Tuesday, March 19, 2013

Mengenali kelemahan dan memanfaatkannya

Semasa sekolah, gw mungkin termasuk anak aneh.. Ah, mungkin bukan aneh, tapi sekedar minoritas. Kenapa? Karena gw suka pelajaran matematika, sementara mayoritas anak membencinya. Eh, tapi gw juga termasuk anak mayoritas kok dalam hal menyukai pelajaran kosong :p ok, kembali ke topik. 

Kenapa gw suka matematika? Jawabannya simpel, karena gw tidak suka menghapal. Gw lemah dalam menghapal. Gw membenci menghapal. Sementara matematika tidak perlu menghapal, tapi berpikir kreatif :) kenapa gw bilang berpikir kreatif? Karena menghapal juga termasuk kegiatan berpikir, iya kan? *mulai ragu* Jadi sebutlah itu semua pelajaran sejarah, geografi, dan sebagainya dan seterusnya yang nyebutnya aja bikin gw mual *lebay*

Sekarang, setelah gw pikir-pikir, sebenarnya bukan pelajarannya yang membosankan, tapi mungkin metode yang gw gunakan kurang tepat. Seandainya pelajaran sejarah itu dalam bentuk film *yang menarik tapi ya*, kemungkinan besar nilai sejarah gw melambung tinggi *cieelaah* begitu juga geografi, seandainya itu dalam bentuk film animasi yang mengajak kita keliling dunia *karena kalo keliling dunia beneran duitnya ga ada* mungkin gw bisa jadi juara satu! *tambah lebay*

Ada lagi metode yang gw baru sadar belakangan ini, tapi masih bisa gw pake, alhamdulillah. Ini metode buat pelajaran yang bener-bener hapalan plek plek.. Ga bisa pake cara lain kecuali dihapalkan. Misalnya kayak pasal-pasal, undang-undang, janji-janji, sumpah-sumpah, dan sebagainya dan seterusnya dan lain-lain dan dan lainnya.... Ini metode gw temukan karena mengenali hapalan gw yang lemah, tapi gw pengeeeeen banget hapal. Itulah waktu gw belajar piano klasik, bukan pelajaran sekolah. Metode ini mulai gw pake beberapa abad eh tahun lalu, dimulai dari keinginan menghapal sebuah karya klasik *duileh sok-sok-an banget bahasanya*

Jadi gw main berulang-ulang, tapi ngga hapal-hapal. Sampai akhirnya gw mikir, gimana caranya supaya hapal? Usut punya usut, akhirnya ketemu metode ini. Gw hapalkan satu baris 10x tangan kanan, 10x tangan kiri, kalo belum hapal, lanjut 10x lagi sampe hapal, kalo sudah hapal, gabung tangan kanan dan kiri 10x. Kalo udah hapal dan lancar, lanjut ke baris berikutnya. Begitu terus sampe selesai.

Alhamdulillah, setelah ketemu metode ini, gw ga takut lagi sama hapalan, asal niatnya kuat, insya Allah bisa hapal. Dan sekarang, metode ini pun bisa dipakai untuk hal lainnya yang memerlukan hapalan :) misalnya, daftar belanjaan, eh bukan deng :p hapalan tanggal liburan wakakak, hapalan harga diskon wkwkwk, serius ah, misalnya hapalan quran, cieelah sok alim, uhuyy...

Kenapa gw bilang metode gw? Karena gw ga bisa mengharapkan sekolah-sekolah mengikuti metode gw, hellooww.. siapa looo, kata pemerintah.. Dan mungkin tiap anak punya metode yang berbeda-beda. Sayangnya, gw mengenali kekurangan gw ini setelah masa sekolah lewat. Mudah-mudahan, gw bisa pake metode ini buat anak gw, atau minimal gw bisa membantu mencarikan metode yang cocok buat anak gw di masa sekolah dia nanti, supaya bagi dia semua pelajaran menyenangkan. Ayo para ibu dan bapak, kita bantu anak kita di masa sekolahnya, jangan mengulangi kesalahan yang sama! *cielaah, kayak kampanye apa gitu*

Wallahu a'lam.

0 comments: