Monday, February 11, 2013

Udah segede ini, masiiih aja...

Jadi gini ya, beberapa waktu lalu suamikuw tercinta, terganteng, dan ter-ter-lainnya *minta apa ya abis ini?* baru pulang dan semangat cerita kalo tadi di masjid ustadnya bertanya mengenai siapa yang sudah pernah lihat istrinya berwudhu? Dan kalo gw ga salah inget, ga ada satu pun yang ditanya ustad itu yang pernah lihat istrinya wudhu. Padahal ada yang udah 25 tahun menikah. Haaahhh!?! *mata belo tu de max*

Hehehe, padahal gw sendiri juga belum pernah dilihat secara detil sama si ganteng itu pas gw wudhu. Tapi bukan gw loh pasangan berusia pernikahan perak itu :p kalo gw sih pengantin baru, usia pernikahan masih seumur jagung *buru-buru ngumpetin buku nikah*

Jadi karena ini menyangkut pertanggungjawaban suami di hadapan Allah nanti, maka gw mengajukan diri untuk di tes, wkwkwk.. Dan ketika diliatin pas wudhu, ingatan gw langsung berlari ke masa SD, di masa EBTA, ketika cara wudhu dan cara shalat dinilai di EBTA praktek agama. Alhamdulillah, ingatan gw masih kinclong kan :p

Karena pas sekolah gw lulus, maka gw pede-pede aja donk. Tapi ternyata wudhu gw dapet beberapa kritikan. Waduh, kalo kritikannya segitu mungkin nilai gw dapet enam kali ya? Soalnya ada beberapa gerakan yang menurut dia kurang sempurna, emang sih gw jg berasa asal cipak-cipak gitu :p

Trus abis dikritik gimana donk? Manyun deh. Ehehehe.. Biasanya sih suka gitu, tapi kali ini gw penasaran, berhubung ini menyangkut akhirat, jd gw juga harus hati-hati. Akhirnya gw coba cari tata cara wudhu menurut ajaran Rasulullah, sekalian juga cari tentang tata cara shalatnya, dan gw pun berusaha memperbaiki keduanya.

Dari situ gw berpikir, wudhu dan shalat yang kita lakukan bertahun-tahun sehingga menjadi kebiasaan, ternyata kalau kita lalai, kita bisa tanpa sadar meremehkannya dan tidak menyempurnakan gerakannya. Padahal, shalat itu kan amalan yang pertama kali dihisab. Innalillahi.. Astaghfirullahaladzim. Yuk lebih hati-hati mulai sekarang :)

Wallahu a'lam.

Monday, February 04, 2013

Ma, bacain dong...

Seneng rasanya punya anak suka baca.. Tapi apa jadinya kalau suatu ketika dia minta bacain novel dewasa? Oh nooooo....

Gw punya tipsnya, berdasarkan pengalaman pribadi. Oh iya, perlu dicatat bahwa novel dewasa di sini bukan novel 17 plus plus yaa, cuma pemeran utamanya memang orang dewasa dan yaa..ada cerita tentang cinta di dalamnya.

Waktu itu gw lagi cari barang di gudang (maksudnya kamar yang disulap jadi gudang karena belum dipake :p), nah di situ memang ada tumpukan novel. Berhubung anak gw "ngintilin" kemana-mana, jadilah dia ikut ke "gudang". Gw nyari apaaa, dia nyari apaaa.. Biasalah anak kecil suka ikut-ikutan, kadang-kadang jadi sibukan dia daripada kita :D

Nah terus dia menemukan harta karun! Tumpukan buku, alias tumpukan novel. Dari situ aja dia udah mulai tertarik dan penasaran, nanya-nanya soal covernya, "ma, kok ini laki-laki dan perempuan?", "ma, yang ini perempuan kok sendirian", "ma, ini kok perempuannya sedih?" Definisi sedih buat dia sekarang adalah ekspresi seperti ini -> :(

Dan seperti sudah bisa ditebak, pertanyaan ini berujung padaa..eng ing eng... "Ma, bacain yang ini dong!" sambil nyodorin salah satu novel. Oh nooooo......!

Untungnya yang waktu itu dipilih bukan novel tapi komik yang ditulis berdasarkan novel. Mungkin dia juga tertarik karena di dalamnya banyak gambarnya. Tapi tetep komik ini ngga cocok buat anak kecil karena menurut gw cerita dan gambarnya agak kasar, meski mungkin menurut kita lucu. Mana ada cerita tentang...mmm...apa ya...? *milin-milin baju* Hayooo, mo tau ngga komik apa? Komik indonesia lohh, bukan jepang ;) jawabannya adalaaahhh... Eng ing eng... (emang ada yang penasaran?) : Anak kos dodol dikomikin 2!

Akhirnya gw bacain dengan mengganti kalimat sana-sini, mengganti cerita sana-sini, akhirnya jadi ngarang deh gw, haha! Lalu gw pun mulai berpikir, nanti kalau dia minta bacain yang lain gimana?
Gw pun memikirkan solusinya.

Solusi 1: Jual. Terus terang sayang, mana novelnya masih bagus-bagus dan terawat rapi, bisa cekidot di sini (cieelaah sekalian iklan :p) emang ada beberapa orang juga kurang setuju sama tindakan gw ini, tapi gimana dong?

Solusi 2: Masukin kardus. Ini malah gw yang ngga setuju. Gw ngga mau nanti bukunya lapuk dan berdebu. Kalo dijual kan paling ngga pembelinya baca ceritanya, ngga jadi rusak dan mubazir.

Solusi 3: Bungkus koran dan dikasih label. Akhirnya ini solusi yang gw pilih, sambil iseng-iseng nunggu kalo ada yang mau beli kan tinggal gw paketin :p

Tips ngga penting yak? Gpp deh, siapa tau ada yang anggep berguna :p