Saturday, November 04, 2006

Lesson for today? Or from yesterday?

Kemaren sore abis solat ashar aku dan temen-temenku duduk-duduk dulu di musholla sambil baca-baca majalah ummi. Majalahnya cukup bagus, banyak pelajaran yang bisa diambil dari majalah itu, termasuk yang pengen aku share ini. Sebenernya sih ini masalah yang umum dan udah sering dibahas, cuma biasanya seiring dengan berjalannya waktu kita jadi lupa, dan alhamdulillah, karena baca majalah ini aku jadi diingatkan lagi. Semoga sharing ini bisa berguna buat yang membaca.

Tips 1 - Anggap hari ini adalah hari terakhir kamu hidup. Dengan begitu maka kamu akan melakukan semua hal sebaik mungkin, ingin menyelesaikan semua yang tertunda di hari ini, memacu untuk berbuat kebaikan sebanyak-banyaknya.

Tips 2 - Tanya pada diri sendiri, "Apa manfaatmu hari ini?" Dengan bertanya begitu pada diri kita sendiri maka kita akan me-review kegiatan kita hari ini dan akan melihat berapa banyak waktu yang terbuang dan berapa banyak waktu yang kita gunakan untuk hal-hal yang bermanfaat.

Tips 3 - Perbanyak dan sebarluaskan ilmu yang bermanfaat. Kita ngga akan rugi dengan membagi ilmu. Kalo takut kerjaan diserobot atau sebagainya, ga usah takut, rejeki udah ada yang ngatur! Malah ilmu yang bermanfaat adalah salah satu amal yang ngga putus ketika seseorang meninggal. Lumayan kan?!

Curhat curhat..

Cawpe dee di kantor susah ngenet, koneksi lelet, lan nyala mate, kabel cabut-colok, dsb dsb. Jadi neh mumpung di rumah, foya-foya dah konek >:) mo update-update blog sampe puas, hehe..
***
Cawpe dee kedua adalah tiap kali nyalain tipi untuk menghibur hati dan jiwa yang kecapaian, malah nemuin pelem-pelem tiruan, masih mending kalo niru, ini sih njiplak abis. Sebut aja tuh sinetron Benci Bilang Cinta, Pengantin Remaja, Cowok Impian, Benci Jadi Cinta. Masih banyak yang nonton karena mereka memakai pemain-pemain yang udah terkenal dan gantanks2 serta cantaks2. Sebenernya pengen ngebahas lebih lengkap sih tapi udah keduluan kakakku, jadi klo mo liat blognya silakan klik di sini. Cuma sebagai tambahan, kenapa juga di depan, di belakang, atau depan-belakang film itu masih ada orang2 yang menjabat sebagai penulis skenario atau ide cerita, sebetulnya sih menurutku lebih pantas disebut penerjemah. Ada juga sih beberapa sinetron yang udah ngaku mengadaptasi dari film luar, kaya Putri Kembar & Pesulap Cinta (Bener ga ya judulnya? Kok aku lupa). Mending sekalian aja kaya De Neny, nyebut adaptasi naskah dari film The Nanny, jadi jujur aja gitu loh kalo niru, kenapa ga berani sih? Takut ga laku?
Apa emang kita ini hidup di negara tiruan ya? Maksudku, kata2 yang kupakai di awal kalimat aja niru kan, kata "cawpe dee" yang aku ngga tau siapa yang memulainya, tapi kurasa kita semua tau klo yang mempopulerkan kata2 itu adalah personel2 extravaganza. Trus masih banyak kata2 lain yang beredar kaya "secara", "a-b-c-d-e", "bagooss", dll. Waktu lebaran di lampung kemaren, salah satu sodaraku nyeplos, "a-b-c-d-e," kontan yang terpikir olehku adalah, "oh, udah sampe lampung toh a-b-c-d-e." Belum lagi masalah pakaian, klo pergi ke mana-mana yang dijual tipenya sama semua, kesannya semua orang seragam. Jadi ngga ada istilah lagi ketinggalan jaman, karena kita udah diatur mode, ga dikasih pilihan. Terus terang, sekarang jadi susah aku nyari kaos2 dan kemeja2 yang kaya biasa kupake. Padahal kan style tiap orang beda-beda. Kalo semua orang seragam, dimana serunya?
***
Cawpe dee ketiga, kadang-kadang aku suka pusing sama blog-ku sendiri. Bahan ceritanya ngga pernah satu tema, kadang puisi, kadang cerita2 bodoh, kadang protes, kadang naro poto doank, kadang ga jelas, dbs dsb. Tadinya kupikir, mo buat blog-blog terpisah, misalnya blog A khusus puisi, blog B khusus cerita, blog C khusus foto2, dsb dsb, cuma nanti bisa kebanyakan blog n tambah pusing ngaturnya, hahaha (ketawa stress). Akhirnya ya udahlah biarkan sazza campur2, toh emang manusia itu kompleks, ga mungkin klo lucu, lucuuu terus, seneng, seneeeng terus, keluh kesah, keluh kesaaah terus (cawpe de klo ada orang kerjaannya berkeluh kesah mulu, apa ga bisa menikmati hidup dan melihat dunia ini indah?), jadi kurasa no prolemo. Bahasa campur2 juga bodo amat, yang penting yang baca ngerti kan? Hahaha.. Well, that's me!