Thursday, July 24, 2014

Cuaca

Judulnya ngga kreatif amat ya? Cuaca.

Oke, masih tentang Kuala Lumpur, kali ini gw mau ngebahas cuaca, sama pembagian waktu juga sih. Cuaca di Kuala Lumpur kurang lebih sama dengan Jakarta, cuma di sini lebih kering, sementara Jakarta lembab. Saking keringnya sampe ngga keringetan, tapi kulit sama tenggorokan jadi berasa banget keringnya.
Saking keringnya, anak gw kulitnya sampe kering dan bruntusan (gw ngga ngerti istilah medisnya, bahasa indonesianya pun gw ngga tau, pokoknya bentuknya kayak kalo kulit kita lagi merinding gitu deh). Tenggorokannya pun kering sampe radang tenggorokan. Kok jadi terdengar menakutkan ya? Sebenernya ngga juga sih, inti yang mau gw sampaikan adalah, siap-siap adaptasi cuaca kalo ke sini. Kalo anak gw mungkin karena kecapean begitu sampe sini hampir tiap hari pergi terus makanya sakit.
Oke, sekarang soal pembagian waktu. *Nah loh, soal cuacanya kok sedikit? Padahal judulnya Cuaca. Ya sudahlah..*
Kembali ke pembagian waktu, di Kuala Lumpur waktunya GMT+8, di Jakarta GMT+7, padahal menurut gw lebih cocok kalau di sini juga GMT+7. Kenapa? Kita lihat kenapa....
Karena jadwal matahari terbit dan terbenamnya hampir sama dengan Jakarta, contohnya aja, waktu adzan Shubuh di Jakarta berkisar jam 4.45 sementara di Kuala Lumpur 5.50, sementara jam kerja dan sekolah sama dengan Jakarta.
Biar gampang, kita anggap adzan Shubuh Jakarta jam 5.00, Kuala Lumpur jam 6.00
Misalkan saja jam kerja dan sekolah (TK) jam 8.00, kalau misalkan kita punya kebiasaan baru bersiap-siap setelah adzan shubuh, maka di Kuala Lumpur kita hanya punya waktu 2 jam, sementara kalau di Jakarta kita punya waktu 3 jam.
Untung di sini ngga macet kayak Jakarta. Coba bayangin berapa banyak orang Jakarta bela-belain berangkat jam 5 pagi demi menghindari macet? Dan kalo misalkan itu terjadi di sini (berangkat jam 5 pagi), berarti orang-orang baru pada shalat Shubuh di kantor (karena adzan baru jam 6), dan berangkat jam 5 pagi di sini, sama seperti berangkat jam 4 pagi di Jakarta *helloooowww... ngga kurang pagi tuuh....*
Malamnya beda lagi, karena magribnya baru jam 7.30, kalo ngeliat jam pas mo shalat tuh rasanya aneh, kayak udah bukan waktu magrib. Udah gitu kalo mau tidur berasa malem banget, jadi kalo biasa di Jakarta tidur jam 11, di sini udah jam 12, jadi yaa gitu deeh....
Oke, mungkin gw cuma jetlag aja kali ya.. tapi gw rasa pendapat gw ini ada benarnya juga kan? Eh tapi gw jadi mikir, pengaturan seperti ini pengaruh ke semangat dan rajinnya seseorang ngga ya? Karena kalo gw sih kalo berangkat sekolah atau kerja pagi tuh rasanya lebih seger dan lebih semangat, dan karena semangat maka kinerjanya juga lebih baik. Hmm.. kalo diterapkan di Jakarta gimana ya? Jakarta GMT+8, atau tetap GMT+7 tapi anak masuk sekolah jam 6 :D

0 comments: