Tuesday, August 22, 2006

17 Agustus 2006

Sebelum mulai cerita... Kok ngga bisa aplod gambar yaaaa?!?!?! Syebeeelll!!! Huhuhu...

Ketemu di depan gang kober jam dua. Itulah rencana anak kendali angkatan 2000 dan 2001 buat ketemuan. Buset! Apa ngga bisa lebih siang lagi? Jam segitu kan panas banget.

Hari H menjelang jam dua, tempat janjian diganti jadi di gramedia depok jam dua. Teteup... panas. Aku berangkat jam satu lewat dari rumah, ogah-ogahan karena cuacanya benar-benar panas, sebenernya sih seneng juga udah lama ngga ketemu temen-temen anak kendali. Sebelum sampe halte BCA, bis patas AC 81 depok-kalideres lewat, untungnya itu bis mau berhenti. Bisnya ngga terlalu penuh, aku duduk di bangku deret tiga, di pojok, daerah tengah bis. Di jalan, aku dapat informasi kalo beberapa orang yang tadinya ikut terpaksa batal karena ada acara lain, akhirnya yang tetep pergi tinggal berempat, Udheen, Ekshan, Syamsul, dan aku sendiri.

Udah lama banget aku ngga ke depok, apalagi naik bis 81, mungkin terakhir sekitar dua tahun yang lalu. Karena itu, sampe sana agak-agak keder sama jalannya. Begitu sampe kober, aku langsung pindah duduk ke depan biar bisa ngeliat gramed dengan jelas. “Ah, itu dia!” Aku ngeliat papan gramed, buru-buru minta kernet berhenti, aku mau turun. “Turun di gundar neng?” tanya kernetnya. “Ngga bang di sini aja,” wanita di belakangku yang menyahut. Berhubung bisnya lagi berada di sisi kanan jalan, terpaksa aku turun agak jauh dari tempat yang aku minta.

Terpaksa jalan kira-kira seratus meter ke gramed, pikirku. Aku langsung aja telpon udheen, “Dheen, gw udah sampe nih, cuma gw turunnya kelewatan. Masih pada di gramed kan?”

“Iya du, kita masih di gramed. Emang lo dimana?”

“Pokoknya bentar lagi sampe deh, tunggu aja ya. Daah....”

Tut. Telepon kuputus. Setelah jalan kira-kira lebih dari seratus meter, aku belum juga menemukan gramed, akhirnya udheen kutelpon lagi.

“Dheen, Gramedia sebelah mananya Rumah sakit bunda?”

“Hah, masih jauh du.”

“Oh ya udah deh gw jalan lagi.”


Akhirnya aku terus berjalan sampai di depan mie langgara. Kok mie langgara? Pasti gramedianya kelewatan nih. Lalu aku mengambil arah kebalikan semula. Aku kembali menelepon udheen sambil terus berjalan.

“Dheen, kalo dari mie langgara masih jauh ngga?”

“Mie langgara?” Terdengar suara udheen bertanya kepada yang lainnya lalu kembali berkata, “Jalan ke arah karet du.

“Iya iya,” sahutku sambil terus berjalan. Tiba-tiba aku melihat papan gramed yang tadi kulihat dan aku langsung berseru, “Oh iya dheen, udah keliatan tuh gramednya. Udah ya, daah.”

Begitu sampe deket papan itu, ternyata itu hanya plang gramedia yang bertuliskan “GRAMEDIA” besar-besar, dan di bawahnya ada tulisan + 300 m.

“Oh my God....!!! Salah liat.....”

Karena merasa tiga ratus meter itu deket, akhirnya aku berjalan kaki. Siang-siang, panas, rasanya udah lebih dari tiga ratus meter aku berjalan. Ah, papan itu bohong! Seharusnya ditulis + 500 m. Tau gitu aku naik angkot, pikirku. Akhirnya gramedia yang “asli” kutemukan. Aku melihat Udheen berjalan keluar gramed diikuti Ekhsan dan Syamsul di belakangnya. Ternyata mereka khawatir karena aku ngga sampai-sampai. Begitu mendengar ceritaku, mereka malah tertawa dan terus-terusan meledekku.

Kami kembali memasuki gramedia dan melihat-lihat, memilih-milih, tapi tidak membeli. Hehehe... tapi tidak semuanya, Syamsul membeli sesuatu, tripod. Di gramedia lagi ada diskon, jadi harga tripodnya 99ribu rupiah, padahal setiap pembelian seratus ribu dapat satu kupon undian berhadiah mobil dan ratusan hadiah menarik lainnya. “Seribu lagi beli apa ya?” gumam Syamsul. Akhirnya dia malah jadi belanja, dibelinya earphone sony yang akhirnya membuat dia mendapat dua kupon undian.

Setelah keluar dari gramed, kami melanjutkan perjalanan ke Steak and Shake. Pokoknya hari itu kami menjadi turis dari Jakarta yang seakan-akan baru pertama kali menginjak jawa barat, sesuai kata temanku yang mengatakan lebih baik menggunakan kata jawa barat daripada depok untuk lebih mendramatisir suasana. Selesai makan, mengobrol, dan tentu saja foto-foto di Steak and Shake, tanpa terasa sudah hampir jam lima. Akhirnya kami pergi ke Detos untuk salat. Oh iya, percaya ngga kalo aku bilang foto kami yang berempat diambil dengan menggunakan tripod yang baru dibeli Syamsul?

Di detos, sebelum salat, kami melewati perlombaan panjat pinang, maka kami memutuskan untuk melihat sebentar. Kelompok yang kami tonton ini hampir mencapai puncak pinang saat kami mulai menonton. Mereka berhasil! Semua hadiah mereka bawa pulang. Aku sempat menangkap adegan ini dengan kamera hanphoneku, sayang sekali gambarnya tidak nampak jelas.



Selesai salat, kami ke hypermart, jalan-jalan, juga belanja. Rencananya begitu selesai dari sini, kami pulang. Nyatanya ngga jadi karena jam menunjukkan waktu enam kurang sepuluh. Tanggung, sebentar lagi magrib. Akhirnya kami menyebrang, menuju margo city dan berencana salat magrib di sana. Sebelum kami ke musholanya, kami menemukan mobil impian di showroom lobby margo city.



BMW mini cooper, matic, 570 juta, 1600 cc, Complete Build Up. Mungil, simple, sesuai seleraku. Well, kalo dikasih rejekinya dan aku ngga berubah pikiran, with my own money, someday i will....

Abis solat magrib kami pulang. Naik bis 81 lagi, dari hiasan-hiasan yang ada di dalam bis, kayanya bis ini adalah bis yang juga kutumpangi ketika berangkat. Kira-kira itu bis udah berapa kali muter kalideres depok ya?

Ya udah deh, itu aja. Hehehe.... Pokoknya mulai dari aku baru sampai di gramedia depok sampai akhirnya kami keluar dari margo city, kerja kami bercanda terus. Well, aku ngga nyesel dateng. Hari itu adalah hari yang menyenangkan.

C u later guys.

6 comments:

kkyn said...

k depok maen k kampus kagak??hihihihi...
--kkyn yg lagi-lagi nguantug--

betz said...

Ancur loe du...Dasar emang Miss Orientation alias Salah arah...

gadis keempat said...

kaga lah nu, ngapain maen ke kampus libur2, kaga ada org! Huhuhu, maunya sih maen ke kampus.. udah kangen....

gadis keempat said...

Hehehe... gapapalah bet, masih bisa ditolerir ;p

kkyn said...

hmm..d jkt/depok mash bisa salah arah..berarti klo lo d tinggal d antah berantah..jadinya gmn yak?wakakakakakakaka...

diannissa said...

no comment ah.. hehehehehe