Friday, February 11, 2011

sepeda dan usaha

Pagi minggu kemarin, lagi maen sepeda, sambil ngegenjot dengat angot-angotan ^^ gw kepikiran, yang namanya usaha itu bisa dianalogikan seperti main sepeda. Adakalanya kita ngegowes dengan santai, adakalanya kita ngegenjot dengan susah payah, apalagi kalo tanjakan tajam. Tapi biasanya, setelah tanjakan tajam itu selalu turunan, itulah waktu kita berhenti menggenjot dan menikmati turunan itu. Usaha juga gitu, adakalanya kita santai, adalakanya kita berusaha sekuat tenaga, adakalanya kita berhenti dan menikmati hasil usaha kita.

Bersepeda juga ada tujuan dan jalur. Misalnya kita berangkat dari rumah dan muterin komplek sekali terus pulang lagi. Begitu juga usaha, sebelum berangkat, tujuan dan jalur kita harus jelas. Dalam prakteknya, orang bersepeda biasanya berhasil menyusuri jalurnya dan kembali pulang. Tapi dalam berusaha, mengapa banyak yang mudah menyerah? Mengubah jalur, berhenti di tengah jalan, bahkan ngga pulang-pulang. Ayo donk semangat! Ingat tujuan awalmu.

suap-suapan

Salah satu dari sekian banyak momen yang gw nikmati bersama almira adalah saat dia nyuapin gw. Hah? Ga kebalik? Mikir gitu ngga? Ngga kok, ngga kebalik. Mungkin karena dari dulu dia yang disuapin jadi sekarang dia lagi enjoy nyuapin. Rasanya seneeeennggg banget di tiap suapan yang dia masukin ke mulut gw ^^ dari ekspresinya, dia juga merasakan hal yang sama ama gw ^^ mira, kalo mama tua nanti, semoga kamu masih bersedia nyuapin mama kayak gini....