Monday, April 06, 2009

Suami siaga plus plus

Apaan tuh suami siaga plus plus? Apakah sama dengan pij*t plus plus? (Ga ngaruh banget sih cuma disensor satu huruf, hahaha!) No no no! Nei nei nei! Maksudku di sini adalah suami siaga yang plus plus (Hmm, does this answer the question?). Plus plus di sini maksudnya siaganya ngga cuma pas istrinya hamil doank, tapi setelah ngelahirin juga.

Berapa sih waktu yang tepat buat sang suami untuk cuti setelah istrinya melahirkan? Ngga tau. Jawabannya bisa macem-macem, tergantung orangnya. Ada yang cutinya cuma tiga hari, ada yang sampe tiga minggu (Buat yang karyawan, tergantung kantornya juga sih ngasih berapa hari cutinya). Yang jelas, mau cutinya lama atau cepet, peran suami tetap penting dalam men-support “tugas baru” istrinya itu.

Bayangin aja, seperti yang udah aku bahas sebelumnya, waktu buat diri sendiri berkurang drastis, karena ada mahluk kecil mungil yang menggantungkan seluruh hidupnya ke “ibu baru” ini. Otomatis ini memicu stress pada si ibu baru, karena masih adaptasi.

Disinilah menurutku peran penting seorang suami. Lebih ke support mental sih sebenernya. Ini dari pengalamanku sih, mo coba sharing aja :) Hmm.. mulai dari mana ya? Let’s see


1. Sang istri butuh teman ngobrol


Si bayi memang lucu, lama-lama diliatin juga ngga akan bosen ^__^ tapi dia baru bisa nangis, belum bisa diajak ngobrol dua arah. Tau sendiri kan yang namanya perempuan, dalam satu hari bisa mengeluarkan berapa ribu kata? (Lupa deh berapa, tapi ada tuh penelitiannya). Nah, sebisa mungkin ajaklah istri mengobrol, yang ringan-ringan aja, yang berat juga ngga apa-apa sih (ngga konsisten deh, hahaha!). Pokoknya habiskan waktu yang berkualitas (Kaya iklan teh sariwangi :D)

2. Mentang-mentang 40 hari “puasa“, bukan berarti ngga bisa bermesra-mesraan kan?

A hug, a kiss, will be very appreciable! (Ngga mo nulis dalam bahasa Indonesia, entah kenapa terdengar vulgar, hahaha!). Kadang mesra-mesraan juga ngga mesti pake hug and kiss kan.. Waktu pacaran aja gandengan tangan udah cukup bisa bikin seneng. Makan siang bareng aja juga udah seneng. Iya ga? ^__^ Jadi mentang-mentang “puasa“, bukan berarti jadi jauh-jauhan. Love is not only about s** right?! (Kali ini disensor dua huruf, karena kata tsb cukup jelas :P) Jadi masa-masa ini anggap aja kayak masa pacaran dulu :) (Mmm, ngga berlaku buat yang menganut free s** yahh....)

3. Support mental sang istri, terutama tengah malam.

Waktunya tidur, eh malah harus bangun karena si baby ngga merem juga. Ngga apa-apa sih, cuma kalo ngeliat sang suami tidur pules kok kayanya kesel aja gitu. Rasanya kayak kita punya rekan kerja satu tim, terus si bos ngasih kerjaan berat. Bukannya bagi tugas, kerjaan itu cuma kita yang ngerjain, sementara rekan kerja cuma santai-santai, main game, chatting, dsb. Ini maksudnya bukan berarti suami juga perlu nyusuin (Ngga mungkin juga kan? ^__^), atau gantiin popok (Syukur-syukur kalo suaminya bisa dan mau), tapi lebih ke support mental sang istri supaya ngga stress :) Misalnya, ngelus-ngelus lembut punggung istri (Wuah, langsung rileks coy!), atau mijitin istri biar rileks. Karena kalo rileks, nanganin bayinya juga jadi enak, enteng rasanya, ngga stress.

Intinya sih, istri tetep perlu diperhatiin coy! Well, buat para suami di luar sana, supportlah istri anda! :D

0 comments: