Thursday, April 29, 2010

Kisah M makan roti

Udah beberapa hari ini mira susah makan, kalo kata temen gw GTM (Gerakan Tutup Mulut). Gw sama mbaknya bingung, biasanya bubur satu mangkok tandas dalam beberapa menit. Mungkin bosan, cuma itu jawaban yang terpikir.

Berhubung waktu itu pernah dikasih nasi buat icip-icip dan dia doyan, jadilah dia makan nasi. Yah lumayan banyak yang dimakan. Tapi masa nasi doang? Lauknya apa? Mulailah kami bereksperimen. Pake sop, ngga doyan. Pake salmon, doyan pertamanya doang, abis itu ngga mau lagi. Daging pake keju juga gitu. Brokoli, wortel, bosen dia.

Akhirnya gw inget cemilan yang gw suka dan udah lama gw makan. Siapa tahu Mira suka. Akhirnya gw ke Alfa beli roti ama susu. Cemilan yang gw maksud adalah roti dipotong empat, trus dicelup ke susu cair, trus dicelup ke telor, abis itu dipanggang bentar ampe kuning kecoklatan. Dimakan pake gula. Mmmm..yummy (loh, jd farah quinn?)

Pas gw nyiapin bahan-bahan, mira ikutan sambil digendong mbaknya. Dia icip-icip roti yang baru dipotong dan dia doyan. Hmm, gw optimis. Pasti mira doyan cemilan ini. Eng ing eng...taunya dia ga doyan. Huuu..jadinya gw yang makan deeh.... (Horeeee!! Eh? Lho?)

Tapi jadinya kita dapat informasi penting dan berguna (huahahahahahaha! *ketawa norak*). Besoknya mira dikasih seperempat roti, abis. Tambah lagi jadi setengah, abis. Tambah lagi jadi satu setengah, abis. Tambah lagi jadi dua, baru nolak. Udah kenyang dia. Hahaha.... Sekarang, dia makan nasi pake sayur sop sck alias secukupnya (kayak garam), abis itu lanjut roti satu buah.

Ah, almira... Kamu emang lucuuuuu ^__^

Wednesday, April 28, 2010

Sang pembunuh

Gw abis liat berita sekilas tentang ibu yang membunuh anak kandungnya sendiri. Oh my God, how come? Kok bisa begitu teganya sama anak sendiri. Akhirnya tuh tv gw matiin, takut mempengaruhi pikirannya M. Biarpun dia lagi tidur, tapi gw yakin alam bawah sadarnya denger, jadi mendingan gw matiin.

Setelah matiin tv, gw ngambil gunting (aaahh, mau apa?!!?) mo gunting kukunya M (ooo.. Kirain...). Seperti biasa, gw pandangi dulu mukanya terus ketawa-ketawa sendiri (ck, ibu yang rada-rada...). Gw kebayang, klo sampe kulitnya kegunting gara-gara ceroboh aja gw udah pasti merasa bersalah setengah mati, apalagi mem....hiiiii.... Nyebut kata itu aja gw takut.

Apapun alasannya, seorang ibu ga mestinya melakukan hal kayak gitu. Oh please deh bu, cari korban di dapur sonooo, ada ayam, ikan, tempe, atau apapun yang udah sah lo jadiin korban!

Monday, April 26, 2010

Monster merah melenting

Gw kena cacar. Aaarrrggghhh!!! Si monster merah melenting menyebalkan. Dia membuat badan gw yang bersih jadi polkadot merah-merah! Lebih parahnya lagi, dia bikin gw khawatir setiap waktu.. Takut si M ketularan....

Waktu ayahnya si M cacar, ayahnya diungsiin ke kamar atas. Cuma gw yang berinteraksi ama laki gw. Nah, ternyata begitu laki gw sembuh, si monster merah menyebalkan itu pindah ke gw. Masalahnya, gw ga mungkin ngungsi ke atas.. Soalnya si M kalo tidur masih nemplok ama gw, masih bergantung ama asi gw juga.. Ditambah, mulai senin, bapaknya balik ke bandung lagi. Lah, masa si M disuruh tidur sendiri? Atau sama mbaknya? No way man!!!

Ya udah, gw ama suami pasrah. Gw ama laki gw tau, si M ga bisa jauh-jauh dari gw. Jadi si M dikasih vitamin yang disaranin ama adek gw, si apoteker, sama banyak-banyak berdoa kepada si pemilik takdir, Allah SWT. Semoga mira tetap sehat. Amin.

Kata laki gw, kalo si M ketularan yah mo gimana lagi. Kalo dia tetap sehat yah bonus. And I'm asking God for that bonus ^__^

Awas kau cacar! Gw hantem pake sanmol, antibiotik, acyclovir, imunos, sama mandi pake dettol! *maaf nyebut merk. Btw, mandi pake dettol desinfektan kok berasa mandi pake wipol ya...snif snif.*

Thursday, April 22, 2010

Cerita di taman

Masih soal taman dekat rumah. Wiken kemarin gw main ayunan sama si M, sama si mbaknya juga sih. Gw duduk di ayunan dan si M gw pangku, gw mengayunkan ayunan perlahan dengan kaki gw, mbaknya naik ayunan di sebelah gw, jadilah kami menguasai ayunan di taman *hahahahahaha, ketawa setan*.

Sambil main ayunan, tentunya gw memperhatikan sekitar. Ada ibu dengan tiga anak, anak pertama sekitar umur 7 tahunan, naik sepeda, anak kedua sekita umur 5 tahunan, lagi main sama adiknya, yang berumur sekitar 3 tahunan. Si ibu nemenin anaknya main sambil nyuapin si kecil. Namanya anak kecil, makannya suka angot-angotan. Maka si ibu berkata dengan galak, "ayo makan, kalo ngga mama tinggal." Ups, galak bener, tapi paling ngga dia nyuapin anaknya sendiri.

Saat itu gw ngebandingin sama diri gw yg sampe sekarang masih susye bener nyuapin anak. Gara-garanya waktu itu si M sakit, dan si M itu paling susah minum obat, karena yang tega ngasih cuma gw *gw lebih tega ngasih dia obat daripada ngeliat dia sakit*, jadilah gw yang selalu ngasih obat, sementara mbaknya yang nyuapin makan. Sejak saat itu, kalo liat gw pegang sendok, si M ga mau makan, apapun isi sendok itu, karena dia trauma, dia pikir itu obat. Oh my God, gimana nanti klo mbaknya pulang kampuuuuuunnggg... Gimana cara gw ngasih makan dia??? M........ Ini bubuuur bukan obaaaatttt..... *ngayal-ngayal ga jelas*

Wednesday, April 21, 2010

"Mbak-mbak"

Wiken kemarin, gw, si M, dan "mbak"-nya main ke taman dekat rumah. Di sana ada perosotan, njot-njotan, plus anak-anak kecil yang lagi main juga, jadi si M seneng. Kata mbaknya M, si M seneng main perosotan, tapi naiknya dari bawah, khihihihi... Lucu deh bayanginnya. Sayangnya pas gw lagi nemenin M di hari itu, ada dua orang anak umur kira-kira 5 tahunan lagi rebutan main perosotan, dan mereka ngga ngasih M giliran. Huh sebel, jadi ngga bisa liat anak gw beraksi :(((((((((

Tapi yang mau gw ceritain sekarang bukan itu. Yang mau gw ceritain sekarang adalah, salah satu temen maennya mira punya mbak, dan mbaknya membiarkan anak yang dia asuh, yang gw yakin umurnya ga jauh dari M karena dia juga baru bisa jalan, berdiri di bawah tangga perosotan, di bawah dua anak yang lagi berebutan perosotan. Di mana mbaknya? Lagi ngobrol sama mbak lainnya, dan keduanya sambil pegang hp. Oh my God, teledor sekali. Dan gw yakin, ibunya si anak ngga tau karena ga berada di situ. Dan gw sadar, ini adalah mbak yang sama dengan yang gw liat waktu gw jalan-jalan sama M. Waktu itu dia jalan-jalan bareng anak yang diasuhnya, dengan cara mendorong sepeda anak itu dari belakang, sambil telponan entah dengan siapa, sambil sesekali nyuapin makanan ke anak itu dari belakang. Saat itu, gw bersyukur dapat mbak yang sayang sama M.

Tapi sampai sekarang gw juga masih terus berharap, suatu saat bisa mengiringi, menemani, dan menjaga si M by myself, ngga diwakilkan oleh orang lain. Ya Allah, mohon kabulkan doaku, aku ingin menjadi ibu yang bisa mendampingi anakku dengan baik, tapi tetap bisa berkarya dan mengasilkan uang. Karena aku tahu, anak adalah titipan-Mu, dan itu adalah suatu tanggung jawab yang luar biasa besar buatku. Mohon mudahkan tanggung jawab itu bagiku ya Allah. Amin.

Priority

Ada temen kantor yang "amazed" gw masih bertahan mompa asi padahal anak gw udah setahun lebih.

Gw cuma ketawa-ketawa bego aja nanggepinnya, "hehehehehe..."

Berhubung ngobrolnya juga sambil papasan, jadi gw ketawa bego gitu sambil lalu. Dalam hati, gw ngomong,

"buat yang tersenyum manis banget tiap kali gw cium"

"buat yang tertawa sambil melangkah menyambutku pulang"

"buat yang menentramkan hati di malam-malam saat gw menatapnya tidur"

"buat dialah gw masih memompa asi sampai sekarang. Berharap kehadiran asi ini bisa mewakili keabsenan gw yang harus hadir di kantor"

PS: untungnya di kantor ada temen-temen sesama ibu menyusui yang saling menyemangati. Menyulut api semangat yang mulai padam. Kalo ngga, mungkin gw juga sudah menyerah, hihihi....

miraaaa....... Mama kangeeeennnn.... *norak abis, padahal anaknya lg tidur di samping*
PS2: ini bikinnya semalem, tengah malem buta, biasalah ibu-ibu, abis ganti popok si baby :P