Tuesday, January 20, 2009

Menikah = Hidup mandiri?

Hari minggu kemarin, sepupuku yang baru nikah main ke rumah. Setelah ngobrol-ngobrol sebentar, aku jadi tau kalo hari sabtunya mereka baru aja pindahan ke rumah kontrakan. Waw, hebat! Pikirku. Mereka baru 11 hari yang lalu menikah, dan sekarang udah langsung ngontrak rumah. Hidup mandiri. Aku jadi malu. Aku udah satu tahun lebih menikah, tapi masih tinggal sama orangtua.


Dulu mungkin aku terlalu meremehkan hal yang namanya nyari rumah/kontrakan. Niat awal memang setelah nikah langsung hidup mandiri, entah nyari kontrakan ataupun beli rumah. Kedua hal itu udah kulakukan bersama suami. Kami rajin baca koran buat liat iklan kontrakan ataupun rumah dijual. Datengin pameran perumahan. Hampir setiap wiken ngunjungin alamat-alamat rumah, townhouse, ataupun cluster-cluster yang available.


Hasilnya, setelah pencarian kira-kira 3 bulan, akhirnya kami memutuskan untuk membeli rumah di satu cluster baru di suatu perumahan. Memang sesuai jadwal, rumah itu selesai kurang lebih sembilan bulan setelah kami bayar DP, tapi kami (atau mungkin cuma aku) ngga memperhitungkan bahwa akan ada waktu tambahan lagi buat nunggu air dan listrik terpasang. Belum lagi kalo mau ganti kunci jadi yang baru, karena kuncinya dari developer. Terus belum lagi pasang teralis. Atau mau renovasi dikit-dikit. Intinya, kurang lebih setahun lah dari mulai DP.

Herannya, kenapa juga selama nunggu rumahnya selesai, ngga kepikiran buat ngontrak rumah? Eh, sebenernya bukannya ngga kepikiran sih, tapi orangtua bilang ngapain ngontrak, mending tinggal di rumah mama-papa aja, sayang kan tuh kamarnya kosong. Emang kalo ortu point of view gitu kali ya? Mana mau liat anak hidup susah, repot karena segala sesuatunya kini mesti ngurus sendiri. Padahal mereka dulu juga abis nikah langsung ngontrak tuh, rumah kecil lagi. Namanya juga perantau, mau nginep di mana coba kalo ngga modal sendiri? Tapi sebagai anak yang udah berkeluarga kan juga pasti ada keinginan untuk mandiri. Hmm, mungkin salahku juga kali ya waktu itu kurang kekeuh untuk ngontrak. Jadinya, yah liatlah sekarang, masih tinggal di rumah orangtua dan belum mandiri juga.

Yah, semoga curhatan ini bisa berguna buat orang-orang yang belum nikah ataupun udah nikah. Saranku, cepet-cepet cari rumah atau kontrakan deh. Takutnya makan waktu lama. Apalagi kalo dua-duanya kerja, paling waktu luang cuma wiken. Belom lagi kalo pasangan punya acara rutin tiap wiken. Terus biasanya pas wiken itu kan jadwalnya kondangan, makin sempit aja deh waktu buat nyarinya. Nah, kalo udah gitu mo kapan lagi nyarinya? Padahal ketika memutuskan untuk nikah, seharusnya kita udah siap untuk hidup terpisah dari orangtua, hidup mandiri.

Sekarang, aku ngga mo nunda lagi. Rumah udah jadi. Ada rencana renovasi dikit-dikit, plus pasang teralis dkk. Beberapa bulan lagi, Insyaallah si baby lahir. Pasca melahirkan, mungkin beberapa saat masih di rumah orangtua. Setelah itu, Insyaallah bisa pindah rumah as soon as possible. Loh, masih lama juga ya? Hehehe, yah gitu deh. Semoga siap hidup mandiri. Doain ya!

1 comments:

Anonymous said...

Happy Wednesday! Bloghoppin' here... Hey, I have an interesting tutorial for you that I have written myself. It is about adding Adsense on your Single Post in XML template. I hope you'll like it! God Bless you!