Tuesday, March 31, 2009

My Little Princess


Alhamdulillahi rabbil ‘alamin. Tanggal 18 kemarin, keluarga kecilku telah dilengkapi sang buah hati, yang kami namai Almira Anindyarafa.

Masih ngga percaya rasanya mahluk semungil itu keluar dari badanku. Amazing! Subhanallah. Inilah kuasa Allah. Betul-betul sesuatu yang tak terkatakan.

Jadi ibu, adalah pengalaman pertama bagiku. Masa adaptasi, kalau boleh dibilang begitu, adalah masa-masa yang juga tak terkatakan. Semua perasaan bercampur aduk. Ada kalanya senang, hmm.. mungkin lebih tepat bahagia, kalo ngeliat dia tidur pulas, senyum, ngulet, atau bertingkah lucu lainnya, sampe handphone selalu standby sebagai kamera, supaya begitu dia bertingkah lucu langsung di foto ^__^. Ada kalanya ngerasa repot, kalo lagi nyuci bekas (maaf) ee-nya.

Ada kalanya ngerasa sebel kalo dia pipis/ee terlalu sering sampe celana popoknya abis, atau ee padahal baru aja mandi. Arrgghh! (Tapi klo diinget-inget kok jadi lucu ya? Hahaha!) Paling cape kalo tengah malem dia rewel, padahal kita nguantuuukk… Nenen ngga mau, pipis/ee ngga juga, ya udah deh, maen tebak-tebakan, analisa-analisaan, apakah dia kepanasan/kedinginan/perutnya ngga enak? Hehehe.. Biasanya sih antara itu, paling ampuh dibawa ngadem keluar kamar sambil digendong, trus tidur deh. Akibatnya? Huhuhu.. anakku bau tangan.. Maunya digendong aja.. Tapi kalo pagi sampe sore ngga bau tangan sih, Alhamdulillah :)

Paling seneng kalo ngeliat dia nenen dengan semangat, nyot nyot nyot.. lucu pipinya dari tampak atas ^__^. Paling ngakak kalo dia nyari nenennya nyasar-nyasar, saking hausnya. (Ck, ibu macam apa? Anaknya kehausan malah diketawain)

Punya bayi ternyata harus teliti, mulai dari ujung rambut sampe ujung kaki. Mesti bersih. Mulai dari lemak di kepala, bersihin kuping yang baru ditindik, daki di leher, kulit di sela-sela jari tangan dan kaki, apalagi kelaminnya, harus bersih. Terutama perempuan, karena dari struktur fisiologisnya kelaminnya di dalam, bersihinnya mesti extra hati-hati dan bersih.

Kapan bersihinnya? Kata mama, pas dia tenang. Nah lho, tenangnya pas dia tidur, kalo kita “otak-atik” nanti dia bangun (Yaah, hilang deh masa istirahat kalo dia bangun… Hahaha…). Ini agak membingungkan, ada yang bilang, waktu dia tidur, sebaiknya kita juga tidur, supaya istirahat. Tapi kan pas dia tidur waktunya kita bersihin yang baru aja disebutin di atas, waktunya cuci-cuci bekas ee, waktunya makan, waktunya mandi. Oh iya, semenjak jadi ibu, kecepatan makanku jadi maksimal, hahaha! Dan mandi, ohhh mandi dengan santai saat bayi tidur adalah hal termewah buat seorang ibu, hahaha.. (Betulkah? Well, at least buatku ^__^)

Jadi engineer ternyata ada untungnya juga. Biasa bergadang kerja malem bikin aku ngga begitu kaget karena harus bangun tengah malem untuk ngurusin si cantik. Tapi kaget tetep ada, karena yang kita urus kali ini adalah manusia, sedangkan laptop ngga pernah nangis, pipis, ee. Kalo laptop lagi rewel ya tinggal tekan tombol ajaib. Push! Langsung deh diem. Nah kalo baby, ngga bisa digituin :D (Ngga boleh deng, bukan ngga bisa)

Baby blues mungkin akan dirasakan oleh para wanita yang biasa bekerja. Menurutku sih…. Soalnya mereka yang bekerja biasa punya kegiatan, sibuk dengan urusan sendiri, sibuk mengurus diri sendiri juga. Sementara, setelah punya anak, otomatis waktu itu hilang. Boro-boro keluar rumah buat jalan-jalan, keluar kamar aja mikir-mikir. Kalo dari lagunya westlife yang flying without wings sih “…and you’re the place my life begins.. and you’ll be where it ends..” itu cocok banget! Soalnya dari bangun sampe tidur yang diurus adalah anak, hahaha! Tapi bagian lainnya juga cocok kok, apalagi yang “To watch the sunrise on your face.. To know that I can say I love you.. In any given time or place…” ^__^

Tapi, siapa sih yang tega jadi ibu baby blues kalo ngeliat senyum semanis ini? :)


Mira, I love you! Mmmuuuuaaaahhh…..

5 comments:

Chita said...

Jadi terharu dan pengen cepet bergabung dengan komunitas ibu baru hehehe..
Selamat yah Du..people say that time flies so fast, so enjoy your time with mira, before she grows up and start falling in love with a boy ^^

catumorli said...

apa?!?! falling in love with a boy?? Huhuhu, ngga boleh... Hahaha, ky emaknya ngga gitu aja. Skr gw ngerti knp ortu ngelarang kita pacaran. Wah, gmn bpknya ya? Kyanya overprotective nih, hihi..
Semoga cepet nyusul ya chit :) amin.

sorayya said...

nice writing du. inspiring at some points hehehe

catumorli said...

inspiring bagian mana nih? bikin pengen cpt pny anak atau makin pengen menikmati waktu sendiri dulu nih? hihi..

Wichita said...

wah senangnya bisa dpt foto pas lagi ketawa gitu.. lucu...