Monday, November 15, 2010

Lombok!#2

Hari sabtu! Waktunya jalan-jalan seharian! Setelah puas sarapan dari hotel, kita berenang di kolam renang. Abis itu siap-siap ke gili trawangan, nyebrang pulau bo. Ditawarin sama calonya enam ratus ribu nyebrang bolak-balik, ditungguin sampe puas katanya. Gw ngga tau harga pasar, tapi sebelum ketemu calo perahu, kita udah rundingan kalo harganya ngga boleh jauh dari tiga ratus ribu. Akhirnya deal di harga 350 ribu.

Baru mau nyebrang pulau, mulai gerimis. Arrggghhh!!! Masa iya sih udah jauh-jauh ke lombok ngga ke gili???? Gw udah bete dan bingung, masa iya sih hujan-hujan gini mira dibawa nyebrang pulau? Akhirnya kata suami, udah nyebrang aja, udah terlanjur deal, belum tentu yang punya kapal mau cancel, lagipula kapalnya ada atapnya. Ya udah nurut deh. Di perjalanan, gw sama suami kasian ama mira kena ciprat-ciprat air hujan, tapi anaknya sendiri malah anteng. Dia nenen dengan anteng terus tidur. Laki gw duduk di depan gw untuk menghalangi air hujan, supaya ngga kena mira. Si mira juga ditutup jaket sama pelampung supaya hangat.


Setengah perjalanan ke gili trawangan ternyata cerah. Alhamdulillah :) Sampe pantainya, gw sama fenta takjub. Lautnya bersih banget, dasarnya kelihatan. Pasirnya juga putih banget! Subhanallah. This is the best beach I’ve ever visit! Dreamland ama tanjung benoa di Bali kalah deh. Sampe sana makan dulu, gw ama fenta pesen apa ya? Lupa, hehe.. yang jelas mira gw pesenin potato & shrimp soup (eh bener ga ya tulisannya?) itu enak deh. Punya gw juga enak sih, hehe. Yah harganya juga masih reasonable kok makanya ga keki, hehe.... Nama tempatnya cafe mawar kalo ga salah.

Yang aneh, si mira kok ngga takut ombak ya? Padahal cafenya juga di pinggir pantai. Hmmm, pertanda nih, harus lebih lama di gili trawangan, hehehe.... Ngga deng, kayaknya sih karena jarak pantai sama air lautnya agak lebih lebar daripada di senggigi, jadinya dia ngga takut, soalnya abis makan pas main-main di pantai, dia masih takut tuh, hehe.... Lucu deh, pas makan dia sibuk ngikutin kucing sambil terus ngomong, “puss ngeong”. Gw juga jadi bersambung-sambung deh makannya, soalnya harus ngikutin dia, hahaha! By the way, jempol deh buat suami gw! Selama di lombok dia bantu-bantu banget buat gantian nyuapin mira, jadi gw juga bisa makan dengan tenang :)

Abis makan, kita nyusurin tepi pantai, terus lihat penangkaran kura-kura, terus naik andong keliling gili trawangan (nyewa 105 ribu). Mira seneng banget waktu naik andong, soalnya ada kudanya, jadi dia teriak-teriak terus, “Kuda! Kuda! Mama, kuda! Ayah, kuda!” hehehe....

Sepanjang satu pulau itu, setiap kali kelihatan daerahnya udah sepi, eh ternyata masih ada aja bungallow dan bule-bule yang bersantai-santai, ada yang di pinggir pantai, ada yang jalan kaki, ada yang naik sepeda. Wow, ternyata ada bule dan bungalow dari ujung ke ujung pulau....

Ngga terasa satu jam berlalu dan selesailah ‘petualangan’ mengelilingi pulau ini. Udah jam tiga sore, jadi diputuskan untuk kembali ke Lombok. Ternyata, jam tiga itu ombaknya udah mulai besar, jadi naik kapalnya tuh goyang-goyangnya berasa banget. Naik turun udah kayak naik jetski di ombak besar dan gasnya di main-mainin, udah kayak naik jet coaster mini yang cuma naik turun. Ngeri juga, tapi gw sama suami salut banget sama mira! Dia anteng banget, ngga rewel, ngga takut, ngga lompat-lompat (ya eyalah!), dan yang terpenting, ngga mabok laut! Delapan jempol buat mira! ^^ (Jempol gw gabung ama suami gw, hehe)

Sampe lombok udah sore jadi mandi dan bersih-bersih deh, soalnya sepanjang perjalanan kecipratan air hujan dan air laut terus, muka udah berasa asin! (emang dijilatin?) Malam mo jalan lagi eh udah pada tepar, mira udah keburu tidur, gw ama fenta udah males keluar. Ya udah, 14045 jadi andalan deh, hehehe....

Hari minggu, hari terakhir kesempatan jalan-jalan karena hari senin pulang, jadi sewa mobil buat jalan-jalan seharian. First stop, tempat oleh-oleh. Beli oleh-oleh makanan buat teman dan keluarga. Abis itu makan siang di yessi murad, ini tempat makan yang direkomendasi sama drivernya, katanya lebih enak dari yang lain, tapi menurut gw biasa aja tuh. Target hari ini adalah pantai kuta, tapi ditawarin sama drivernya untuk mampir di toko mutiara, tempat pengrajin keramik, dan tenun. Yah nurut aja deh soalnya katanya sekalian lewat.

Di toko mutiara, gw cuma liat-liat bentar terus pulang, maklum ga bawa duit (mahal bo) dan ngga terlalu tertarik sama perhiasan, hehehe.... Jadi lanjut deh menuju tempat pengrajin. Di jalan menuju ke sana, drivernya bilang kalo minggu banyak kawinan jadi macet. Dan itu terbukti, sepanjang perjalanan ada kawinaaaan melulu. Arak-arakan kawinan itu yang bikin macet, tapi buat gw yang udah ngerasain macet di jakarta tiap hari, itu sih ngga ada apa-apanya.

Sampe tempat pengrajin keramik, mira lagi bobo, jadi biasa lah cuma liat-liat bentar trus pulang. Soalnya gw sama suami ke sini buat jalan-jalan dan ngga ada niatan beli-beli keramik jadi pass deh. Di tempat tenun juga sama aja, cuma liat-liat terus pulang, cuma laki gw ada sesi nyobain menenun (ta’elah), sebenernya gw yang ditawarin tapi gw lagi gendong mira tidur, jadi laki gw aja deh (alesan).

Nah, berikutnya pantai kuta. Udah excited banget nih pengen liat pantai kuta kayak apa. Eh, begitu sampe dan turun dari mobil, dikerubutin anak-anak kecil yang maksa beli gelang jualan mereka. Annoying banget! Kapok deh gw ke kuta. Pengalaman ini mengingatkan gw sama pengalaman waktu ke danau batur, Bali. Cuma kalo di Bali ibu-ibu yang jualan. Pertama kita cuekin anak-anak itu terus jalan ke pantainya. Eh mereka ngikutin sambil terus bersuara, “kak beli kak satunya tiga ribu ayo kak buat beli buku sekolah bla bla bla....” Lama-lama capek juga diikutin terus. Abis itu ada yang bilang, “ayo kak beli biar ngga diikutin terus.” Akhirnya gw beli aja tuh, eh langsung datang rombongan anak lainnya minta dibeli juga. Gila, parah banget. Udah gitu pas di bayar yang lain ikut minta, akhirnya laki gw ngasih duit tambahan, gara-gara mereka ngga mo saling membagi, wah parah banget deh pokoknya. Jadi akhirnya gw beli gelang dua tapi bayar sepuluh ribu. Bodo dah! Abis itu langsung cepet-cepet ke mobil dan cabut. Wah kapok gw ke lombok. Padahal pantainya unik loh, pasirnya warna coklat gede-gede banget, kaya lada yang belum digerus, hihihi.

Abis dari pantai kuta kita balik ke hotel, ngeliat sunset di senggigi dari dalam mobil, hahaha abis udah ngga kekejar. Malamnya lupa makan euy!

Senin, waktunya pulang. Pagi-pagi seperti biasa berenang dulu, nemenin si gendut yang doyan berenang itu. Untung ngga hujan. Jadwal pesawat pulang jam dua, jadi jam dua belas udah check out dari hotel, rencana emang mo makan di bandara. Eh ngga taunya makanan di bandara ngga ada yang menarik, jadi check in pesawat aja, rencananya makan di lounge hotel. Ternyata pesawatnya delay satu jam. Gubrak brak! Nunggu di lounge hotel sampe bosen, menjelang satu jam, ternyata masih delay lagi sampe setengah empat. AAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!! Untung pas setengah empat beneran jalan, ngga delay lagi (Pfiuuuuhhh...). Sampe jakarta, langsung disambut samaaaa... macet! Akhirnya gagal deh pulang ke rumah, jadinya pulang ke rumah ortu aja yang lebih deket dari bandara, itu pun tiga jam! Tapi yang penting senang dan selamat, alhamdulillah :)


Akhirnya selesai juga nih cerita tentang lombok, setelah tertunda sekian lama,. Berasa ngga bo ceritanya buru-buru pengen cepet selesai? Hehehe.. abis takut keburu basi, orang ke lomboknya aja udah bulan kemaren. Ntar lagi mo keluar kota lagi nih, masa ntar “pe-er ceritanya” numpuk?

0 comments: