, ada yang nyolek-nyolek dari belakang. Hiii... siapa ya? Atau apa ya? Gaib atau nyata? Hehe... cukup bercandanya, ternyata penumpang yang duduk di belakang itu menemukan dan mengembalikan semua uang recehku. Semula cuma tangannya yang keliatan, makanya aku bilang, ”Tengkyu yah,” karena kupikir itu temanku. Ternyata pas aku nengok, itu adalah mas-mas yang ngga aku kenal sama sekali, jadinya aku ngomong lagi, ”Makasih ya mas.”

Wah.... Ternyata di jakarta masih banyak orang baik....

Tuesday, July 04, 2006

Luka tak terbalas

[Under file: Puisi]
.
Hai hai.. Aku dapat suatu amanah nih. Ceileh bahasanya... Ada puisi titipan dari seorang Gitta, yang biasanya pake nama eLZ kalo nulis di blog-ku. Alasannya nitip sih, males bikin blog sendiri, jadi numpang-numpang. Males apa ngga bisa?
(Tuh kan git, udah gw bilang, kalo mo numpang nulis puisi di sini boleh aja, tapi konsekuensinya dicela-cela. Hahaha.. [Tertawa puas])
Hehe, tenang aja, puisi lo bagus kok.
Luka tak terbalas

By. Gitta

hatiku lelah,
menunggumu yang tak jua bicara..

hatiku luka,
kala asa tak kunjung terucap..

Namun hatiku terjaga saat mulutmu bicara...
Bahwa ternyata, kau tak pernah ada...

Tapi sungguh, hatiku tak pernah beku..
aku mencinta lagi...

Monday, July 03, 2006

Menulis?


Hari minggu tanggal 2 Juli 2006 aku mengikuti seminar yang diadakan oleh penulis lepas. Judul seminarnya ”Seminar kiat jitu menulis dan menerbitkan buku”, diadakan di SMK 57 ragunan. Ini seminar di bidang kepenulisan pertama yang aku ikuti. Terus terang aku iseng aja mengikuti seminar ini. Kenapa aku bilang iseng? Karena aku belum punya karya yang ingin kuterbitkan. Namun aku tahu jika mengikuti kegiatan ini, aku dapat menyerap banyak ilmu. Lagipula ngga ada salahnya ikut seminar ini sekarang, siapa tahu kelak aku akan mencetak buku. (Amin)

Senangnya! Aku dapat banyak ilmu, banyak teman baru, dan banyak makanan. Hehe, bener lho, dari awal sampe akhir makanannya ngga abis-abis. Baru dateng udah dikasih minum air mineral botolan yang 500 ml (menghindari penyebutan merek yang sudah sangat terkenal, hihi..), ditambah kue-kue 1 kotak. Udah gitu di dalam kotak kue juga masih ada air mineral yang gelas (dengan merek berbeda tapi cukup terkenal juga). Itu semua dikasihnya jam 10. Lalu jam 12 break makan siang, dikasih nasi kotak dengan porsi yang banyak. Sore jam 3 istirahat lagi, ada kopi, teh, dan kue-kue kecil. Jam setengah 6 acaranya selesai, tapi masih dilanjutin acara gathering. Sambil nunggu magrib, acara gathering dimulai. Setelah magrib, istirahat solat dan makan (LAGI). Ada kopi, teh, kue-kue kecil, kue-kue yang di kotak, nasi kotak. Akhirnya nasi kotaknya ngga aku ambil karena udah kekenyangan.

Seperti yang tadi aku bilang, banyak temen baru, ada mas jonru, mas diaz, mbak indri, mas taufik, mbak asti, mbak annisa, mbak sherly, mas wildan, mas nursalam, mbak annisa (lagi), mas siswanto, mas irfan, mbak sri, mbak indarwati, mbak indah, mbak ari kinoysan, mbak winnie, dan mbak yanni [Sesuai urutan tempat duduk pas gathering, kecuali mbak yanni yang ngga ikut gathering. Mohon maaf jika ada kesalahan penulisan nama].

Banyak Ilmu baruuuu... Ilmu tentang menerbitkan karya sendiri lewat penerbit ataupun menerbitkan sendiri.. Lalu ada juga kiat-kiat dalam menulis buku. Pokoknya ok deh!

Selesai acara jam 8 malem. Untungnya ada mbak ari yang pulangnya searah denganku. Senangnya... Sepanjang jalan kami ngobrol macem-macem. Terus terang aku orangnya ngga terlalu banyak ngomong, apalagi untuk orang yang baru kukenal. Untungnya lagi mbak ari ini cukup supel dan banyak cerita, karena kalo hening bakal aneh. Hening akan menjadi aneh apabila ada dua orang saling mengenal dan berdampingan namun tak tahu apa yang harus dibicarakan.

Udah ah! Ngantuk.......Zzzzzz.....

Buat semua yang ikut seminar: Salam kenal! Sampai ketemu lagi...

Wednesday, June 28, 2006

Bandung Sequel (2)

[Under file: Cerita]

Foto diambil di: Perjalanan - Amare - Kondangannya Ijul - Rumah Stroberi - Sapu Lidi

Membayar janjiku pada gitta untuk cerita tentang perjalanan sequel bandung… Jeng jeng! Ini dia:

Dimulai dari sms gitta di kamis tengah malam yang berbunyi, “gilrs jd ngga? Confirm.” Kira-kira gitu deh bunyi smsnya, abis aku lupa [Hehe maap git udah diapus]. Abis terima sms itu aku cuma bergumam, “Oh…”. Udah abis itu tidur lagi. Abis itu ada sms lagi kira-kira jam 2 pagi, kali ini dari lanny, bunyinya, “Woi ada yang punya camera digital ngga? Bawa ya soalnya gw ngga ada.” Yah kira-kira gitu deh isi smsnya, soalnya sms yang dari lanny juga udah aku apus [Hehe maap lan]. Muncul deh gumaman yang lain dariku, “Iya iya tar gw bawa..”. Udah abis itu teteuuup tidur lagi!

Pagi-pagi, “Oh my God! Belum beres-beres..”. Maklum kamisnya aku pulang malem, jadi masih cape dan ngga semangat buat beres-beres. Akhirnya jumat pagi beres-beres deh tuh.

Jumat malam, waktu yang dinantikan tiba. Jeng jeng! Jam tujuh kurang kami semua berangkat naik mobil kijang ke bandung. Drivernya namanya pak Andri, sedangkan penumpangnya [sesuai urutan tempat duduk] Ati, Adu, Dheva, Lanny, Grace, Gitta, dan Bunga. Berhubung laper, akhirnya makan malem dulu di Solaria pinggir tol.

Sampe rumah om-nya lanny udah jam 11. Rumahnya gede bo! Lanny tidur sendiri, aku berdua ati, grace ama gitta, dheva sendiri, and bunga di rumahnya sendiri. Hehe, dia ngga ngikut secara rumahnya di bandung. Ati juga di bandung sih, tapi kita paksa dia untuk ngikut.. Abis itu mandi-mandi dikit. He? Apa tuh? Maksudnya ngga mandi-mandi amat. Loh apa lagi neh? Maksudnya airnya icip-icip aja. Hah? Ya su lah, ngga usah dibahas lagi mengenai mandi.. Abis itu dimulailah absen malam sama mama tercinta dan ehem-ehem tercinta [Kalo ehem-ehem ngga usah dibahas udah ngerti kan?]. Lalu seperti biasa dan seperti sebelum-sebelumnya, mengabadikan momen-momen berharga alias FOTO-FOTO.

Malam udah larut, niatnya sih mo tidur tapi ada godaan dari perempuan-perempuan setan [Bahasanya dheva nih] untuk lanjut ke Amare. Ya udah ngikut aja, abis aku orangnya mauan dan pasrahan sih. Lho? Lagian nunggu di rumah juga ngapain. Masa ditinggal berdua ama yang nunggu rumah om-nya lanny? No, thanks. Pengikut nambah tiga orang, Dyah , Ryan, dan Mas Panda ehem-ehemnya si Ati [Akhirnya ketemu juga ama yang namanya dyah, setelah berhubungan lewat telpon dan email]. Di Amare ngapain? Yah, dug jedag jedug n jep ajep ajep plus tidak lupa FOTO-FOTO! Yang perlu diabadikan di sini adalah mas panda dideketin beberapa orang laki-laki. Wuih, paling laku dia. Malah yang cewe-cewe ngga ada yang deketin, wuahahaha.. Pelajaran yang bisa dipetik: Kalo ke amare goyangnya goyang dangdut, pasti laku!

Pulang pagi langsung sarapan nasi goreng plus teh anget. Abis itu tidur. Bangun jam 8, cuci muka, sikat gigi, minum air putih, tidur lagi. Abis yang lain masih pada tidur sih.. Akhirnya bangun jam berapa coba? Setengah dua belas. Padahal niat ke bandung kan mo ke kondangannya ijul, jam 11 sampe jam 2. Berhubung yang pergi ke bandung ini mayoritas cewe, jadilah mandi-mandi dan dandan-dandan sampe jam 1 lewat. Sampe sana pestanya udah mao bubar. Tapi tenang aja, masih kebagian makanan kok. Terus tetep FOTO-FOTO.

Dari kondangan... Balik ke rumah om-nya lance, beres-beres. Abis itu ke lumah tobeli [Baca: Rumah Stroberi.. Sok manis nih]. Huhuhu... Tapi ternyata ngga bisa metik stroberi langsung.. Mesti booking 2 minggu sebelumnya. Lah, gimana mo booking, orang ke bandung aja rencana dadakan! Tapi gapapa, tetep seneng kok minum jus stroberi plus makan makaroni skutel [Hmm.. Slurrrp..]. Dari rumah stroberi ke mana coba? Kami ke sapu lidi... MAKAN LAGI! Emang konsisten sih ama tujuan waktu berangkat: “Ke bandung makan-makan sampe buncit”. Di sapu lidi pada cerita macem-macem, aku termasuk yang paling diem malem itu. Ngga banyak ngomong, soalnya lagi mabok stroberi, takut ngeluarin rahasia yang aneh-aneh, hihihi.. Lagipula kalo dengerin banyak pelajaran yang bisa diambil. Pelajaran apa? Yah gitu deh, hehe.. Ngga berasa tau-tau udah jam setengah 10 malem, udah waktunya pulang karena driver pak mursidi udah ngejemput. Ya udah deh akhirnya pulang...

Akan ku akhiri dengan membayar janji lain. Buat ati, yang minta namanya banyak disebut… Ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati di jalan ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati makan ati ati ati ati ati ati ati ati ati kenyang ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati neng jevi ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati makasih ati udah nemenin kita-kita yang ga tau malu ati ati ati ati ati ati ati ati ati dan mas panda nemenin tamu-tamu cantik dari Jakarta ati ati ati ati ati ati ati ati ati kecuali deva ati ati ati ati ati ati ati ati ati

Udah ah, cape mulutku nih!

PS:
To ati: Sori ya ti, gw ngga pake judul masukan lo, “Bandung tindih aku..”. Ogaaaaaaaahhhh.... :D
To gitta: Thanks udah ngingetin menu yang gw makan di rumah stroberi n ngingetin gw nama driver pas pulang :D

Tuesday, June 20, 2006

Cinta yang meranggas

[Under file: Puisi]

Entah kenapa aku takut..
Aku takut cinta akan meranggas
Aku takut waktu akan mengoyaknya
Aku takut..
Tuhan.. Semaikan bibit cinta ini hingga ia berbuah
Kuatkan tunasnya hingga tak mudah patah
Tancapkan akarnya dalam-dalam agar tak mudah tumbang
Matikanlah jika memang Kau tak mengijinkannya
Jangan Kau buat ia layu sebelum waktunya..






To Ati: Nih ti, udah gw buatin ttg cinta yang makin lama makin pupus, biarpun ngga sesuai mau lo mungkin.. Abis gw ngga mau yg sedih2 ah... Trus gw jg ngga mau bikin puisi ttg si kancil dan kura-kura, itu kan udah ada ceritanya, tar gw dibilang plagiat :p

Tuesday, June 13, 2006

Banduuung...!

[Under file: Cerita]
.
Ini pengalaman pertamaku dinas keluar kota. Bandung. Berangkat pagi-pagi dari rumah ketika hujan deras, dimana enaknya waktu buat tidur. Sampe di kantor setengah tujuh pagi, kecepetan ½ jam dari waktu yang dijanjikan. Akhirnya aku naik ke kantor, mempersiapkan bahan presentasi yang masih belum lengkap. Beberapa menit kemudian, temanku yang satu project datang. Akhirnya jam 7 tiba dan kami berdua diminta turun dan menunggu di lobby. Setengah delapan kami berangkat, rehat dulu di dunkin donuts untuk sarapan. Ketika sarapan, dengan teganya bosku menceritakan hal-hal yang aneh (baca: menakutkan) selama dia menginap di hotel dalam perjalanan dinas.

Sesampainya bandung kami langsung melaju ke kantor customer di jalan asia afrika untuk meeting. Setengah sebelas kami tiba di sana, telat setengah jam dari jadwal meeting yang dijanjikan. Meetingnya begitu melelahkan. Saking melelahkannya sampai menghilangkan gairahku untuk berjalan-jalan di kota bandung. Padahal waktuku di sini sangat sempit, hanya dua hari satu malam. Rasanya ingin cepat-cepat check in di hotel terus tidur.

Akhirnya meeting selesai. Kami langsung menuju hotel yang letaknya hanya kira-kira 500 meter dari kantor customer. Aku menginap di hotel Grand Preanger, kamar nomor 415. Sebelum kami masuk ke kamar masing-masing, kami masih melakukan internal meeting dulu di lobby hotel. Ketika masuk kamar, rasanya berbeda dengan apa yang kemarin kurasakan. Kemarin aku sangat tertarik untuk ke bandung, nginep di hotel bintang 5, jalan-jalan. Tapi sekarang, setelah meeting dan mendengar cerita bosku ketika sarapan tadi, semua hasratku hilang. Kamarnya enak, besar, twin bed, yah pokoknya lengkap lah. Seandainya aku menginap bersama teman-temanku, mungkin suasananya akan lain. Tapi berhubung teman-temanku yang lain adalah laki-laki semua, ya ngga mungkin donk aku main ke kamar mereka. Akhirnya aku bersabar. Sebenarnya sampai sekarang aku masih berpikir, siapa ya kira-kira yang bisa dan mau aku ajak menginap di sini? Atau mungkin ada saudaraku yang bersedia menampungku satu malam? Hehehe, ngga apa-apa deh merelakan hotel bagus daripada merelakan tidur nyenyak. Sebenernya sih dari tadi aku mencoba menghubungi saudara sepupuku yang ada di bandung. Tapi dia masih belum bisa dihubungi. Malah “si veronica” melulu yang ngangkat.

Tuesday, May 30, 2006

Monday, May 29, 2006

Penggalan sebuah email

[Under file: Sharing]
.
Subhanallah, ini ada penggalan email dari temanku di sebuah milis. Isinya begitu menyadarkan betapa kecilnya kita dibanding segala isi Langit dan Bumi, apalagi dibanding kekuasaan-Nya, sedangkan terkadang kita lupa dan memunculkan kesombongan kita..
Astagfirullah...
Semoga bermanfaat...
.
Firman Allah Ta'ala (artinya):
"Dan mereka (orang-orang musyrik) tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang sebenar-benarnya, padahal bumi seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari Kiamat, dan semua langit digulung dengan Tangan Kanan-Nya. Maha Suci dan Maha Tinggi Allah dari segala perbuatan syirik mereka." (Az-Zumar: 67)

Muslim meriwayatkan dari Ibnu 'Umar bahwa Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda:
"Allah akan menggulung seluruh lapisan langit pada hari kiamat lalu diambil dengan Tangan Kanan-Nya, dan berfirman: Aku-lah Penguasa; mana orang-orang yang berlaku lalim, mana orang-orang yang berlaku sombong?" Kemudian Allah menggulung ketujuh lapis bumi, lalu diambil dengan Tangan Kiri-Nya dan berfirman: "Aku-lah Penguasa; mana orang-orang yang berlaku lalim, mana orang-orang yang berlaku sombong?"."

Diriwayatkan dari Ibnu Mas'ud, bahwa ia menuturkan:
"Antara langit yang paling bawah dengan langit berikutnya jaraknya 500 tahun, dan diantara setiap langit jaraknya 500 tahun; antara langit yang ketujuh dengan kursi jaraknya 500 tahun; dan antara kursi dan samudra air jaraknya 500 tahun; sedang 'Arsy berada di atas samudra air itu; dan Allah berada di atas 'Arsy tersebut, tidak tersembunyi bagi Allah sesuatu apapun dari perbuatan kamu sekalian." (Diriwayatkan oleh Ibnu Mahdi dari Hamad bin Salamah, dari 'Ashim, dari Zirr, dari 'Abdullah ibnu Mas'ud)

Tuesday, May 23, 2006

Bulan Rindu Malam

[Under file: Puisi]

Di saat bulan memeluk rindu, malam pun datang.
Dia cemburu.
"Kuberi kau berjuta bintang! Bahkan bermilyar! Untuk menemani sinarmu. Asalkan kau kembali padaku.
" , pinta malam.
Bulan kembali.
Kini kau melihatnya bersama malam.
Hening. Berdua.
Entah tenang atau enggan bicara dengan malam, karena malam telah merenggut rindu darinya.
Bukan malam yang merenggutnya, tapi dia sendiri. Ah! Sebenarnya dia tahu itu.
Rasa menyesal telah melepaskan rindu terlalu besar.
Sehingga dia hanya diam.
Malam yang setia hanya bisa diam menemaninya.



(Sampe sini masih oke, tapi kelanjutannya kok………..)


Burung dan tokek tak tahan dengan hening itu.
Sehingga mereka meramaikan suasana.
Akhir-akhir ini, manusia pun turut menemani.
Matahari datang dikawal ayam.
Kokoknya menggema di pelosok desa.
Diikuti adzan subuh berkumandang.
Tapi tidak di sini.
Tidak ada ayam.
Tidak ada adzan.
Hanya siaran radio yang kembali menyala setelah lupa dimatikan.
Matahari tidak lagi mendengar suara ayam.
Sehingga dia mencari sampai ke tempat yang tinggi.
”Padahal di tempat yang tinggi ini adzan terdengar lagi, tapi mengapa tidak ada suara ayam.”, pikir sang matahari.
Akhirnya dia lelah dan kembali turun.
Di jalan dia berpapasan dengan bulan yang menangisi rindu.
"Kau kenapa?", tanya matahari.
"Tidak apa-apa, hanya menangisi rindu.", jawab bulan.
Matahari pun berlalu sambil berkata, ”Biarkan malam yang menemanimu. Aku mau mencari ayam.”

Friday, May 19, 2006

4 Cerita

[Under file: Cerita]
.
Hehe.. ayo mari mulai bercerita lagi :) short-short-short-short stories.. (Soalnya ada 4 cerita :p). Sebenernya sih ini cerita kemarin, berhubung jaringan internetnya leleeeeeeetttt banget sampe ngga bias buka websitenya, akhirnya posting hari ini aja lah. Yah basi-basi dikit gapapa ;p

Olahraga yuukss..
Kemaren, seperti biasa aku berangkat pagi-pagi ke kantor (Ya iyalah masak bolos..Yuk mareee.. ). Entah kenapa ketika menyebrangi jembatan penyebrangan tiba-tiba aku merasa bersemangat dan menyebrangi jembatan itu dengan setengah berlari. Setelah sampai halte, aku merasakan diriku agak berkeringat. Rasanya menyenangkan, sudah lama aku tidak berkeringat karena olahraga. Kalau diingat-ingat, entah kapan terakhir aku berolahraga, apalagi berlari. Kapan-kapan mau jogging pagi ah biar sehat. Kapan ya?

Siapa di mikrolet?
Tadi pagi pas naik mikrolet, setelah menyebrang dengan susah payah karena terlalu banyak motor yang ngebut, cowok yang duduk disampingku memanggil namaku. ”Adu”, katanya. Aku menoleh, ”Hah? Siapa ya?Temen SMU? SMP? Apa SD? Oh my god! No idea..!”, pikirku. Akhirnya dengan sangat cepat muncul pertanyaan paling aman ”Hai, mo kerja?”. Langsung dijawab sama dia, ”Iya”. Terus disambung sama kalimat, ”Kalo ngga salah adu lulusan UI, kata siapa gitu. Terus Anti di Gundar”. Aku balas langsung, ”Iya”. Thanks God… Kalo dia ngomong gitu berarti temen SMU, soalnya Anti temen SMU. Akhirnya aku turun mikrolet tanpa mengingat namanya. Eh, tapi kalo diinget-inget, si Anti juga temen SMP gw. Hmm… kayanya perlu buka-buka BTS neh.. (Bukan Base Tranceiver Station lho, hahaha..)

Wow! Setir yang mengkilap
Nyambung dari cerita di atas, kemudian aku naik bis P6 seperti biasa. Ketika bisnya berhenti (baca:mangkal) di slipi, aku memperhatikan setir bis tersebut. ”Wow, mengkilap sekali!”, pikirku. Ternyata si pak supir memegang saputangan di tangannya, ditambah selama berhenti di slipi dia selalu mengelap setirnya. Boleh juga jadi contoh, biar bisnya bobrok, at least setirnya mengkilap, hehehe..

Penjaga pintu
Masih nyambung, akhirnya aku sampai di kantor jam delapan. Tarrraaaa… Ketika kubuka pintu ruangan kantor, ternyata lampunya masih belum semua dinyalakan, jadi masih remang-remang. Ditambah, di dalam kantor tersebut (seperti) tidak ada orang. Ada sih yang sudah ada, tapi dia datang pagi karena mau pergi ke bandung saat itu juga. Setelah melongok-longok, ternyata di pojokan kantor sudah ada satu orang yang datang lebih dulu daripadaku. Kalau aja aku lebih dulu datang daripadanya, bisa-bisa aku jadi penjaga pintu kantor :p atau piket? Kaya waktu masih di sekolah dulu.

Udah dulu deh ;p

Wednesday, April 19, 2006

Upss..! MAAP....

[Under file: Cerita]
Jam tanganku menunjukkan jam sembilan kurang sepuluh. “Arrrgh…”. Ini waktu yang cukup telat untuk datang ke kantor, biarpun banyak teman-temanku yang biasanya baru sampai kantor sekitar jam sepuluh. Setengah berlari aku di jembatan penyebrangan. Tak lama kemudian wanita yang kira-kira berdiri dua meter di depanku berhenti, menengok, dan kemudian tersenyum. Melihat gelagatnya aku tahu dia mau nanya jalan. Setelah berdiri cukup dekat dia bertanya, “Wisma asia sebelah mana ya mbak?”. Dihantui oleh isu-isu tentang penipuan yang kondisinya mirip-mirip seperti ini, sambil tetap waspada aku berpikir, “Di mana ya?” Mungkin karena ngga konsen akhirnya aku kasih jawaban paling aman, “Wah ngga tau mbak, tanya aja sama satpam di gedung di bawah jembatan ini”. Terus dia bilang makasih dan aku berlalu sambil mengucapkan, “Aku duluan ya mbak”. Sambil berjalan aku berpikir, “Hmm.. kayanya pernah denger deh nama wisma asia”. Aku terus berjalan, sampai depan gedung BCA aku menengok dan disitu tertulis besar WISMA ASIA. Upsss! [Rasa bersalah mulai muncul] Spontan aku langsung nengok lagi ke belakang, berharap mbak yang tadi masih ada. Tapi mungkin karena aku berjalan terburu-buru maka sepertinya dia tertinggal cukup jauh di belakang. Sesampainya di halte, bis yang biasa aku tumpangi datang dan aku langsung naik. Aku duduk dekat jendela dan memperhatikan kalau-kalau mbak itu ada, sedang berjalan atau mungkin sedang bertanya pada satpam. Tapi aku tidak menemukannya [Rasa bersalah semakin meningkat], mungkin juga karena aku sudah agak-agak lupa dengan wajahnya. Hehehe.. [Rasa bersalah mulai menurun dan hati mengatakan, "Ya sudahlah.. Semoga dia menemukan gedungnya"].

The end.

Buat mbak-mbak tadi pagi: Maaf ya..
Aku ngga tau kalo gedung yang biasa aku sebut gedung BCA itu namanya WISMA ASIA.

Thursday, April 13, 2006

I guess I need a little break


Udah seminggu aku ngga nge-blog. Kok rasanya udah lama sekali ya?? Apa nulis itu sebegitu ”nyandu”-nya? Emang sih semenjak akhir maret sampe sekarang aku disibukkan sama beberapa kegiatan dan kejadian yang akhirnya mengakibatkan aku ngga sempet nge-blog ataupun ngenet. 

Cuma sekarang lagi a lil bit dizzy and crazy so I guess I need to take a brake for a minute. Nah tuh kan jadi ngomong in English, padahal seharusnya pake mother language, bahasa ibu, eh apa mother tongue, lidah ibu? Ga tau deh.. Kenapa juga bkn father language atau father tongue atau aunty language dan sebagainya. 

Hmm, I wonder.. berarti kalo my mother is not an Indonesian, my mother language is not Indonesian, biarpun bapak daku Indonesian? Nah lho mulai ngaco, bahasanya, gaya cerita juga mulai awur-awuran.. Maklumlah lagi crazy, hahaha [ketawa gila]. Mohon dimaklumi cerita saya kali ini akan sangat berantakan, mengingat otak kanan dan kiri lg synchronize, upgrade, scan for viruses.. Semoga ngga perlu di format..

Udah ah, mau kembali ke alam nyata!

Searching.. searching.. No brain found..

The feature you are trying to use is unavailable.

[Ups!]

Wednesday, March 22, 2006

Minta maaf

Sebuah penggalan kata dari suatu film india yang sedang ditonton asisten rumah tanggaku [Tapi aku ikutan nonton, hwehehehe..] : Meminta maaf tidak akan membuat seseorang lebih rendah ataupun lebih tinggi. Aku suka kalimat itu. Mengajarkan budaya minta maaf. Kalau diperhatikan, memang terkadang orang susah sekali meminta maaf. Kenapa ya? Padahal ngga ada salahnya lho. Coba aja bayangkan ketika ada seseorang yang menurut kita salah. Trus kita kesel. Eh, tiba-tiba dia minta maaf. Biasanya sih ya, reaksi normal kita langsung senyum, trus bilang ”iya, gapapa..” atau mungkin sok jual mahal dulu tapi sebenernya dalam hati udah maafin. Tapi coba bayangin deh, sewajarnya sih ada perasaan lega di hati kita. Jadi, kenapa harus malu meminta maaf kalau ternyata itu bisa membuat perasaan seseorang lega?

Bukan cuma itu, masih ada lagi yang perlu dibudidayakan [Budi? Daya? Siapa tuh? Hehehe.. Abaikan saja komen-komen di balik tanda kurung ini..Ga meaning!] yaitu terimakasih dan tolong.

Ketika kita memberi, sudah sewajarnya kita tidak mengharapkan apapun, namun dengan kata terimakasih dari orang yang kita beri, rasanya menyenangkan. Ada rasa puas disana. Merasa berguna. Jadi, kenapa harus malu berterimakasih kalau kita bisa membuat orang merasa berguna?

Ketika kita meminta sesuatu, penambahan kata tolong sudah sewajarnya akan membuat orang dengan senang hati membantu kita, tidak merasa diperintah, tidak merasa ditindas, tidak menyinggung perasaan orang yang kita mintai tolong. Kalau kita bisa membuat orang yang kita mintai tolong tidak merasa keberatan dan tidak merasa lebih rendah dari kita, apa salahnya?

Jadi, aku meminta maaf atas segala perbuatan salah yang pernah kubuat.
Aku berterimakasih atas segala yang pernah kuterima.
Dan aku minta tolong, beri comments donk….! [Loh?!?]

Mari kita budayakan minta maaf, terimakasih, dan tolong.
C u around...

Tuesday, March 21, 2006

Mulai sekarang, panggil aku gadis

[Under file: Cerita]
.
[Kok terdengar seperti judul sinetron ya?]

Beberapa waktu yang lalu, seperti biasa aku pulang melalui jalur menara mulia-komdak dengan berjalan kaki. Tetapi hari itu ada yang berbeda. Apakah itu? Sesampainya di halte komdak, terdengar seseorang memanggil namaku, “aduuu…”. Sebut saja orang ini oknum “G”. Ternyata oh ternyata, dia sudah memanggil-manggil aku sejak keluar dari gedung menara mulia. Berhubung namaku adu, jadi dia diliatin sama pengemudi mobil-mobil, motor-motor, bahkan parahnya sama penumpang bis-bis yang lewat. Mungkin mereka pikir, “Ngapain nih cewek mengaduh-aduh sepanjang jalan?” [Huahahaha..]

Keesokan harinya, oknum G ini mengadu pada teman-teman tentang kejadian itu dan mencetuskan ide, “Mulai sekarang kita harus memikirkan, kalo ketemu adu di jalan harus di panggil nama apa?”

Kemarin, aku satu lift dengan oknum G ini, dan di situlah tercetus ide bahwa dia akan memanggilku gadis, gadis ke empat, terinspirasi dari blog-ku ini. Tapi kusanggah, “Jangan gadis ke empat, kok kesannya gimana gituh.. Udah, gadis aja.” Lalu setelah itu kami berjalan sepanjang menara mulia-komdak, kali ini oknum G berjalan tanpa harus dilihat-lihat orang lain. [Hahahaha..]

Jadi… Mulai sekarang, panggil aku gadis. [Sok manis ngga sih?]

Tuesday, March 07, 2006

Monday, March 06, 2006

Cape + Seneng = ?

[Under file: Cerita]
.
Weekend kemaren aku ke lampung. Ada tahlilan saudaraku dan lamaran sepupuku. Jadwalnya dadakan banget dan cukup padat. Berikut kronologisnya. [Silakan baca kalo mau, silakan tinggalkan kalo ngga mau. Bukan pilihan yang sulit kok, hehehe..]

Rabu, 1 Maret 2006. Malam itu nyokap ngasih tau ada acara keluarga ini.

Kamis, 2 Maret 2006. Aku bikin surat cuti untuk hari jumat. Karena jadwal bosku yang padat, akhirnya surat cuti baru di-approve jam 6 sore. Untungnya orang HRD belom pada pulang. Pfiuuuhh…Hari itu aku pulang jam 7 malem. Karena capek, akhirnya belom sempet packing buat ke lampung.

Jumat, 3 Maret 2006. Mengingat hari ini aku libur jadi santai-santai [Yipppiiiiieeeee….]. Jam 11 siang baru packing trus makan. Jam dua, aku, kakakku, mama dan papaku, asisten rumah tanggaku (ART-ku), dan om aku berangkat dari rumah menuju sekolah adikku. Jemput dia. Disana beli-beli cemilan dulu buat di kapal sambil nunggu adikku pulang.

Aku kira setelah jemput adikku, kami langsung menuju ke lampung. Ternyata ngga, kami mampir dulu ke rumah sakit, jenguk tanteku [Semoga cepet sembuh..]. Alhasil, baru jam lima lewat sampe di kapal. Udah gitu dapet kapal yang gede lagi, jadinya lelet deh... Percaya atau ngga, baru jam setengah sebelas sampe tujuan, Hotel Balong Kuring. Langsung beres-beres dan tidur. [Zzzz.... cape...]

Sabtu, 4 Maret 2006. “Bagun tidur kuterus mandi.. Tidak lupa menggosok gigi..” Aduh itu lagu cocok banget dinyanyiin di pagi itu. Setelah mandi, aku keliling-keliling hotel [Ngga lupa foto-foto tentunya] sementara orangtuaku mengantar ART-ku pulang ke rumahnya. Kirain hotelnya kecil, ngga taunya luas banget. Di belakangnya ada banyak kolam ikan, yang di atasnya ada pondok-pondok tempat makan, jadi bisa menikmati makan siang ditengah kolam, sambil ngasih makan ikan. Ada kolam renang plus water boom, tapi bayar Rp. 15.000, jadi males. Trus ada kuda dan soang-soang [Ini hotel apa peternakan sih??]. Setelah puas keliling-keliling, kami sarapan. [Hmm.. nasi gorengnya enak lhooo]

Siang itu saudaraku mampir, dia ngasih duren ke papaku. Jadinya siang itu kami sekeluarga makan ikan gurame bakar di pondok di tengah kolam, di tambah duren dari saudaraku [Hmm… Nikmat…]. Pas lagi makan, mamaku cerita kalo untuk orang-orang yang menginap di hotel boleh pakai kolam renang gratis. [Yaa mama… Coba bilang dari tadi…]. Berhubung jadwal padat ditambah siang yang panas, rencana berenang ditunda. Akhirnya kami berkunjung ke rumah saudara-saudara [Banyak banget soalnya saudara di lampung], trus sorenya mancing ikan dulu di salah satu tempat milik saudaraku. [Hehehe… bener-bener menikmati liburan deh ;p]. Malamnya, ikut acara tahlilan. Jam sembilan lewat acaranya selesai, trus pulang. Sampe di hotel jam setengah sebelas malem.

Minggu, 5 Maret 2006. Disuruh siap-siap secepatnya, jam sembilan berangkat ke tempat saudaraku yang dilamar. Yah, akhirnya rencana berenang dibatalkan. Jam satu siang acaranya selesai, kami pun menjemput ART-ku di rumahnya. Sampai di sana, ternyata dia lagi pergi ke rumah temannya. Akhirnya kami susul dia dengan membawa tas berisi pakaiannya. Sesampainya di rumah temannya, katanya ART-ku itu baru aja pulang. Akhirnya kami kembali lagi ke rumahnya [Dikerjain sama ART nehh… Untungnya ketemu, kalo sampe selisih jalan lagi bisa gawat..]. Karena kejadian itu akhirnya baru jam empat kami menuju pelabuhan Bakaheuni. Jam enam lewat sampe pelabuhan dan jam setengah tujuh kapal berangkat. Berhubung ini juga kapal yang cukup besar, jadi baru jam sembilan sampai di pelabuhan merak. Akhirnya sampe di rumah jam setengah sebalas lagi..

Pfiuuh… Ternyata tiga malam ini selalu berakhir di jam setengah sebelas… Cape sih.. Tapi seneng.. Hehe..

Friday, February 24, 2006

Senandung dalam tarian hujan

[Under file: Puisi]
Aku berdiri dalam diam.
Menatap teduhnya malam.
Bersama dengan tarian hujan.
Aku bernyanyi.
Aku bersenandung dalam diam.
Beku dalam tarian hujan.
Berdiri menunggu.
Aku berdiri dalam tarian hujan.
Menatap orang di sekitar.
Semua terlihat menunggumu.
Menunggumu, terkadang bisa membuat kesal.
Menunggumu, terkadang bisa membuat geram.
Karena kau tak kunjung tiba.
Akhirnya kau datang.
Aku bisa pulang...
[Dedicated to: semua supir bis arah grogol, huehehehe...]

Thursday, February 16, 2006

Kangen kampus...

[Under file: Cerita]
.
Setengah delapan pagi. Entah kenapa tiba-tiba aku teringat masa-masa di kampus. Terutama tahun terakhir. Biasanya jam segitu aku baru keluar dari lab tercinta dan berjalan menuju kos tercinta. Sementara orang-orang berjalan menuju kampus, aku justru berjalan menjauhi kampus. Menuju kos. Setelah semalam suntuk mengerjakan skripsi, biasanya sesampainya di kos, aku duduk sebentar atau tiduran sebentar, lalu langsung mandi dan beranjak kembali menuju kampus. Kuliah. Oh betapa tidak sehatnya kehidupan masa itu. Terkadang kuliah tanpa sarapan, terkadang dengan sarapan. Makan bubur atau nasi uduk di pagi hari.. hmm.. betapa lezat.. Biasanya aku makan bersama teman kos sekaligus teman angkatanku, betsy dan destry.

Kemarin. Aku pulang menaiki patas 48, jurusan grogol depok. Sepanjang komdak sampai slipi jaya, rasanya aku menikmati sekali detik demi detik. Merasakan kembali hal yang sama ketika pulang ke rumah di hari jumat atau sabtu (Maklum anak kos). Biasanya sih sambil ditemani dian atau betsy dengan ceritanya sepanjang margonda-slipi jaya (Panjang kan ceritanya, hehe..).

Dua hari yang lalu. Aku bermimpi. Entah harus diceritakan atau tidak, tapi memang berhubungan dengan kampus. Aku sedang bermain basket di kampus. Iseng. Tiba-tiba ketika sedang mendrible, bola basketku direbut oleh anak TI, yang memang sewaktu di kampus sangat jago bermain basket. Seketika, permainan menjadi seru. Walaupun dalam mimpi, itu anak tetap saja jago.

Setelah semua terjadi, kenangan yang lain turut terlintas. Pagi-pagi jalan ke danau UI. Di sana ngga jelas ngapain. Pokoknya duduk-duduk aja, menikmati pemandangan, mainin keong dipinggir danau. Selain itu juga kangen ngantek sama betsy, chita, destry, dian, evrita, n onyay. (alphabetical, biar ngga ribet ;p)

Kangen kampus.. Kangen kantek.. Kangen lab.. Kangen kos.. Kangen jurusan.. Kangen maen basket.. Kangen semuanya..

Friday, February 10, 2006

Setetes embun, sejuta kalimat

Bila hati bisa bicara, tak akan ada lagi kebohongan.
[18/10/2005]

Jika kau sudah membuat keputusan, hargailah.
Jangan lagi menengok ke belakang.
Simpan kenangannya, lanjutkan hidupmu.
Ikhlaskanlah.
[19/10/2005]

Hening.
Kembali aku mencari insprasi.
Mengapa sekarang kembali terpikir?
Kamu.
[21/10/2005]

Suatu hari aku akan menjadi dewasa, dan menerimanya dengan lapang dada.
[02/11/2005]

Sesuatu bisa terjadi setiap saat.
Jadi mengapa kaget jika terjadi sesuatu pada suatu saat?
[01/12/2005]

Kita berjalan dimulai dengan satu langkah.
Diikuti langkah kedua, ketiga, dan seterusnya.
Entah langkah keberapa yang tengah kujalani ini.
Aku terus melangkah.
[06/01/2006]

Asik asik.. Bisa nulis blog lagi..

[Under file: Cerita]
(Photo captured by Ati Narcisuss)

Wah, udah beberapa hari ngga ngisi blog nih.. Giliran sempet, cuma bisa masukin lirik lagu. Abisnya beberapa hari ini kerjaan lagi lumayan banyak sih jadi ngga sempet buka blog (Liat aja tuh fotoku yang lagi sibuk kerja, hehehe…). Sebenernya sih ngga terlalu ngaruh juga, soalnya aku kan kalo ngisi blog rata-rata ngetiknya dari rumah, untuk meminimalisasi terjadinya makan gaji buta, hehehe.. Abisnya kalo dipikir-pikir, bisa-bisa acara nge-blog yang menyenangkan ini malah bikin aku jadi korupsi. Korupsi waktu. Padahal kan aku dibayar buat kerja, bukan buat nge-blog. Jadi di kantor cuma buat posting-nya aja. Kalo posting paling juga ngga sampe semenit, jadi ngga korupsi-korupsi amat. (Hehehe…ngeles :p )

Udah deh, mo posting yang lain dulu… Silakan diliat-liat :)

Tuesday, February 07, 2006

ADA band – Hitam dan putih


Kujatuh cinta lagi
Tuk kesekian kali
Saat pandangan kita menyatu
Metatap langit biru
Terlukis senyum ceria
Tebarkan warna-warni
Taburi kehidupanku

***
Kuterlahir untukmu
Mengukir indah dunia
Kau mataku penuntun jalanku
Terangi malam
Tak lagi gelap
Berhiaskan kasih nan suci

Di dalam hidup ini
Tak ada yang sempurna
Ada hitam dan putih
Dalam segala ucap dan laku

Back to ***

Sumpah mati sayangku padamu
Tak kan ada yang gantikan
Darat dan lautan kusatukan
Demi keagungan cinta

Back to ***



(Komentar walau tak diminta: Bagus yah teksnya.. Walau agak terlalu mengagungkan cinta. Tapi lagunya enak kok, aku suka :) )

Kok sepi ya?

Pernah merasa kesepian? Bukan perasaan, tetapi keberadaan. Aku pernah. Sabtu-Minggu ini. Saat ingin pergi, semua orang sudah punya janji masing-masing. Mama pergi sama papa. Kakak pertamaku pergi bersama suami dan anaknya. Begitu juga kakak keduaku. Kakak ketigaku, sudah ada acara. Adikku yang pertama juga ada acara. Sampai adikku yang kedua juga ada acara. Mau ajak temen-temen, mereka udah pada punya pasangan. Pengalamanku sih, weekend itu waktunya para pasangan, jadi mau ngajak juga udah males duluan. Ada sih satu yang belom punya pasangan, tapi rumahnya di pondok aren, kejauhan bo! Mengingat rumahku yang ada di daerah slipi. Lagian dia juga belom tentu mau kuajak. (Tuh kan udah males duluan…). Lagipula, kalo udah pada pergi begini yah udah jadi nasibku jaga rumah.

Akhirnya, yah positive thinking aja lah, daripada bermuram durja (Duh..Bahasanya..) mendingan cari-cari kerjaan aja lah di rumah. Apa aja biar ngga bosen. Mulai dari nonton tv, nonton dvd, denger radio, dengerin cd, maen basket, maen keyboard, sampe akhirnya beresin kamar. Wah pokoknya weekend ini rajin deh! Ngga tau dapet energi darimana.. Pokoknya tiba-tiba jadi pengen melakukan banyak hal. Abis sayang sih kalo libur dipake buat tidur doang.. Aku pernah baca (Maaf lupa sumbernya), “Waktu adalah modal termahal dalam hidup”. Banyak sih kata-kata senada yang intinya waktu sangatlah berharga. Maka itu, janganlah disia-siakan.

Yah lumayanlah, weekend ini agak sibuk. Sibuk sih ngga apa-apa, tergantung apa yang disibukkan. Kalo sibuk sama hal-hal yang ngga penting sih percuma. Cuma berputar di lingkaran waktu.

Ngga apa lah kalo kesepian karena keberadaan. Selama bukan perasaan. Lagipula aku pernah baca (Seperti biasa, lupa sumbernya), “Seorang muslim tidak pernah sendirian karena Allah selalu menyertainya”.

Ya sudah, semoga bacaan ini bermanfaat. C u next time…

Lene Marlin - Disguise

.
Have you ever felt some kind of emptiness inside
You will never measure up, to those people you
Must be strong, can't show them that you're weak
Have you ever told someone something that's far from the truth
Let them know that you're okay, just to make them stop
All the wondering, and questions they may have

*
I'm okay, I really am now
Just needed some time, to figure things out
Not telling lies, I'll be honest with you
Still we don't know what's yet to come

Have you ever seen your face, In a mirror there's a smile
But inside you're just a mess, you feel far from good
Need to hide, 'cos they'd never understand
Have you ever had this wish, of being somewhere else
To let go of your disguise, all your worries too
And from that moment, then you see things clear

Back to *

Are you waiting for the day
when your pain will disappear
when you know that it's not true
what they say about you
you could not careless about the things
surrounding you ignoring all the voices from now on

Back to *

Wednesday, February 01, 2006

Apank - Daffa



Mau tau? Baca aja deh, hehehe..

Saat ini aku punya dua orang ponakan, nama panggilan mereka Apank dan Daffa.. Apank lahir dari kakakku yang pertama, sedangkan Daffa dari kakakku yang kedua. Mereka berdua terpaut usia setahun, Daffa lebih tua. Aduh, kalo dua anak ini udah ketemu, kompak dan ributnya amit-amit. Jujur aja, bukan dari ”tante point of view”, tapi bener-bener fully objektif, mereka berdua ini ganteng-ganteng. Mereka memiliki daya tarik masing-masing. Bayangin, dari kecil aja udah keliatan, apalagi kalo udah gede..

Tiba-tiba aja pas lagi ngobrol-ngobrol sama saudara-saudaraku di depan tv [Loh, di depan tv kok ngobrol, bukannya nonton ;p], sambil ngeliatin apank dan daffa main, kebayang kalo mereka gede pasti banyak fans-nya [Khayalah liar tante-tantenya nih.. Ups! Tante-tante? Hmm..].

Nih salah satu khayalan dari adikku.. Tante Miu-Tea..

[Masa SMU…]
Apank dengan gaya gaulnya bermain basket sementara para fans-nya yang cewek-cewek berteriak histeris melihat gaya bermainnya. Oops… Tiba-tiba si idola ini mengoper bola tersebut pada seorang senior yang sedang berjalan menuju mushola sekolah. Senior itu tak lain adalah Daffa. ”Aaaa…!!!”. Kontan tertengar teriakan-teriakan histeris dari jejeran cewek-cewek yang lain, beda dari cewek-cewek sebelumnya. Para cewekk ini tak lain adalah para fans-nya Daffa.

Gila juga, punya fans club masing-masing. Yak cukup sekianlah ngebayanginnya, ntar klo diterusin bisa tambah liar :))

DEWA Lion King

[Under file: Cerita]
.
Bingung ya ngeliat judulnya? Aku cuma mau ngebahas tentang lagu DEWA “Laskar Cinta” dan salah satu bagian dari film Walt Disney “Lion King”.

Pertama denger lagu “laskar cinta” yang kepikiran cuma, lagunya enak juga, isinya bagus, musiknya familiar... Sampai pada suatu malam, aku dan kakak serta adik-adikku tengah bercanda sambil membahas lagu apa yang akan digunakan kakakku sebagai bahan ajaran [Kakakku guru bahasa Indonesia, dan sekarang bahan ajarannya adalah tanda baca. Kreatif juga ya dia ngajarnya..]. Setelah keluar beberapa judul lagu, terlintaslah lagu “laskar cinta”. Kemudian kakakku berceletuk, “Mirip lagu yang di lion king ya? Itu lho, yang pas anak-anak buahnya Scar nyanyi sambil bikin barisan kaya tentara” . “Oh iya yaa…”, sambut yang lain teringat akan bagian itu.

Gara-gara ngebahas ini, aku jadi pengen nonton Lion King lagi. Tapi CD-nya ngga ketemu… Hiks…

Buat yang belum pernah nonton atau mungkin lupa sama film ini, akan kuceritakan sedikit mengenai cerita lion king ini seadanya dan seingatnya. Cerita Lion King dimulai dari kelahiran seorang anak singa, bernama Simba, yang merupakan anak dari Raja di hutan tersebut. Aku lupa nama rajanya, hehehe…. Simba memiliki seorang paman, namanya Scar. Scar memiliki keinginan menjadi seorang raja, makanya dia menganggap Simba sebagai penghalang. Scar menghimpun anak buah di daerah terlarang hutan itu. Dia juga menyusun rencana untuk membunuh kakaknya, si raja hutan, dan menyingkirkan ponakannya, Simba. Nah di bagian inilah anak-anak buah Scar bernyanyi dan membentuk barisan dengan melodi yang mirip sama lagu “laskar cinta”-nya DEWA. Rencana Scar untuk menjadi raja berjalan mulus. Simba yang diusir kemudian bertemu Timon dan Pumba (kalo ngga salah) dan hidup bersama mereka sampai dewasa. Kemudian pada suatu waktu, Simba kembali bertemu Nala (namanya sama nih sama aku..), temannya waktu kecil. Nala membujuk Simba untuk pulang dan menjadi raja, menggantikan Scar, karena sejak Scar menjadi raja, hutan mereka menjadi gersang, tidak ada makanan, tidak ada air. Singkat cerita, setelah beberapa konflik dan akhirnya malah Nala dan Simba saling jatuh cinta, mereka bersama Timon dan Pumba berjuang untuk mendapatkan kembali kursi raja ke tangan Simba. Akhirnya? Tentu saja happy ending. Simba kembali menjadi raja, dia menikah [Hmm… menikah? Apakah ini kata yang tepat untuk menggambarkan penyatuan cinta bagi singa?] dengan Nala dan memiliki anak sebagai penerusnya agar kelak menjadi raja di hutan itu. Akhir inilah yang menjadi awalan pada film Lion King 2. Tapi kalo ngga salah, yang kedua ini ngga masuk Indonesia ya? Waktu itu aku sempat nonton DVD-nya sih, tapi minjem, hehehe..

[Kembali ke topik awal]Mmm.. kok bisa mirip ya? Apa memang DEWA pakai lagu yang di lion king sebagai referensi? Berhubung aku ngga punya kaset ataupun CD-nya jadi ngga bisa ngecek.. Buat yang punya, boleh tau ngga, di albumnya DEWA, ada pembahasan apa aja sih tentang lagu ini. Mereka dapet nadanya inspirasi dari mana? Thanks lhooo…

Monday, January 30, 2006

Perjalanan pulang weekend kemarin

[Under file: Cerita]

Walaupun bis yang kunaiki ngga sekeren ini, tp gpplah.. The story goes on..

Jumat kemarin, setelah selesai mengerjakan suatu report, aku pulang ke rumah. Setelah bengong beberapa lama, aku tersadar bahwa di perempatan slipi, bis yang kutumpangi [Numpang? Bayar ngga? Hehehe…] berhenti. Aku melihat ke atas, ”Oh, lampu merah.”, pikirku. Eh, tapi apa itu? Ada sesuatu yang baru dan bertengger di lampu merah tersebut. Wah! Ada penghitung mundur digital! Penghitung mundur itu menunjukkan angka 9. Dengan noraknya aku ikut menghitung dalam hati, “8..7..6..5..4..3..”. Detik ke-2, lampu kuning menyala. Lalu pada detik ke-1, lampu hijau pun menyala. Setelah itu waktunya kembali menunjukkan angka 90. Aku pun langsung berpikir, “Oh.. ternyata lampu hijau itu lamanya 90 detik toh.. Asik nih, ada mainan baru, hehehe.. Bisa dipake juga buat anak kecil yang lagi belajar ngitung..” Nah, yang aku pengen tahu, penghitung mundur digital yang di perempatan slipi itu baru atau aku yang baru merhatiin ya?

Ada yang tau?

Friday, January 27, 2006

Baca!

[Under file: Cerita]


Baca. Aku sadar di rumahku terdapat banyak sekali buku. Selain komik tentunya. Buku pelajaran, novel, buku tentang agama, tentang hukum, tentang bumi, tentang alam semesta, tentang bahasa, tentang makanan, tentang lukisan, dan masih banyak lagi. Bahasanya pun beragam, ada bahasa indonesia, bahasa inggris, bahasa belanda, dan bahasa perancis. Di antara semua jenis buku tersebut, yang sudah kubaca semua hanyalah komik [Hehehe…]. Buku pelajaran tidak semuanya pernah kubaca, karena ada buku-buku pelajaran kuliah milik kakak-kakakku yang berbeda jurusan kuliahnya.

Dulu kupikir, “Ah, untuk apa dibaca, toh ngga kepake.” Tapi sekarang, setelah berada di dunia kerja dan terbawa arus rutinitas kerja, aku sadar, aku haus. Haus membaca. Terikat dengan kebiasaan membaca buku pelajaran dari SD, membaca tulisan dari komputer rasanya berbeda dengan membaca buku. Walau sudah terbiasa membaca di depan layar komputer, ataupun mencari bahan dengan browsing di internet, lama-lama aku kangen juga memegang buku.

Sekarang, aku punya target. Dalam setahun ini, akan kuhabiskan buku-buku yang ada di lemari rumahku. Menghabiskan bukan berarti memakan lho… Hahaha.. Meskipun begitu, tidak semua buku akan kubaca, aku akan tetap pilih-pilih bukunya [Lah…]. Yah, kita lihat saja apakah dalam setahun ini aku akan membuktikan perkataanku atau tidak.

Sampai ketemu lagi…..

Thursday, January 26, 2006

Huah..!


[Under file: Cerita]

Breath adu! Breath! Why..? Karena hari ini tiba-tiba aja kerjaan gw menggambreng! [Bahasa apaan tuh?] Setelah sekitar tujuh jam penuh bekerja, yah dikurangin waktu makan dikit deh, soalnya makan juga buru-buru.. Setelah ngurusin training, bikin TA, cheque request, BAST, new format monthly report (agak-agak bikin repot nih format barunya, soalnya data-data gw belom diolah…), ngejer-ngejer orang-orang untuk minta approval, akhirnya sekarang gw bisa sedikit bernapas lega karena pekerjaan yang membumbung tinggi mulai menipis. Hasilnya? Yah begini deh.. Nge-Blog dulu… Hehehe… Padahal pekerjaan yang mulai menipis itu masih membumbung alias belum tipis-tipis amat.. tapi gw memilih santai dulu.. Huahahaha… Lagian nulis ini kan cuma bentar, pekerjaan bisa menunggu lah ;p Sebenernya sih masih lumayan banyak, karena gw perlu mengolah data yang ada dari Februari taun kemaren sampe Januari taun ini.. Ok deh, itu dulu, mari kita selesaikan antrian pekerjaan yang ada ini..

Electra record February 2005 – January 2006.. Here i come!!!

C u all..



PS: Sorry gw ngga mencantumkan asal gambarnya, gw lupa linknya darimana....

Wednesday, January 25, 2006

“Nalanda Catumorli” versus “Adu”

[Under file: Cerita]
.
Cerita ini akan dimulai dari suatu perkenalan. Misalkan seseorang itu bernama A. ”Hai, namaku A. Nama kamu siapa?” Seperti biasa, aku akan menjawab, ”Nalanda”. Kemudian yang terjadi adalah seperti yang sudah-sudah, muncul pertanyaan yang senada dengan, ”Nama panggilannya siapa?”. Bagaikan sudah ada settingan default-nya, aku akan menjawab singkat, ”Adu”. Nah ini dia pertanyaan memancing dan selalu ada, si A akan merespon, ”Kok bisa dipanggil adu? Dapet darimana?”. Nah, kalo udah dikasih pertanyaan kayak gini, aku udah ngga heran lagi, sampe mikir, “Kok bisa ya semua orang bertanya hal yang sama?” Saking terbiasanya dengan pertanyaan itu, aku biasanya menjawab, “Ceritanya panjang.”

Sebenernya sih ceritanya pendek, cuma karena aku sudah berkenalan dengan banyak orang dan menceritakan asal-usul nama “adu”, makanya ceritanya jadi panjaaaaaaang.... Nah makanya sekarang asal-usul nama “adu” mau aku ceritain di blog ini. Biar jawaban “Ceritanya panjang” diganti dengan “Liat aja di blog saya/ aku/ gw.”

Asal usul nama “adu” yang aku tahu ada dua versi. Tapi aku ambil salah satu versi yang menurutku lebih masuk akal dan versi inilah yang selalu kupakai dalam bercerita. Tanpa mengurangi rasa hormat dari pemilik kedua versi tersebut, cerita ini akan kumulai…

Ada seorang anak kecil manis, imut-imut [Narsis mode +ON], namanya Nalanda. Anak kecil ini menggemaskan dan subur, alias ndut. Karena itu, dia dipanggil oleh keluarganya tercinta dengan nama Naldut (Nalanda gendut). Anak kecil manis, imut-imut, mengemaskan, dan lain sebagainya ini mencoba menyebut namanya sendiri, berhubung kejadiannya ini terjadi waktu anak kecil manis, imut-imut, mengemaskan, dan lain sebagainya ini belum lançar berbicara, yang keluar dari mulutnya bukannya “Naldut” tapi “Adu”. Tamat.

Tuh pendek kan ceritanya... Apalagi kalo ”Anak kecil manis, imut-imut, mengemaskan, dan lain sebagainya” ini di-cut jadi ”Anak kecil” aja. [Hehehe…]

Ada satu lagi pertanyaan yang biasanya muncul. Pertanyaan ini datang kalau orang sudah mengetahui nama lengkapku, Nalanda Catumorli. Dimulai dengan komentar, “Nama yang lucu/ aneh/ dsb” dan diikuti dengan pertanyaan, “Artinya apa sih?”

Nah ini dia jawabannya. “Nalanda” diambil dari potongan nama kakak-kakakku (Ada 3). Ngga usah detail per suku kata dapat darimana ya… “Catumorli” diambil dari bahasa sansekerta “Catur” yang artinya empat dan bahasa palembang “Morli” yang artinya gadis. Biar lebih manis dan gampang menyebutnya, “Catur” dipotong menjadi “Catu”. Jadi bisa dibilang Nalanda Catumorli artinya adalah Nalanda, gadis keempat.

Aku cerita ini bukan berarti aku ngga suka namaku lho.. Aku suka sekali namaku dan aku berterimakasih pada orangtuaku yang sudah memberikan nama yang indah ini. Thanks Ma, Pa, love you always :)

Yup! Sudah dulu ya..

Monday, January 23, 2006