Thursday, January 12, 2012

Gigi palsu nenek-nenek


Jadi gini, bertahun-tahun yang lalu *duile emang gw setua apa sih*, kurang lebih sekitar gw SD atau SMP, gigi geraham gw bolong parah, jadi gw ditemenin sama nyokap berobat ke dokter gigi di RS Pelni. Kata dokter itu, gigi gw harus dicabut. Ya udah, karena ngga tau ilmu per-gigi-an, sebagai pasien yang baik gw nurut aja. Gw pikir gapapalah menderita sebentar asal abis ini ngga berhubungan lagi dengan gigi bolong.

Ternyata pas di rumah, kakak gw yang kuliah di kedokteran marah-marah. Katanya apapun yang terjadi, geraham ngga boleh dicabut, separah apa pun bolongnya. Yaaahhh gimana dong? Udah terlanjuuurrr...

Gw ngga pernah tau bahwa kosongnya geraham gw ini menimbulkan derita bertahun-tahun setelah itu *ciee sok mendramatisir*. Jadi pada tahun 2007 gw memanfaatkan fasilitas kesehatan kantor untuk medical check up. Pas di bagian gigi, tiba-tiba dokternya nanya gini, "sering migren ngga bu?" Iya gw bilang. Dan ternyata sebabnya adalah kosongnya gigi geraham gw ini, yang menyebabkan gigi atasnya turun, gigi belakangnya maju, jadi bentuk rahang berubah dan blablabla.. Bagian pentingnya gw lupa *payah* tapi intinya kosongnya geraham gw inilah penyebabnya. Solusinya, pasang gigi palsu secepatnya.

Nah inilah salah satu kebiasaan buruk gw, suka menunda-nunda. Baru pertengahan tahun kemaren gw ke dokter gigi untuk konsultasi, dan ada beberapa pilihan yang bisa diambil tergantung hasil foto panoramic, dan gw baru foto akhir tahun kemaren. Hasilnya, ternyata gigi di belakang geraham yang kosong itu udah miring banget. Jadi pilihan pertama yaitu pasang gigi palsu permanen terpaksa dicoret. Kenapa? Karena gigi belakangnya miring, maka kalo dipasang gigi palsu bakal ada celah di antaranya yang bisa memperbesar lemungkinan terjadinya bolong. Pilihan kedua masih bisa diambil, tapi ngeliat sifat gw, gw ngga ngambil pilihan ini. Emang apa pilihannya? Pasang kawat gigi. Jadi tujuannya supaya gigi belakangnya lurus lagi jadi bisa pasang gigi permanen. Syukur-syukur kalo gigi depan dan belakang geraham yang kosong merapat jadi ngga perlu pasang gigi palsu. Tapi ini juga perlu konsultasi ama dokter ahli kawat gigi. Berarti ini jangka panjang dan gw orang yang suka menunda-nunda. Takut ngga telaten dan malah jadi ngga beres, gw mengambil pilihan ketiga, gigi palsu yang bisa dipasang-copot. Iya, kayak gigi nenek-nenek.

Tapi ini cuma satu gigi dan di depan sama belakangnya kayak ada lempengan logam buat nyangkutinnya. Kata kakak gw, no picture=hoax. Jadi gw foto deh tuh gigi. Nih!



ngga jelas ya fotonya? maklum kamera hp :p

Gigi itu baru dipasang kemaren. Rasanya aneh, kayak ada yang nyangkut di gigi *ya emang nyangkut kalee!* udah gitu, kalo lidahnya nyentuh lempengannya, berasa kayak lagi ngejilatin sendok. Dan pas coba dipake buat makan, rada aneh rasanya, kayak gigi lo dibungkus plastik trus lo disuruh makan nasi. Tapi gw seneng kalo ngaca, gigi yang dulu kosong sekarang ada lagi! Hore! Hehehe....

Sekarang gw mo berbagi sedikit cara merawat gigi palsu pasang-copot ini:

1. Copotlah ketika mau tidur, dan sebaiknya ada tempat buat nyimpen gigi ini supaya ngga ilang. Sebaiknya jangan dibungkus tissue kalo ngga mau ketuker ama sampah :D

2. Bedain sikat gigi yang buat gigi asli dan buat gigi palsu. Karena odol mengandung deterjen yang bisa merusak gigi palsu, takutnya masih bersisa di sikat giginya.

3. Cucilah gigi palsu pake sabun cuci yang buat buah/piring/botol bayi. Cucilah minimum 2x, sama seperti sikat gigi.

4. Yang ini cuma saran tambahan, bersihkan secara berkala gigi palsu dengan cairan khusus yang mengandung Polident dengan cara merendamnya. Biasanya di apotek jual kok, tapi gw sendiri belum punya :D

Itu adalah saran langsung dari dokter giginya, bukan dari gw, jadi bisa dipercaya lah ya :p

Oke segitu dulu cerita kali ini, semoga bermanfaat.

1 comments:

Della said...

Maksudnyaaaaaaaaaaa??? Gigi palsu nenek-nenek, enak aje, i juga pake ini -___-
Baru jadi dua hari lalu, tapi tadi pagi pas dipake lagi, gusinya luka. Jadi sekarang lagi nggak dipake. Tapi tadi pas gugling, katanya jangan sampe dilepas lebih dari 1x24 jam, ntar bentuk rahangnya berubah lagi.
Repot.. T^T