Wednesday, April 19, 2006

Upss..! MAAP....

[Under file: Cerita]
Jam tanganku menunjukkan jam sembilan kurang sepuluh. “Arrrgh…”. Ini waktu yang cukup telat untuk datang ke kantor, biarpun banyak teman-temanku yang biasanya baru sampai kantor sekitar jam sepuluh. Setengah berlari aku di jembatan penyebrangan. Tak lama kemudian wanita yang kira-kira berdiri dua meter di depanku berhenti, menengok, dan kemudian tersenyum. Melihat gelagatnya aku tahu dia mau nanya jalan. Setelah berdiri cukup dekat dia bertanya, “Wisma asia sebelah mana ya mbak?”. Dihantui oleh isu-isu tentang penipuan yang kondisinya mirip-mirip seperti ini, sambil tetap waspada aku berpikir, “Di mana ya?” Mungkin karena ngga konsen akhirnya aku kasih jawaban paling aman, “Wah ngga tau mbak, tanya aja sama satpam di gedung di bawah jembatan ini”. Terus dia bilang makasih dan aku berlalu sambil mengucapkan, “Aku duluan ya mbak”. Sambil berjalan aku berpikir, “Hmm.. kayanya pernah denger deh nama wisma asia”. Aku terus berjalan, sampai depan gedung BCA aku menengok dan disitu tertulis besar WISMA ASIA. Upsss! [Rasa bersalah mulai muncul] Spontan aku langsung nengok lagi ke belakang, berharap mbak yang tadi masih ada. Tapi mungkin karena aku berjalan terburu-buru maka sepertinya dia tertinggal cukup jauh di belakang. Sesampainya di halte, bis yang biasa aku tumpangi datang dan aku langsung naik. Aku duduk dekat jendela dan memperhatikan kalau-kalau mbak itu ada, sedang berjalan atau mungkin sedang bertanya pada satpam. Tapi aku tidak menemukannya [Rasa bersalah semakin meningkat], mungkin juga karena aku sudah agak-agak lupa dengan wajahnya. Hehehe.. [Rasa bersalah mulai menurun dan hati mengatakan, "Ya sudahlah.. Semoga dia menemukan gedungnya"].

The end.

Buat mbak-mbak tadi pagi: Maaf ya..
Aku ngga tau kalo gedung yang biasa aku sebut gedung BCA itu namanya WISMA ASIA.

Thursday, April 13, 2006

I guess I need a little break


Udah seminggu aku ngga nge-blog. Kok rasanya udah lama sekali ya?? Apa nulis itu sebegitu ”nyandu”-nya? Emang sih semenjak akhir maret sampe sekarang aku disibukkan sama beberapa kegiatan dan kejadian yang akhirnya mengakibatkan aku ngga sempet nge-blog ataupun ngenet. 

Cuma sekarang lagi a lil bit dizzy and crazy so I guess I need to take a brake for a minute. Nah tuh kan jadi ngomong in English, padahal seharusnya pake mother language, bahasa ibu, eh apa mother tongue, lidah ibu? Ga tau deh.. Kenapa juga bkn father language atau father tongue atau aunty language dan sebagainya. 

Hmm, I wonder.. berarti kalo my mother is not an Indonesian, my mother language is not Indonesian, biarpun bapak daku Indonesian? Nah lho mulai ngaco, bahasanya, gaya cerita juga mulai awur-awuran.. Maklumlah lagi crazy, hahaha [ketawa gila]. Mohon dimaklumi cerita saya kali ini akan sangat berantakan, mengingat otak kanan dan kiri lg synchronize, upgrade, scan for viruses.. Semoga ngga perlu di format..

Udah ah, mau kembali ke alam nyata!

Searching.. searching.. No brain found..

The feature you are trying to use is unavailable.

[Ups!]