Thursday, July 04, 2013

Perjalanan ke Yogyakarta

Sebenarnya ini adalah cerita yang seharusnya ditulis lebih dari dua bulan lalu karena kejadiannya memang di akhir maret, cuma namanya juga orang sibuk jadi dimaklumi lah ya ketelatannya :P

Karena udah telat, gw ngga mau panjang lebar ceritanya, cuma mau berbagi rute yang gw pakai aja di sana, siapa tau berguna buat yang mau jalan-jalan ke Jogja. Eh sama berbagi foto-foto narsis juga dikit :p

Gw dan suami emang lebih suka liburan sebelum masa liburan sekolah, soalnya ngga rame dan ngga macet, dan mumpung anak masih Playgroup jadi kalo liburan ngga terlalu banyak bolos :)

Gw di sana empat hari tiga malam, berangkat senin pagi pulang kamis siang, ngga pake tour and travel mana pun, bikin jadwal sendiri hasil dari nanya-nanya dan browsing. Cuma di sana emang sewa mobil plus supir karena ngga mau pegel nyetir dan ngga mau nyasar karena ngga ngerti jalan di yogjakarta :D

Dari daftar tempat yang mau dikunjungi, ada beberapa tempat yang mesti dipangkas karena terlalu jauh dan ngga satu arah dengan yang lainnya menurut sang supir. Tapi meskipun begitu, gw tetap puas dengan hasil perjalanan ini.

Ok, mari ke poin utama tulisan ini, rute. Jangan kaget kalau dalam satu hari rutenya ngga terlalu banyak, namanya juga bawa anak kecil umur empat tahun, jadi ngga bisa berangkat terlalu pagi dan pulang terlalu malam, yang punya anak kecil pasti ngerti ;)
hepi banget kayaknya :D

duh senyumnya sampe merem begitu :P



Inilah rutenya:

Senin:  Candi Borobudur – Gudeg Yu Djum – Check in Hotel Srikandi – Pantai Parangtritis - Sate Pak Pong

Komentar :

Candi borobudur memang luar biasa besar, sayang sekali sudah hasil renovasi sehingga sistem yang asli untuk aliran air dan sebagainya sudah ngga berfungsi. Buat yang ingin tahu banyak tentang candi borobudur, lebih baik sewa pemandu supaya dijelasin banyak tentang candi borobudur. Kalo gw ngga pake pemandu karena biar bebas narsis dan jaga mood anak, kalau ternyata baru separuh naik kita udah kecapekan bisa langsung pulang. Tapi ternyata sukses tuh sampe tingkat paling atas :D Oh iya sebelum masuk candi diminta pake sarung batik, kata penjaganya sih bukan karena kepercayaan apa pun, tapi karena ingin melestarikan budaya batik indonesia, jadi ya mudah-mudahan dengan memakai itu bukan termasuk perbuatan syirik :) buktinya kalau pas masuk candi, sarung itu dilepas juga ngga ada yang negur, ada juga yang dijadiin selendang atau tutup kepala kok ;)

Gudeg Yu Djum, ngga tau apa karena lidah gw lidah sumatera yang notabene doyan pedas, rasa gudeg yu djum ini ngga masuk sama sekali di lidah gw..

Check in Hotel Srikandi. Gw dapat rekomendasi nginep di hotel ini dari teman gw. Harga per malamnya lumayan terjangkau, rapi, bersih, dan termasuk sarapan. Sebenarnya ada pilihan beberapa hotel waktu itu, dan yang menjadi alasan kami untuk akhirnya memilih hotel ini adalah karena ini hotel yang paling dekat dari malioboro. Gw dapat kamar di lantai dua, dan memang betul hotelnya sesuai dengan harapan, bahkan balkonnya tertutup dan ada jemuran segede gaban, jadi berasa suasana rumah banget, bebas deh ngejemur pakaian, biasanya kan kalo di hotel bingung mau ngejemur di mana :p cuma yang agak kaget adalah lokasi hotelnya, ternyata di gang gitu, meskipun gangnya muat mobil sih.. tapi suasana pinggir gang yang dipenuhi tempat mangkal becak dan warteg-warteg, ngga nyangka aja di dalamnya ada hotel :D


Pantai Parangtritis. Gw ke sana pas udah sore, ceritanya mau menikmati matahari terbenam nih, eh sayang mendung :p pantainya kotor menurut gw, dan bau t**i kuda, karena memang ada delman berkeliaran di pinggir pantai sebagai salah satu acara buat menarik para pengunjung, ditambah lagi ada beberapa anjing liar berkeliaran.
Parangtritis, anginnya kenceng banget..
Sate Pak Pong. Rasanya luar biasa! Ngga nyesel deh makan di sana, bahkan sekarang pun gw pengen makan sate pak pong lagi. Nyammm... kekurangannya cuma satu, di sana banyak cicak, dan gw ngga suka cicak, huhuhu....

Selasa: Pantai Wonosari – Gua Pindul – Makan siang di Bukit bintang – Kota Gede

Komentar :

Wonosari
Pantai Wonosari. Pantainya bersih deh, lebih oke dari parangtritis, cuma agak jauh aja lokasinya. Gw sih ke sini karena searah dengan tujuan berikutnya aja.
Deg-degan di gua pindul


Gua Pindul. Ini adalah salah satu tempat rekreasi yang menarik, gua asli yang dijadikan tempat rekreasi. Untuk menelusuri gua ini kita harus menyusuri sungai. Tapi ngga usah khawatir, kita ngga perlu berenang di sana, karena udah disediakan ban besar yang dipakai jadi perahu karet. Dan karena sungainya tenang banget, maka perahu karet kita harus di dorong sama pemandu (Kalo si pemandu sih berenang). Selain pemandu, ada satu orang lagi yang menemani yaitu juru foto, karena kalau bawa kamera takut rusak kena air, jadi kami bayar tambahan lagi untuk juru foto.

Karena naik ban dengan tengah-tengah yang bolong seperti donat, maka otomatis dengan duduk di atasnya, pant*t dan kaki kita basah, jadi kalau lagi haid jangan kesana ya :D dan buat yang beragama islam, jangan mau disuruh ucapin mantera-mantera sebelum masuk, karena pemandu gw minta begitu supaya aman katanya, karena masih ada penunggunya. Untungnya gw sama suami kekeuh ngga mau, mending batal pergi daripada disuruh ucap-ucapin kayak gitu. Akhirnya pemandunya mengalah, ya udah berdoa masing-masing aja, tapi ngga tau deh dia komat-kamit apa tuh. Bodo deh, yang penting gw udah berusaha ngga syirik.

Tapi terus terang, suasana gua yang gelap emang bikin rada merinding, tapi mungkin juga karena ini pertama kali gw masuk gua sih. Di dalam gua pindul ada tiga zona, zona remang (betul ngga ya ini namanya?), zona gelap abadi, sama zona terang.

air terjun setelah keluar dari gua

Di zona remang, kita sudah mulai bisa menikmati pemandangan dalam gua dengan bantuan senter, berupa pemandangan stalaktit dan stalagmit, juga adanya kelelawar yang banyak di dinding gua. Ditambah lagi kata si pemandu di dalam sungai ada ribuan ikan kecil, abis dibilang begitu, kaki gw sama b*k*ng langsung berasa geli.. sugesti kali yee....

Lalu kita memasuki zona gelap abadi, dinamakan begitu karena kalau ngga pakai senter itu bener-bener guelaaappp.. ini biasanya kalo anak-anak muda pada sengaja minta dimatiin senter dan di lama-lamain disana, biar seru. Tapi berhubung bawa anak kecil, dan gw juga takut sih sebenarnya hihihi, jadi kita tetap pakai senter.

Berikutnya ada zona terang, jadi di atas gua ada lubang besar yang memungkinkan sinar matahari masuk, sehingga ini kalau pas siang hari pemandangan dalam gua jadi bagus sekali, kemerah-merahan gitu.

Keluar dari gua kita disuguhi dengan bendungan air dan air terjun kecil, bagus buat dinikmati dan foto-foto. Tapi hati-hati licin karena banyak lumutnya.


Makan siang di Bukit bintang. Bukit bintang itu bukan nama tempat makannya, tapi nama daerahnya, yaitu daerah perbukitan dan kalau malam bisa menatap langit dan pemandangan jogja dari atas dengan jelas. Kata pak supir biasanya pas tahun baru rame dan macet, karena orang-orang pada mau menikmati kembang api di langit malam. Yah ngga apa-apalah pak macet cuma pas  tahun baru, daripada jakarta macet tiap hari.. eh loh jadi curcol :P gw makan siang di resto setempat, beli yang standar dan biasanya ini menu kalo kehabisan ide. Hayo tau ngga apa? Nasi goreng. Nasi gorengnya lumayan enak, sama view yang ditawarkan oke. Harga juga standar, ngga terlalu mahal, sayangnya gw lupa nama tempatnya :p

Kota Gede. Setelah makan siang kami meluncur ke kota gede. Apalagi yang diincar di sana kalau bukan kerajinan perak. Sayangnya kami sampai di sana jam 17.15 dan rata-rata toko tutup jam 17.30. Pas di toko yang pertama aja penjaganya udah melayani setengah hati, etalase kacanya udah pada dikunci, dan ketika pada akhirnya gw mau melihat cincin perak, penjaganya bilang udah dikunci dan tokonya udah mau tutup. Yah mungkin dia lihat penampilannya juga kucel kali ya, mana mungkin sanggup beli banyak, paling lihat-lihat doang.. namanya juga abis dari goa dan sungai mba, rada-rada kucel dikit ditambah roknya kena-kena lumut gitu deh :p

Rabu:  Ullen sentalu – Kaliurang – Merapi – Ruminten – Jalan Pathok

Komentar :

Ulen sentalu. Ini adalah museum yang gw rekomendasi untuk di datangi. Kenapa? Penataannya yang rapi dan pemandu pribadi untuk setiap kelompok pengunjung yang datang bener-bener menarik. Dan pengunjung yang datang harus menunggu penunggu berikutnya selesai, jadi terorganisir dan ngga sumpek. Isinya tentang apa? Sejarah jogja yang dikemas dengan menarik ;)





Kaliurang. Ini cuma daerah pegunungan dengan pemandangan air terjun di dalamnya sih, tapi lagi tutup untuk umum karena mau renovasi atau apa gitu. Tutup tapi kayak ngga niat tutup gitu sih karena boleh lihat-lihat, ngga usah bayar, tapi sebentar aja katanya. Pas masuk disambut dengan monyet-monyet yang tampak lapar :D tapi gw minggir-minggir aja sih biar ngga disamperin :P terus air terjunnya ngga terlalu deras, tapi airnya seger banget.





Merapi. Kami naik ke sana menggunakan jeep, karena medannya ngga memungkinkan untuk mobil biasa. Untuk rute perjalanannya sendiri ada paket-paketnya, dan harga per paket katanya sudah sama antara jeep satu dengan lainnya, jadi ngga dimahalin katanya. Oke, kita ambil paket lengkap. Apa saja kah itu? Melihat batu alien, kawah panas, pemukiman bekas lahar merapi, dan terakhir rumah “museum” peninggalan lahar merapi.

Batu alien, disebut begitu karena bentuk batunya menyerupai wajah manusia raksasa yang seakan keluar dari tanah. Biasanya yang pengunjung dewasa pada off road nih abis dari batu alien, tapi karena bawa anak kecil jadi ngga bisa lah ya :D Kawah panas adalah kawah belerang yang mengeluarkan asap panas dan bau belerang yang khas. Pemukiman bekas lahar merapi adalah daerah pemukiman gersang dan menyedihkan bekas letusan gunung merapi, tapi sudah mulai ada tumbuh-tumbuhan, kata pemandunya, seandainya datang tahun lalu mungkin masih menangis karena masih gersang sekali. Rumah “museum” peninggalan lahar merapi adalah sebuah rumah yang ditinggalkan ketika mengungsi dari letusan gunung merapi tanpa dibawa satu pun harta yang berada di rumahnya, sehingga semua benda rumah tangga yang terkena asap merapi masih terlihat sisanya.
itu bukan supir yang asli :p

Ruminten.  Ini nama sebuah tempat makan. Rasanya lumayan enak. Si mira doyan sama es gorengnya, meskipun menurut gw masih lebih enak es goreng di ex-kantor gw dulu :p  Tapi seperti resto pada umumnya kali ya, suasana dan pemandangan yang lebih dijual. Tempat duduknya semi lesehan gitu, kenapa gw bilang semi lesehan? Karena ada kursi tempat bersandar yang sandarannya bisa diatur  gitu, jadi pas banget buat santai-santai mengusir lelah abis dari merapi.

Jalan Pathok. Ngga lain dan ngga bukan, sumbernya bakpia pathok. Mampir kesana buat nyari oleh-oleh.

Kamis: Malioboro – Kraton Jogja

Komentar :

Malioboro. Mampir ke pusat perbelanjaan ini karena lokasinya deket dari hotel, tinggal jalan kaki. Suasananya ya pasar banget, tergoda pengen belanja sih, tapi karena merasa udah beli yang dibutuhkan dan waktu kita juga mepet takut ngga keburu ke bandara kalo kelamaan belanja, akhirnya jadi cuci mata aja, cuma lewat-lewat doang.

Kraton Jogja. Karena udah pegel jalan di malioboro, jadi ke kraton naik becak, dan minta tungguin sama si tukang becak karena kami ngga niat berlama-lama. Suasana keraton dan apa yang disuguhi menurut gw mirip-mirip dengan ullen sentalu. Ngga tau apakah karena ngga minta pendamping atau karena ramai, gw ngga merasa kraton ini semenarik ullen sentalu. Rasanya jadi cuma keliling-keliling ngga jelas dan lihat-lihat aja, abis itu udah deh balik ke hotel.

Lah kok jadi panjang ya? Mungkin emang udah naluri sekali nulis jadi panjang kali ya ngga bisa berenti, maaf deh.... semoga berguna.

0 comments: