Saturday, July 26, 2014

Super duper late post

Satu keluarga. Bapak, Anak, Ibu. Kok kayak keluarga gw ya? :p
Oke, salah satu keuntungan punya blog adalah, ketika kita posting tentang kegiatan jalan-jalan, dan suatu saat kita membutuhkannya sementara memori otak kita lagi ngga bisa diajak kerjasama alias lupa, kita tinggal cari di blog kita dan tarraaaaa.. datanya ada. Contoh yang terjadi pada gw kayak gini, “Eh waktu itu ke bali tahun berapa ya? Bulan apa ya?”, “Waktu itu sate yang enak di jogja namanya apa ya?”, “Tahun kemarin ke bandung ngga sih?”, “Yang waktu itu makan iga enak banget di mana ya?”,dan sebagainya. Dan gw tinggal membuka blog, cari, dan ketemu!

Tapi pada saat gw menyadari keuntungan ini, penyakit malas muncul untuk menghalangi gw nge-blog *alesan*. Dan tahu ngga penyakit apa yangklopbanget sama penyakit malas ini? Yang kalo penyakit ini mucul setelah penyakit malas maka kerugiannya adalah akut? Itu adalah penyakit LUPA.
Oke, sebelum dua penyakit ini menyerang lagi maka gw akan cepat-cepat mem-posting hal ini, karena ini penting! *cieelah lebay*


Februari 2014, Mr. F alias laki gw dapet tugas di bali. Karena udah janji sama Mira kalo ayahnya tugas keluar kota lagi dia harus ikut, maka dipenuhilah janji itu. Alhamdulilah, kebetulan tugasnya ke Bali. Kenapa Mira mau ikut kalo ayahnya keluar kota? Karena dia tahu kalo ayahnya keluar kota berarti nginep di hotel dan ada kolam renang. Haha, jadi bukan jalan-jalannya yang dia pengen, tapi nginep di hotel dan berenang di kolam renang. Maka berangkatlah kami ke bali, Selasa, 11 Februari 2014 sampai Minggu, 16 Februari 2014.
Sesuai keinginannya, maka aku dan Mira di hotel aja dari hari selasa sampai hari jumat. Ngapain? Ya berenang lah. Kebetulan hotelnya juga hotel kecil dan kolam renangnya pas di depan kamar, jadi ya bangun tidur, keluar, jebyuuuurrrr! Lagian ayahnya juga kerja, jadi ngga bisa jalan-jalan, ntar ayahnya ngiri kalo gw berdua mira doang jalan-jalannya :P *padahal ngga berani jalan berdua doang*

Karena hotelnya dekat banget sama pusat oleh-oleh Krisna, tinggal jalan kaki, makanya selasa sampai jumat itu paling jalan-jalannya ke Krisna doang, sama McD kalo mira lg pengen, jarak ke McD juga tinggal jalan kaki.
Sabtu Minggu baru jalan-jalan. Sabtu ke Bird Park, Reptille Park, Bakas Elephant Safari, ditutup dengan makan malam di Menega Cafe-Jimbaran. Minggu beli pie susu, ke Bali Zoo, Pantai Pandawa.
Bird Park dan Reptille Park.... Gw sih ngga terlalu rekomendasi ya, mendingan sekalian ke Taman Safari aja atau Bali Zoo aja, tapi kalo penasaran pengen tau kayak gw sih ya boleh aja nyobain datang, lagipula selera orang kan beda-beda :D
Kalau Bakas Elephant Safari terus terang gw ngga sempat nyobain karena pas sampe udah mau tutup dan waktu itu hujan angin mulai turun, jadi licin dan berbahaya kalau mau naik gajah. Kalo dilihat dari medannya dan dari yang gw baca, keliling gajahnya di rute alam bebas, kalo buat yang suka naik gajah sih oke ya, tapi gw sih ngga begitu suka, udah pernah nyobain waktu di taman safari dulu. Selain itu Bakas Elephant Safari tempatnya jauh dan harganya mahal *buat gw* jadi gw sih ngga rekomendasi tempat ini ya....

Menega sih udah jadi favorit gw, tiap ke bali selalu ke sana, enak, harga terjangkau, view bagus.
Bali Zoo, ya oke lah, meski menurut gw tetap lebih bagus Taman Safari.
Pantai Pandawa, oke lah.... Tadinya sih ngga mau ke pantai, cuma kok rasanya aneh aja kalo ke Bali tapi ngga main di pantai, makanya akhirnya kesini deh :D

Baiklaah, segitu aja dulu, ngga mau terlalu panjang. Bagi yang mau liat-diat foto.. monggo....


"Main petak umpet"
Oke.. sembunyi ya.. aku hitung.. 1..2..3..

Thursday, July 24, 2014

Cuaca

Judulnya ngga kreatif amat ya? Cuaca.

Oke, masih tentang Kuala Lumpur, kali ini gw mau ngebahas cuaca, sama pembagian waktu juga sih. Cuaca di Kuala Lumpur kurang lebih sama dengan Jakarta, cuma di sini lebih kering, sementara Jakarta lembab. Saking keringnya sampe ngga keringetan, tapi kulit sama tenggorokan jadi berasa banget keringnya.
Saking keringnya, anak gw kulitnya sampe kering dan bruntusan (gw ngga ngerti istilah medisnya, bahasa indonesianya pun gw ngga tau, pokoknya bentuknya kayak kalo kulit kita lagi merinding gitu deh). Tenggorokannya pun kering sampe radang tenggorokan. Kok jadi terdengar menakutkan ya? Sebenernya ngga juga sih, inti yang mau gw sampaikan adalah, siap-siap adaptasi cuaca kalo ke sini. Kalo anak gw mungkin karena kecapean begitu sampe sini hampir tiap hari pergi terus makanya sakit.
Oke, sekarang soal pembagian waktu. *Nah loh, soal cuacanya kok sedikit? Padahal judulnya Cuaca. Ya sudahlah..*
Kembali ke pembagian waktu, di Kuala Lumpur waktunya GMT+8, di Jakarta GMT+7, padahal menurut gw lebih cocok kalau di sini juga GMT+7. Kenapa? Kita lihat kenapa....
Karena jadwal matahari terbit dan terbenamnya hampir sama dengan Jakarta, contohnya aja, waktu adzan Shubuh di Jakarta berkisar jam 4.45 sementara di Kuala Lumpur 5.50, sementara jam kerja dan sekolah sama dengan Jakarta.
Biar gampang, kita anggap adzan Shubuh Jakarta jam 5.00, Kuala Lumpur jam 6.00
Misalkan saja jam kerja dan sekolah (TK) jam 8.00, kalau misalkan kita punya kebiasaan baru bersiap-siap setelah adzan shubuh, maka di Kuala Lumpur kita hanya punya waktu 2 jam, sementara kalau di Jakarta kita punya waktu 3 jam.
Untung di sini ngga macet kayak Jakarta. Coba bayangin berapa banyak orang Jakarta bela-belain berangkat jam 5 pagi demi menghindari macet? Dan kalo misalkan itu terjadi di sini (berangkat jam 5 pagi), berarti orang-orang baru pada shalat Shubuh di kantor (karena adzan baru jam 6), dan berangkat jam 5 pagi di sini, sama seperti berangkat jam 4 pagi di Jakarta *helloooowww... ngga kurang pagi tuuh....*
Malamnya beda lagi, karena magribnya baru jam 7.30, kalo ngeliat jam pas mo shalat tuh rasanya aneh, kayak udah bukan waktu magrib. Udah gitu kalo mau tidur berasa malem banget, jadi kalo biasa di Jakarta tidur jam 11, di sini udah jam 12, jadi yaa gitu deeh....
Oke, mungkin gw cuma jetlag aja kali ya.. tapi gw rasa pendapat gw ini ada benarnya juga kan? Eh tapi gw jadi mikir, pengaturan seperti ini pengaruh ke semangat dan rajinnya seseorang ngga ya? Karena kalo gw sih kalo berangkat sekolah atau kerja pagi tuh rasanya lebih seger dan lebih semangat, dan karena semangat maka kinerjanya juga lebih baik. Hmm.. kalo diterapkan di Jakarta gimana ya? Jakarta GMT+8, atau tetap GMT+7 tapi anak masuk sekolah jam 6 :D

Tuesday, July 22, 2014

Sayangi Kuala Lumpur


Pemukiman dan stasiun kereta
 
Ngga terasa, udah lebih dari dua minggu gw di sini. Apa yang mau gw tulis semenjak beberapa hari setelah sampai di sini, sudah hampir menguap. Lebih baik gw tulis sebelum semuanya hilang.

Kesan pertama ketika sampai di Kuala Lumpur adalah, kota yang modern. Kecanggihan, kebersihan, dan keteraturan (transportasi) kotanya mirip Singapore, meski ngga sebersih Singapore. Tata kota dan pemukimannya mengingatkan pada Jakarta dan Singapore. Terus terang, suasananya tampak nyaman dan bikin betah *semoga*.

Selain itu, keberagaman penduduknya yang melayu-cina-india-bule juga mengingatkan gw akan singapore, bahkan singapore ngga seberagam ini karena di sana melayu ngga terlalu banyak, dominasinya cina dan india. Jadi bisa dibilang (menurut pendapat gw pribadi), Kuala Lumpur adalah Singapore kedua.

Lalu kenapa judulnya “Sayangi Kuala Lumpur”? Karena gw menemukan tulisan ini dimana-mana, sampai-sampai ini membuat gw berpikir, “Oh jangan-jangan ini sebabnya kota ini bersih dan teratur? Karena penduduknya menyayangi kuala lumpur?”

Kenapa gw bisa berpikir begitu? Karena gw iri. Ya, gw iri. Gw pengen Jakarta bisa kayak gini. Dan gw ngga mengerti kenapa Kuala Lumpur bisa dan Jakarta ngga bisa. Gw ngga tau apakah slogan ini berpengaruh atau ngga, tapi mungkin bisa jadi pertimbangan seandainya Jakarta pun dibuat dengan slogan “Sayangi Jakarta” dan tulisannya dipasang dimana-mana. Sehingga lama-kelamaan tulisan ini terekam di alam bawah sadar kita dan kita pun pada akhirnya benar-benar menyayangi Jakarta.

Satu lagi yang mungkin membuat kota ini tampak bersih dan teratur, satu hal yang di Kuala Lumpur dan Singapore ngga ada tapi di Jakarta ada, satu hal yang bisa membuat jalan di trotoar, pinggir jalan, halte, dan stasiun tampak lengang adalah tidak ada orang-orang yang duduk/berdiri menyesakinya. Siapa di Jakarta yang menyesakinya? Yaitu pedagang, pengemis, pengamen, pembagi brosur, dan semacamnya.

Gw ngga ngerti, terus terang gw ngga ngerti. Dan jangan tanya gw bagaimana penyelesaiannya. Diusir sama petugas pun sampai sekarang belum berhasil. Menyalahkan pemerintah atas ini itu pun ngga ada gunanya. Mungkin memang “Sayangi Jakarta” bisa jadi salah satu penyelesaian, agar masyarakat tidak saling menuding tapi berpikir bagaimana bersama-sama menyelesaikan ini semua.

Sebab, masyarakat sekarang ini, apalagi di musim pilpres, lagi seneng-senengnya merasa benar sendiri dan menuding, menyudutkan pihak lain. Dan gw baru sadar, ternyata banyak sekali orang indonesia, di jagat media sosial terutama, merasa paling benar sendiri dan ngga bisa menerima perbedaan. Siapa yang berbeda, dialah yang salah, mungkin begitu slogannya.

Ah, jadi ngelantur ke pilpres....

Tapi ngga apa-apa, sekalian gw mau cerita, kalau keesokan hari setelah gw sampai di Kuala Lumpur adalah hari pilpres. Jadi sampe Kuala Lumpur hampir tengah malam, besoknya langsung pilpres :D udah gitu aja infonya, ngga perlu nyebut angka 1,2,3, dan seterusnya.... Judulnya aja HAK pilih, jadi hak-hak gw alias suka-suka gw mau pilih yang mana dong :p

Back to Kuala Lumpur, jadi apa dong kelebihan Jakarta dibanding Kuala Lumpur? Menurut gw, kelebihannya adalah, Jakarta punya tukang ojek, Kuala Lumpur ngga :D jadi kalo mo pergi ke ”jarak tanggung” (naik taksi/kereta/bis kedeketan, jalan kaki kejauhan) jadi galau.. paling ujung-ujungnya ya naik taksi, atau jalan kaki.

Udah deh segitu dulu, insya Allah kapan-kapan disambung lagi.. Oia foto-foto ngga banyak, maklum bukan penarsis sejati :p