Wednesday, June 28, 2006

Bandung Sequel (2)

[Under file: Cerita]

Foto diambil di: Perjalanan - Amare - Kondangannya Ijul - Rumah Stroberi - Sapu Lidi

Membayar janjiku pada gitta untuk cerita tentang perjalanan sequel bandung… Jeng jeng! Ini dia:

Dimulai dari sms gitta di kamis tengah malam yang berbunyi, “gilrs jd ngga? Confirm.” Kira-kira gitu deh bunyi smsnya, abis aku lupa [Hehe maap git udah diapus]. Abis terima sms itu aku cuma bergumam, “Oh…”. Udah abis itu tidur lagi. Abis itu ada sms lagi kira-kira jam 2 pagi, kali ini dari lanny, bunyinya, “Woi ada yang punya camera digital ngga? Bawa ya soalnya gw ngga ada.” Yah kira-kira gitu deh isi smsnya, soalnya sms yang dari lanny juga udah aku apus [Hehe maap lan]. Muncul deh gumaman yang lain dariku, “Iya iya tar gw bawa..”. Udah abis itu teteuuup tidur lagi!

Pagi-pagi, “Oh my God! Belum beres-beres..”. Maklum kamisnya aku pulang malem, jadi masih cape dan ngga semangat buat beres-beres. Akhirnya jumat pagi beres-beres deh tuh.

Jumat malam, waktu yang dinantikan tiba. Jeng jeng! Jam tujuh kurang kami semua berangkat naik mobil kijang ke bandung. Drivernya namanya pak Andri, sedangkan penumpangnya [sesuai urutan tempat duduk] Ati, Adu, Dheva, Lanny, Grace, Gitta, dan Bunga. Berhubung laper, akhirnya makan malem dulu di Solaria pinggir tol.

Sampe rumah om-nya lanny udah jam 11. Rumahnya gede bo! Lanny tidur sendiri, aku berdua ati, grace ama gitta, dheva sendiri, and bunga di rumahnya sendiri. Hehe, dia ngga ngikut secara rumahnya di bandung. Ati juga di bandung sih, tapi kita paksa dia untuk ngikut.. Abis itu mandi-mandi dikit. He? Apa tuh? Maksudnya ngga mandi-mandi amat. Loh apa lagi neh? Maksudnya airnya icip-icip aja. Hah? Ya su lah, ngga usah dibahas lagi mengenai mandi.. Abis itu dimulailah absen malam sama mama tercinta dan ehem-ehem tercinta [Kalo ehem-ehem ngga usah dibahas udah ngerti kan?]. Lalu seperti biasa dan seperti sebelum-sebelumnya, mengabadikan momen-momen berharga alias FOTO-FOTO.

Malam udah larut, niatnya sih mo tidur tapi ada godaan dari perempuan-perempuan setan [Bahasanya dheva nih] untuk lanjut ke Amare. Ya udah ngikut aja, abis aku orangnya mauan dan pasrahan sih. Lho? Lagian nunggu di rumah juga ngapain. Masa ditinggal berdua ama yang nunggu rumah om-nya lanny? No, thanks. Pengikut nambah tiga orang, Dyah , Ryan, dan Mas Panda ehem-ehemnya si Ati [Akhirnya ketemu juga ama yang namanya dyah, setelah berhubungan lewat telpon dan email]. Di Amare ngapain? Yah, dug jedag jedug n jep ajep ajep plus tidak lupa FOTO-FOTO! Yang perlu diabadikan di sini adalah mas panda dideketin beberapa orang laki-laki. Wuih, paling laku dia. Malah yang cewe-cewe ngga ada yang deketin, wuahahaha.. Pelajaran yang bisa dipetik: Kalo ke amare goyangnya goyang dangdut, pasti laku!

Pulang pagi langsung sarapan nasi goreng plus teh anget. Abis itu tidur. Bangun jam 8, cuci muka, sikat gigi, minum air putih, tidur lagi. Abis yang lain masih pada tidur sih.. Akhirnya bangun jam berapa coba? Setengah dua belas. Padahal niat ke bandung kan mo ke kondangannya ijul, jam 11 sampe jam 2. Berhubung yang pergi ke bandung ini mayoritas cewe, jadilah mandi-mandi dan dandan-dandan sampe jam 1 lewat. Sampe sana pestanya udah mao bubar. Tapi tenang aja, masih kebagian makanan kok. Terus tetep FOTO-FOTO.

Dari kondangan... Balik ke rumah om-nya lance, beres-beres. Abis itu ke lumah tobeli [Baca: Rumah Stroberi.. Sok manis nih]. Huhuhu... Tapi ternyata ngga bisa metik stroberi langsung.. Mesti booking 2 minggu sebelumnya. Lah, gimana mo booking, orang ke bandung aja rencana dadakan! Tapi gapapa, tetep seneng kok minum jus stroberi plus makan makaroni skutel [Hmm.. Slurrrp..]. Dari rumah stroberi ke mana coba? Kami ke sapu lidi... MAKAN LAGI! Emang konsisten sih ama tujuan waktu berangkat: “Ke bandung makan-makan sampe buncit”. Di sapu lidi pada cerita macem-macem, aku termasuk yang paling diem malem itu. Ngga banyak ngomong, soalnya lagi mabok stroberi, takut ngeluarin rahasia yang aneh-aneh, hihihi.. Lagipula kalo dengerin banyak pelajaran yang bisa diambil. Pelajaran apa? Yah gitu deh, hehe.. Ngga berasa tau-tau udah jam setengah 10 malem, udah waktunya pulang karena driver pak mursidi udah ngejemput. Ya udah deh akhirnya pulang...

Akan ku akhiri dengan membayar janji lain. Buat ati, yang minta namanya banyak disebut… Ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati di jalan ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati makan ati ati ati ati ati ati ati ati ati kenyang ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati neng jevi ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati ati makasih ati udah nemenin kita-kita yang ga tau malu ati ati ati ati ati ati ati ati ati dan mas panda nemenin tamu-tamu cantik dari Jakarta ati ati ati ati ati ati ati ati ati kecuali deva ati ati ati ati ati ati ati ati ati

Udah ah, cape mulutku nih!

PS:
To ati: Sori ya ti, gw ngga pake judul masukan lo, “Bandung tindih aku..”. Ogaaaaaaaahhhh.... :D
To gitta: Thanks udah ngingetin menu yang gw makan di rumah stroberi n ngingetin gw nama driver pas pulang :D

Tuesday, June 20, 2006

Cinta yang meranggas

[Under file: Puisi]

Entah kenapa aku takut..
Aku takut cinta akan meranggas
Aku takut waktu akan mengoyaknya
Aku takut..
Tuhan.. Semaikan bibit cinta ini hingga ia berbuah
Kuatkan tunasnya hingga tak mudah patah
Tancapkan akarnya dalam-dalam agar tak mudah tumbang
Matikanlah jika memang Kau tak mengijinkannya
Jangan Kau buat ia layu sebelum waktunya..






To Ati: Nih ti, udah gw buatin ttg cinta yang makin lama makin pupus, biarpun ngga sesuai mau lo mungkin.. Abis gw ngga mau yg sedih2 ah... Trus gw jg ngga mau bikin puisi ttg si kancil dan kura-kura, itu kan udah ada ceritanya, tar gw dibilang plagiat :p

Tuesday, June 13, 2006

Banduuung...!

[Under file: Cerita]
.
Ini pengalaman pertamaku dinas keluar kota. Bandung. Berangkat pagi-pagi dari rumah ketika hujan deras, dimana enaknya waktu buat tidur. Sampe di kantor setengah tujuh pagi, kecepetan ½ jam dari waktu yang dijanjikan. Akhirnya aku naik ke kantor, mempersiapkan bahan presentasi yang masih belum lengkap. Beberapa menit kemudian, temanku yang satu project datang. Akhirnya jam 7 tiba dan kami berdua diminta turun dan menunggu di lobby. Setengah delapan kami berangkat, rehat dulu di dunkin donuts untuk sarapan. Ketika sarapan, dengan teganya bosku menceritakan hal-hal yang aneh (baca: menakutkan) selama dia menginap di hotel dalam perjalanan dinas.

Sesampainya bandung kami langsung melaju ke kantor customer di jalan asia afrika untuk meeting. Setengah sebelas kami tiba di sana, telat setengah jam dari jadwal meeting yang dijanjikan. Meetingnya begitu melelahkan. Saking melelahkannya sampai menghilangkan gairahku untuk berjalan-jalan di kota bandung. Padahal waktuku di sini sangat sempit, hanya dua hari satu malam. Rasanya ingin cepat-cepat check in di hotel terus tidur.

Akhirnya meeting selesai. Kami langsung menuju hotel yang letaknya hanya kira-kira 500 meter dari kantor customer. Aku menginap di hotel Grand Preanger, kamar nomor 415. Sebelum kami masuk ke kamar masing-masing, kami masih melakukan internal meeting dulu di lobby hotel. Ketika masuk kamar, rasanya berbeda dengan apa yang kemarin kurasakan. Kemarin aku sangat tertarik untuk ke bandung, nginep di hotel bintang 5, jalan-jalan. Tapi sekarang, setelah meeting dan mendengar cerita bosku ketika sarapan tadi, semua hasratku hilang. Kamarnya enak, besar, twin bed, yah pokoknya lengkap lah. Seandainya aku menginap bersama teman-temanku, mungkin suasananya akan lain. Tapi berhubung teman-temanku yang lain adalah laki-laki semua, ya ngga mungkin donk aku main ke kamar mereka. Akhirnya aku bersabar. Sebenarnya sampai sekarang aku masih berpikir, siapa ya kira-kira yang bisa dan mau aku ajak menginap di sini? Atau mungkin ada saudaraku yang bersedia menampungku satu malam? Hehehe, ngga apa-apa deh merelakan hotel bagus daripada merelakan tidur nyenyak. Sebenernya sih dari tadi aku mencoba menghubungi saudara sepupuku yang ada di bandung. Tapi dia masih belum bisa dihubungi. Malah “si veronica” melulu yang ngangkat.