Friday, December 20, 2013

Percakapan di suatu malam-2 (Misteri Permainan Badminton)

Hari sudah malam dan Mama mulai mengantuk... (awalnya kok begini terus ya? de ja vu deh, mirip postingan sebelumnya), sementara Mira masih suegerr, dan dia berkata, “Ma, Mira gambar ayah main badminton ya?”

“Boleeh...” jawab gw sambil ngantuk. Berhubung Mira lagi belajar tidur sendiri, jadi gw ngga boleh tidur duluan. Makanya sambil ngantuk-ngantuk dan mulai tidur ayam gitu, gw mikir, “Oh mungkin karena malam ini ayahnya lagi main badminton makanya dia mau gambar ayahnya lagi main badminton.

“Maa, liat deeh.. udah selesai!” suara cempreng itu membangunkanku dari tidur ayamku.

“Waaahh... bagus banget...! Eh, tapi.. ayahnya kok begini?”

Thursday, December 19, 2013

Percakapan di suatu malam (Misteri Jus Alpukat)

Waktu itu hari sudah gelap, Mira sudah mengantuk dan kurang enak badan, aku pun sudah mulai mengantuk. Entah dapat inspirasi dari mana, tiba-tiba dia bilang, “Ma, Mira mau alpukat!”

Dan dari situlah semuanya bermulai....


Wkwkwk.. postingan kali ini ceritanya mau sok-sok serius tapi kok ngga tahan ya, hahaha :)) duh, gw merusak suasana yang udah serius ya? Baiklah, mari kita hentikan saja dan mulai kembali seperti biasa :D

Jadi begini kira-kira kelanjutannya:

Mama : Alpukat, emang doyan?
Mira : Iya kok, doyan.

Mama : Dimakan?
Mira : Iya dimakan.

Mama : Betulan? Perasaan Mira ngga doyan alpukat.
Mira :  Iih, betulan kok. Kan dulu juga Mira suka alpukat. Mama gimana sih? (Si anak mulai emosi)

Mama : Emang iya? Beneran nih? Kalo besok Mama pulang bawa buah alpukat trus ngga taunya salah, Mira jangan marah ya....
Mira : Iya betulan.

Mama : Soalnya Mama bingung, terakhir Mira makan alpukat kan udah lama banget, waktu Mira masih kecil.
Mira : Iya kok, emang waktu Mira masih kecil, ngga kecil-kecil banget, tapi sebelum Mira umur empat mau lima. (si Mira emang menyebut umurnya begitu, karena gw emang suka bilang umur Mira empat mau lima)

Mama : Oh gitu.. tapi itu ngga dimakan, tapi diminum. Trus itu udah lamaaa banget waktu Mira keciil banget, masih bayi, belum bisa ngomong.
Mira : Ngga kok, ngga kecil-kecil banget, sebelum Mira umur empat mau lima ini, tapi bukan bayi.... 

Mama : Dimakan? Atau diminum?
Mira : Diminum!

(Nah loh! Tadi katanya di makan? Makin ragu, betulkah alpukat yang dimaksud si anak? Mengingat si anak lagi ngga enak badan.Waktunya menggali, apakah sebenarnya yang di maksud si anak....)

Wednesday, December 18, 2013

Papercraft ke empat: Naga!

Langsung aja yah, ngga usah banyak babibu.... Soalnya ini seharusnya udah lama di posting, daripada nanti Dian Sastro bilang, "Basi! Madingnya udah mau terbit!" *yang jamannya AADC pasti nyambung :D*

Nah ini dia hasil papercraft ke empat! NAGA! Tadaaaaaa.....!

Judul ceritanya adalah: NAGA YANG MAU BERANGKAT KERJA :)


Bu.. Ibu.. kau di mana?

Thursday, August 01, 2013

Mira mengenal huruf

Her name 

Postingan kali ini adalah tentang emak-emak yang kepengen pamer kebolehan anaknya, jadi buat yang ngga berminat silakan minggir :p

Jadi jeung *gaya emak-emak gosip, jangan lupa ngomongnya sambil tangan melambai*, anak gw kan meskipun baru empat tahun tapi keingintahuannya besar banget, nah dia tuh udah mulai nanya-nanya gimana cara nulis mira dan mama. Jadi dia udah bisa nulis AlMirA dan MAMA. Ya, memang begitu bentuknya.. dengan “l” kecil, “i” kecil dan “r” kecil. Jadi bisa dibilang dia udah hafal luar kepala yang lima huruf itu.

Not my name :p

Suatu ketika, dia request *seperti biasa* kayak gini:

“Ma, Mira mau nulis cerita. Mama ikutin ya.” -> perhatikan, ini bukanlah kalimat tanya tapi kalimat perintah, hahaha... *ketawa stress*

Terus dia ambil kertas dan dilipat dua. Mulailah dia menulis dan emaknya disuruh ngikutin. Berhubung kombinasi dari “cerita” yang dia buat cuma dari lima huruf itu, mulailah emaknya ini bernegosiasi....



“Mira, nulisnya ganti-gantian ya? Sekarang Mama ikutin Mira, abis ini Mira ikutin Mama....” -> perhatian: ini kalimat tanya :))

Setelah bernegosiasi sebentar, akhirnya permintaan sang mama pun dikabulkan. Baris pertama gw ngikutin Mira, baris kedua Mira ngikutin gw, dan seterusnya diselang-seling. Dan inilah hasilnya: Tadaaaa!
Ini hasil ceritanya.. halaman dari kanan ke kiri, nulisnya dari kiri ke kanan?! Rrrr.. 

Ini dia si tukang request :p

Wednesday, July 31, 2013

Papercraft ketiga: Pesawat

"ngeeeng...", pesawat mendarat di landasan :p
 

Masih tentang papercraft, ini adalah hasil papercraft ketiga, yaitu pesawat. Meskipun coret-coretan sketsanya udah dibuat sejak lama, tapi google sketchup dan hasilnya baru sempet dibikin beberapa hari terakhir ini. Ngga usah ba-bi-bu banyak-banyak lah ya.. Enjoy the pics! :D
Maap lemnya rada berantakan, maklum “dibantuin” si Mira :p


Thursday, July 18, 2013

Papercraft kedua


Papercraft kali ini sebenarnya bukan hasil corat-coret, tapi hasil request Mira ketika lagi main. Gw lupa dia persisnya mintanya gimana, pokoknya minta bikinin rumah yang digunting dan lem kayak mobil. Lalu, gw pun mengambil laptop dan mulai membuat rumah. Di sebelahku dia menggambar rumah dan dimulailah request yang tiada henti itu, hahahaha :)) *ketawa stress*

Mira       : Ma, pintunya kayak gini ya, jendelanya juga kayak gini.
Mama    : Iya.... *Iya aja deh daripada ribut* :))
Mama lagi           : *setelah lama ngeliatin pintu rumahnya* ini apaan yang bulet-bulet?
Mira       : Buat buka pintu *dengan yakin*
Mama    : Ngga ada garisnya, kayak yang di pintu Mira?
Mira       : Ngga, Mira maunya begitu.
Mama    : Kok di atas begitu? Di tengah-tengah aja ya?
Mira       : Ngga, Mira maunya di atas. Kan buat buka pintu emang di situ Ma..
Mama    : Iya deh... *daripada ribut*
Dan inilah hasilnya:

 Seperti biasa Mira yang pilihin warnanya, langsung tunjuk yang dia mau di depan laptop :D
Dan ketika gw tengah bikin papercraft rumah ini, dia request minta bikinin laptop dari kertas. Biar cepet, gw gambar aja di atas kertas A4.

Keliatan ngga? Bikinnya pake pensil warna yang udah tumpul soalnya :p
Btw, gw seringkali mengikuti semua maunya Mira bukan karena gw terlalu memanjakan, tapi gw tidak mau mematikan imajinasinya, dan gw juga tidak mau mengkotak-kotakkan bahwa bentuk dan warna sesuatu seperti rumah dan mobil harus sesuai yang ada sekarang. Kalau semua orangtua seperti itu, lalu darimana lahirnya sebuah ide? Apakah handphone ada karena sejak dulu ada handphone? Seandainya semua anak wajib menggambar telepon dengan kabel, mungkin handphone tidak akan lahir.
Hal yang gw akan batasi adalah hal-hal yang memang perlu dibatasi, misalkan mengenai agama, sopan santun, dan sejenisnya. Tapi kalo soal berkreatifitas, No way! Insyaa Allah, semoga gw bisa bertahan untuk tetap membebaskannya.
Segitu aja dulu ya, semoga bermanfaat.

Tuesday, July 16, 2013

Hasil Papercraft Pertama


Di postingan sebelumnya, gw berjanji mau posting tentang hasil papercraft menggunakan Google Sketchup dan Flattery. Dan inilah hasilnya:

Pilihan warna murni ide Mira, tadinya mah emaknya pake warna standar: biru, langsung deh ada yang minta ganti pink :p

hasil foto macro tanpa editan :p *males ngedit*

Namanya juga karya pertama, masih jauh dari dibilang bagus :D tapi lumayanlah buat menyenangkan hati diri sendiri dan anak sendiri :p

Sebelum nge-print, gw sama Mira ke toko buku buat beli glossy photo paper, karena dari hasil googling gw sebelumnya, itu adalah salah satu jenis kertas yang biasa dipake buat papercraft. Eh, pas di toko buku, ternyata ada jualan papercraft, tinggal satu-satunya di toko buku itu, gw beli aja. Ternyata pas dibuka di rumah, bahannya bukan glossy photo paper, entah apa tapi kelihatannya kualitasnya di bawah glossy photo paper.

Ini dia papercraft yang beli vs yang bikin:

Fast and furious, wakakak....

Degradasi warna di mesin mobil bukan di sengaja, melainkan karena tinta habis :p

Sunday, July 14, 2013

Papercraft, my new passion?


Berawal dari sebuah iklan pensil warna, gw dan Mira pun terlibat pembicaraan yang kurang lebih kayak gini:

Mira       : Ma, ayo kita bikin kupu-kupu sama naga kayak gitu!
Gw         : Mau yang bisa berdiri kayak gitu?
Mira       : Iya!
Gw         : Ngga bisa pake kertas, harus pake karton. Nanti insyaa Allah kalo kita ke toko buku beli karton ya?
Mira      : Iya.

Setelah beberapa kali ditagih untuk ke toko buku dan beli karton, akhirnya janji itu pun gw penuhi. Karena iklannya cuma memperlihatkan kupu-kupu sama naganya sekilas, maka gw pun bikin berdasarkan imajinasi sendiri aja, alias yang gampang-gampang aja, yang sekali coret jadi :D

Inilah hasil kreasi gw dan Mira:

Ngga usah bertanya kenapa ada para princess di situ ya :D
Nih para princess ngapain seehh....

Mira yang bantuin mewarnai, menggunting, dan mengelemnya lohh.. :D *proud mom*

Ketika membuat kreasi ini, gw ngerasa enjoy banget. Akhirnya pas mira lagi asik gambar, gw pun ikut menggambar bentuk-bentuk lain yang mau di gunting dan lem. Biasanya gw ikut gambar yang mira request atau yang sesuai “tema” permainan kita saat itu. Kebetulan hari itu dia ngga request apa-apa. Dia ngeh kali ya ibunya lagi asik corat-coret sendiri, jadi dia biarin. Sekali-sekali dia liat kertas gw terus komentar dikit-dikit, “mama gambar apa?”, “wah mobil!”, “wah, pesawat!”, “kura-kura kok kotak? Kan harusnya bulet ma, kayak gini..” sambil nunjukin ke mamanya gimana gambar kura-kura yang bener :D trus gw “ngeles” soalnya ini kan buat digunting-gunting terus tempel, kalo bulet jadi susah.... *mama ngeles mode on*

Kemudian otak matre gw pun berpikir, bisa kah ini menghasilkan uang? *tuing tuing* Dan malamnya gw pun mulai googling. Tapi kata kuncinya apa? Gw menamai sendiri hal ini dengan nama “kreasi gulitem”, singkatan dari  gunting-lipat-tempel. Tapi ngga mungkin kan gw googling dengan kata itu? Lalu gw inget di sekolah anak gw, kegiatan kayak gini dinamai “art and craft ,dan  gw pun mulai googling dengan itu.

Dari kata kunci itu, gw pun berkelana di dunia maya dan gw pun menemukan bahwa istilah untuk kegiatan ini adalah Papercraft. Dan hasil browsing papercraft membuat hati gw “ngeper”. Kenapa? Karena ternyata penggemar papercraft ini punya komunitas sendiri dan hasil karyanya luar biasa luar biasa banget, detail dan kompleks. Ngeliat hasil karya gw, gw pun berpikir berulang kali kalo buat jualan. Yang penting hal ini bisa buat kegiatan gw berdua sama Mira dulu aja :D

Lalu gw pun mulai browsing tentang software apa yang mereka pakai sampai bisa bikin yang luar biasa begitu? Dan ketemulah jawabannya: Papakura. Tapi itu software berbayar. Berhubung gw sukanya yang gratisan, gw pun mulai mencari lagi, dan ternyata ketemu: Google Sketchup dan Flattery.

Google Sketchup adalah software untuk membuat model 3D, jadi penggunaannya luas, ngga cuma untuk papercraft aja, banyak orang yang pakai ini untuk desain rumah dan bangunan. Sedangkan Flattery adalah software untuk mengubah dari 3D ke 2D, alias unfold. Kedua software ini sangat user friendly, mudah digunakan, paling tidak menurut gw yang paling ngga suka baca manual ataupun tutorial.

Kemudian, hari-hari pun berlalu tanpa sempat gw mengunduh Google sketchup dan Flattery ini, disebabkan satu dan lain hal. Tapi di hari-hari itu gw masih menyempatkan diri untuk membuat gambar model papercraft yang mau gw buat, dan ngga terasa, lima belas model pun terbentuk. Hasilnya seperti apa? Tunggu aja ya :D

Semoga bermanfaat :)


Tuesday, July 09, 2013

Marhaban Yaa Ramadhan


Selamat datang bulan Ramadhan, bulan penuh rahmat dan ampunan-Nya. Semoga amalan di bulan Ramadhan tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya, semoga kita mendapat rahmat dan ampunan-Nya, semoga kita mendapatkan laitatul Qadr, dan semoga kita menjadi pribadi yang lebih baik dan tetap mempertahankan amalan-amalan di bulan Ramadhan ini meskipun bulan Ramadhan telah lewat. Aaamiin.

Semoga di bulan Ramadhan ini kita bisa menghiasi hari demi harinya dengan kegiatan-kegiatan yang baik kepada sesama manusia. Semoga lidah ini tidak hanya berpuasa makanan dan minuman, tapi juga berpuasa marah, berpuasa dari perkataan yang tidak berguna dan perkataan yang menyakiti. Semoga lidah ini berkuasa mengingatkan orang-orang yang sedang membicarakan orang lain, atau kaki ini berkuasa meninggalkan orang-orang tersebut. Semoga mata ini berkuasa mengalihkan arahnya dari acara televisi yang tidak berguna dan tangan ini berkuasa mematikannya dengan remote. Dan semoga Allah mengalihkan kita dari semua perbuatan yang tidak diridhai-Nya. Aaamiin.

Semoga Al-Quran menjadi bacaan utama kita di bulan Ramadhan dan kita tinggalkan bacaan lainnya. Semoga shalat-shalat sunnah menemani shalat-shalat wajib kita. Semoga shalat tahajud menemani malam kita, bukan tidur nyenyak. Aaamiin.

Mari berdoa pada Allah, tentang apa saja yang kita harapkan di bulan Ramadhan ini. Semoga Allah mengabulkan. Aaamiin.

Wallahu a’lam.

My First Photoshop


Gara-gara dikomporin sama kakak gw buat foto-foto pakai mode macro, akhirnya gw pun berhasil dikompori dan mencoba.

ngga jelas banget masa modelnya tempat kamera ama gunting?
Akhirnya menemukan model yang lebih "ber-harga", blackberry gw dan kakak gw :p

Sejak dulu, dalam bayangan gw, mode macro itu cuma dipake buat foto bunga, lebah, dan lain-lain yang berhubungan dengan tanaman dan serangga. Ternyata kata kakak gw sekarang banyak yang pakai itu terutama untuk makanan. Dan kata dia lagi, biasanya blogger yang doyan masak dan sharing resep atau hasilnya di blognya, terjerumus pula dalam kecintaan foto-foto makanan (apa sih istilahnya? Gw lupa....)

Nah dari hasil-hasil foto macro gw ini, gw bingung dan bertanya sama kakak gw, “kok hasilnya ngga se-keren yang foto-foto makanan itu ya?” Trus kata dia kurang lebih begini, “ya iyalah, itu kan di sotoshop photoshop dulu.

Hmm, Photoshop.... dalam bayangan gw, Photoshop itu susah. Kenapa? Inilah salah satu “penyakit” gw, ngga pernah mau buka manual ataupun tutorial book, alasannya cuma satu: males bacanya. Tiap kali ada barang baru atau software baru, bawaan gw mau langsung trial and error

Dan satu-satunya yang gw sama sekali ngga mudeng begitu buka softwarenya adalah Photoshop. Itu terjadi bertahun-tahun lalu dan menimbulkan sedikit “trauma”. Bertahun-tahun pula gw ngga pernah mau pake yang namanya Photoshop. Tiap kali ada perlu ngedit foto, gw akan memilih aplikasi lain yang menurut gw lebih mudah.

Tapi begitu inget sekarang udah banyak sekali informasi di “adek” google (soalnya umur google baru 13 tahun, beda tipis sama gw :p), maka gw pun mencari informasi mengenai cara membuat background blur pada photoshop. 

Syuut! Secepat kilat hasilnya muncul dan gw pun membuka beberapa alamat para blogger indonesia yang membuat tema tentang ini. Hampir semuanya menggunakan metode yang sama, tapi pada akhirnya pilihan gw jatuh pada yang ini, soalnya menurut gw bahasanya paling simpel.

Ok, segitu aja sharing gw hari ini. Semoga bermanfaat.

Oh iya, the most important thing malah lupa :p ini dia hasil photoshop pertama gw, mengikuti langkah-langkah di link tadi :D

keliatan kan hasil editannya?

Sunday, July 07, 2013

Edu-Holiday

Masih soal liburan, kali ini gw mau berbagi cerita tentang edu-holiday. Apa itu edu-holiday? Itu sih singkatan suka-suka gw aja hahaha, maksudnya liburan yang mengandung pelajaran gitu, ngga cuma senang-senang aja. Seperti yang gw ceritain sebelumnya, keluarga kecil gw ini lebih suka berlibur sebelum masa liburan. Maka ketika liburan sekolah datang, cukup berlibur ke tempat-tempat yang deket aja :)

Pilihan liburan kali ini jatuh kepada planetarium dan seaworld. See? Sekarang ngerti kan kenapa gw sebut edu-holiday ;)

Neng, nyengirnya lebar amat, kayak siapa ya? Hihi....
Boss besar :p
Planetarium. Terakhir kali gw ke sini adalah ketika masih TK atau SD gitu, bahkan gw pun udah lupa kapan, saking lamanya. Tapi sensasi yang ditimbulkan oleh planetarium masih teringat jelas di kepala ini. Gelapnya ruangan dan terangnya bintang-bintang yang kemudian menjelma menjadi rasi bintang, masih lengket di memori otak, meskipun cerita detailnya udah samar-samar. Sensasi inilah yang membuat gw pengen membawa anak gw ke sana dan berharap dia punya sensasi sendiri, semakin bertambah ilmunya, dan semakin menyadari kebesaran Allah dan bahwa manusia itu kecil dan ngga ada apa-apanya.

Sebelum mulai cerita, ada informasi penting! Datanglah ke planetarium satu jam sebelum jadwal pertunjukan. Karena pada saat itu, loket tiket sudah dibuka, dan sekitar 15 menit sebelum mulai pertunjukan, tiket sudah habis terjual. Di atas dinding dekat loket ada alat digital yang menunjukkan berapa sisa kursi yang masih tersedia untuk pertunjukan jam tersebut, alatnya mirip-mirip nomor antrian di bank atau kantor customer service gitu lah.

Setelah pertunjukan
Kami datang sekitar jam 14.15 untuk pertunjukan jam 15.00. Alhamdulillah sisa kursi masih banyak dan antrian tiket ngga terlalu panjang. Tiketnya termasuk sangat terjangkau kalau menurut gw, 7000 rupiah untuk dewasa dan 3500 rupiah untuk anak-anak. Oh iya, satu lagi yang perlu diperhatikan, jadwal untuk perorangan/umum dan rombongan dibedakan, jadi jangan salah jadwal :)

Kayak adek kakak ngga?
Ketika memasuki planetarium, rasanya penampilannya sudah lebih mewah dari yang terakhir gw ingat, kursi dan penataannya seperti bioskop. Atau jangan-jangan dulu gw datangnya telat jadi dapat kursi biasa ya? Isi yang diceritakan juga kayaknya masih sama dengan yang dulu, ya iya lah ya.. planet-planetnya kan ngga berubah :p kecuali Pluto yang sudah dicoret dari daftar nama planet. Hihi, untung gw udah tau informasi ini duluan jadi ngga norak-norak amat ketika tahu kalau Pluto sudah tidak dimasukkan dalam daftar planet. 

Tapi alasannya baru gw tahu di planetarium ini, jadi ternyata jalur perjalanan si Pluto dalam mengitari matahari (apa sih namanya? Orbit ya?) itu kadang-kadang memotong Neptunus alias di depan Neptunus, dan kadang-kadang di belakang Neptunus, sedangkan kalau planet itu orbitnya tetap. Karena itu Pluto sekarang dimasukkan dalam kelompok asteroid.

Kayak tangga ya xixi....
Alhamdulillah, Mira bersemangat banget mau “ke ruang angkasa” lihat bintang-bintang. Cuma di dalam, pas sebelum mulai acara, dipasang musik kenceng banget, dan pas misk-musik bali gitu mira jadi ketakutan dan minta dipangku. Ditambah, sesaat sebelum mulai acara, lampu dimatiin jadi gelap banget. Alhasil Mira dipangku selama pertunjukan :D








 Seaworld. Ini juga tempat yang gw udah lama ngga kunjungi. Untuk perjalanan ini idenya datang dari suami (tumben, hihihi....). Mira semangat banget karena mau melihat ikan hiu besar.
Mobil aquarium, dari mobil tua beneran
Ada hiu di seaworld.. ok.. tapi kok ada buaya?

Penampilan seaworld masih begitu-begitu aja rasanya. Di sini kami cuma melihat-lihat, kemudian menonton aksi pemberian makan ikan-ikan pada jam sebelas siang. Pemberian makan ini cuma di kolam besar, yang berisi berbagai macam ikan. Padahal yang dinanti adalah pemberian makan ikan hiu, sayangnya di jadwal, ikan hiu baru diberi makan siang, sekitar jam tiga sore, persisnya gw lupa.

Ditambah lagi, ngga ada ikan hiu besar! Aarrrgggghhhh....! Ikan hiunya kecil semua. Perasaan dulu ada deh? Iya ngga sih? 

Sepertinya Mira agak kecewa dengan ukuran si ikan hiu yang ada di seaworld. Ya sudah, karena itu kami mencoba mencari yang lain supaya semangatnya tinggi lagi. Karena dia suka lumba-lumba, maka kami pun memutuskan keluar untuk makan, shalat, dan mencari informasi mengenai pertunjukan lumba-lumba, karena seinget gw dulu ada pertunjukan lumba-lumba.

Alhamdulillah, pertanyaan kami itu pun terjawab di Ocean Dream Samudra, di sana lah kami menemukan pertunjukan lumba-lumba, dan empat pertunjukan lain yang ngga kalah menarik.










Ocean Dream Samudra. Letaknya persis di sebelah seaworld. Setelah makan, langsung lah kami ke sana. Dengan merogoh kocek sebesar Rp 110.000 per orang, kami mendapatkan lima pertunjukan. Kami diberi jadwal pertunjukan, dan setiap pertunjukan itu dalam sehari diputar beberapa kali, jadi kami harus membuat jadwal sendiri supaya setiap pertunjukan tidak tumpang tindih. Setiap pertunjukan berkisar 20 menit. Mungkin bisa dilihat jadwal yang kami gunakan sebagai referensi.

Pentas Underwater Theater                                  12.30
Pentas Singa Laut dan Burung                              13.30
Pentas Lumba-Lumba                                          14.15
Pentas Aneka Satwa                                            14.45
Pentas Scorpion Pirates Water Stuntman              15.15

Baiklah, segitu aja dulu, semoga bermanfaat.


Mama : Ke sini yuk sekarang?
Mira : Itu di bawah ada apa sih *ngga denger mama*
aw pedangnya tajam :p
Keren ya?


Thursday, July 04, 2013

Perjalanan ke Yogyakarta

Sebenarnya ini adalah cerita yang seharusnya ditulis lebih dari dua bulan lalu karena kejadiannya memang di akhir maret, cuma namanya juga orang sibuk jadi dimaklumi lah ya ketelatannya :P

Karena udah telat, gw ngga mau panjang lebar ceritanya, cuma mau berbagi rute yang gw pakai aja di sana, siapa tau berguna buat yang mau jalan-jalan ke Jogja. Eh sama berbagi foto-foto narsis juga dikit :p

Gw dan suami emang lebih suka liburan sebelum masa liburan sekolah, soalnya ngga rame dan ngga macet, dan mumpung anak masih Playgroup jadi kalo liburan ngga terlalu banyak bolos :)

Gw di sana empat hari tiga malam, berangkat senin pagi pulang kamis siang, ngga pake tour and travel mana pun, bikin jadwal sendiri hasil dari nanya-nanya dan browsing. Cuma di sana emang sewa mobil plus supir karena ngga mau pegel nyetir dan ngga mau nyasar karena ngga ngerti jalan di yogjakarta :D

Dari daftar tempat yang mau dikunjungi, ada beberapa tempat yang mesti dipangkas karena terlalu jauh dan ngga satu arah dengan yang lainnya menurut sang supir. Tapi meskipun begitu, gw tetap puas dengan hasil perjalanan ini.

Ok, mari ke poin utama tulisan ini, rute. Jangan kaget kalau dalam satu hari rutenya ngga terlalu banyak, namanya juga bawa anak kecil umur empat tahun, jadi ngga bisa berangkat terlalu pagi dan pulang terlalu malam, yang punya anak kecil pasti ngerti ;)
hepi banget kayaknya :D

duh senyumnya sampe merem begitu :P



Inilah rutenya:

Senin:  Candi Borobudur – Gudeg Yu Djum – Check in Hotel Srikandi – Pantai Parangtritis - Sate Pak Pong

Komentar :

Candi borobudur memang luar biasa besar, sayang sekali sudah hasil renovasi sehingga sistem yang asli untuk aliran air dan sebagainya sudah ngga berfungsi. Buat yang ingin tahu banyak tentang candi borobudur, lebih baik sewa pemandu supaya dijelasin banyak tentang candi borobudur. Kalo gw ngga pake pemandu karena biar bebas narsis dan jaga mood anak, kalau ternyata baru separuh naik kita udah kecapekan bisa langsung pulang. Tapi ternyata sukses tuh sampe tingkat paling atas :D Oh iya sebelum masuk candi diminta pake sarung batik, kata penjaganya sih bukan karena kepercayaan apa pun, tapi karena ingin melestarikan budaya batik indonesia, jadi ya mudah-mudahan dengan memakai itu bukan termasuk perbuatan syirik :) buktinya kalau pas masuk candi, sarung itu dilepas juga ngga ada yang negur, ada juga yang dijadiin selendang atau tutup kepala kok ;)

Gudeg Yu Djum, ngga tau apa karena lidah gw lidah sumatera yang notabene doyan pedas, rasa gudeg yu djum ini ngga masuk sama sekali di lidah gw..

Check in Hotel Srikandi. Gw dapat rekomendasi nginep di hotel ini dari teman gw. Harga per malamnya lumayan terjangkau, rapi, bersih, dan termasuk sarapan. Sebenarnya ada pilihan beberapa hotel waktu itu, dan yang menjadi alasan kami untuk akhirnya memilih hotel ini adalah karena ini hotel yang paling dekat dari malioboro. Gw dapat kamar di lantai dua, dan memang betul hotelnya sesuai dengan harapan, bahkan balkonnya tertutup dan ada jemuran segede gaban, jadi berasa suasana rumah banget, bebas deh ngejemur pakaian, biasanya kan kalo di hotel bingung mau ngejemur di mana :p cuma yang agak kaget adalah lokasi hotelnya, ternyata di gang gitu, meskipun gangnya muat mobil sih.. tapi suasana pinggir gang yang dipenuhi tempat mangkal becak dan warteg-warteg, ngga nyangka aja di dalamnya ada hotel :D

Sunday, May 12, 2013

Multiply tutup, I have to move on!

Setelah tahun lalu situs multiply menghentikan akses blog dan video dengan alasan ingin fokus maju dengan menerapkan situs penjualan online, tahun ini multiply justru menutup situsnya secara keseluruhan dengan alasan yang tidak terbuka dan terasa dadakan.

Saya - kali ini pake "saya" saking serius dan kecewanya - yang mengandalkan situs multiply sebagai lapak jualan saya, merasa sangat kecewa. Kenapa? Karena pemberitahuannya sangat mendadak. Email resmi dari multiply baru saya terima tanggal 26 April, sementara secara resmi multiply tutup per 6 Mei, meskipun penyelesaian transaksi diharapkan akhir Mei selesai, tetap saja itu terlalu mendadak.

Akhirnya apa yang bisa saya lakukan sebagai customer adalah pindah. Ibarat tinggal di perumahan terus digusur ya mau ngga mau harus pindah. Tapi apa yang terjadi ketika saya mau pindahan? Tampilan situs saya sudah berubah total, meskipun isi jualannya masih sama. Ibarat nitipin rumah sama saudara tapi ketika pulang rumahnya udah diubah total, letak pintu, garasi, jendela udah ngga ditempatnya semula, cuma isi perabot rumahnya aja yang sama. Rasanya kayak pulang tapi serasa nyasar karena ngga kenal rumah sendiri.

Apa yang bisa saya lakukan? Tentu saja cuma bisa pindahin "perabotan rumah". Saya memang rasanya masih ingat, beberapa waktu lalu multiply woro-wiri soal tampilan baru, tapi saya tidak pernah merasa bahwa multiply mengingatkan kita untuk mem-backup template web kita karena tampilan mau diganti total.

Well, anggap saja masalah template ini kesalahan saya karena kurang rajin mem-backup segala macam desain situs saya. Memang saya engineer yang kurang rapi, cuma suka ngutak-ngatik tapi kalau urusan backup suka malas.

Tapi tetap saja saya kecewa atas pemberitahuan mendadak ini.

Baiklah, we have to move on, right?! Karena selain multiply, yang saya merasa familiar hanya blogspot, maka saya memutuskan pindahan ke blogspot. Ada situs blogspot saya soal musik yang berhibernasi bertahun-tahun, setelah saya coba ternyata bisa "disulap" nama dan segala macamnya, jadi saya ngga perlu bikin blog baru yang berarti blog saya yang berhibernasi itu ngga akan jadi sampah dunia maya, malah insya Allah akan berguna dan barokah karena jadi tempat saya beribadah berjualan.

Silakan mampir ke lapak saya yang baru : online-sprei.blogspot.com

Tuesday, March 19, 2013

Mengenali kelemahan dan memanfaatkannya

Semasa sekolah, gw mungkin termasuk anak aneh.. Ah, mungkin bukan aneh, tapi sekedar minoritas. Kenapa? Karena gw suka pelajaran matematika, sementara mayoritas anak membencinya. Eh, tapi gw juga termasuk anak mayoritas kok dalam hal menyukai pelajaran kosong :p ok, kembali ke topik. 

Kenapa gw suka matematika? Jawabannya simpel, karena gw tidak suka menghapal. Gw lemah dalam menghapal. Gw membenci menghapal. Sementara matematika tidak perlu menghapal, tapi berpikir kreatif :) kenapa gw bilang berpikir kreatif? Karena menghapal juga termasuk kegiatan berpikir, iya kan? *mulai ragu* Jadi sebutlah itu semua pelajaran sejarah, geografi, dan sebagainya dan seterusnya yang nyebutnya aja bikin gw mual *lebay*

Sekarang, setelah gw pikir-pikir, sebenarnya bukan pelajarannya yang membosankan, tapi mungkin metode yang gw gunakan kurang tepat. Seandainya pelajaran sejarah itu dalam bentuk film *yang menarik tapi ya*, kemungkinan besar nilai sejarah gw melambung tinggi *cieelaah* begitu juga geografi, seandainya itu dalam bentuk film animasi yang mengajak kita keliling dunia *karena kalo keliling dunia beneran duitnya ga ada* mungkin gw bisa jadi juara satu! *tambah lebay*

Ada lagi metode yang gw baru sadar belakangan ini, tapi masih bisa gw pake, alhamdulillah. Ini metode buat pelajaran yang bener-bener hapalan plek plek.. Ga bisa pake cara lain kecuali dihapalkan. Misalnya kayak pasal-pasal, undang-undang, janji-janji, sumpah-sumpah, dan sebagainya dan seterusnya dan lain-lain dan dan lainnya.... Ini metode gw temukan karena mengenali hapalan gw yang lemah, tapi gw pengeeeeen banget hapal. Itulah waktu gw belajar piano klasik, bukan pelajaran sekolah. Metode ini mulai gw pake beberapa abad eh tahun lalu, dimulai dari keinginan menghapal sebuah karya klasik *duileh sok-sok-an banget bahasanya*

Jadi gw main berulang-ulang, tapi ngga hapal-hapal. Sampai akhirnya gw mikir, gimana caranya supaya hapal? Usut punya usut, akhirnya ketemu metode ini. Gw hapalkan satu baris 10x tangan kanan, 10x tangan kiri, kalo belum hapal, lanjut 10x lagi sampe hapal, kalo sudah hapal, gabung tangan kanan dan kiri 10x. Kalo udah hapal dan lancar, lanjut ke baris berikutnya. Begitu terus sampe selesai.

Alhamdulillah, setelah ketemu metode ini, gw ga takut lagi sama hapalan, asal niatnya kuat, insya Allah bisa hapal. Dan sekarang, metode ini pun bisa dipakai untuk hal lainnya yang memerlukan hapalan :) misalnya, daftar belanjaan, eh bukan deng :p hapalan tanggal liburan wakakak, hapalan harga diskon wkwkwk, serius ah, misalnya hapalan quran, cieelah sok alim, uhuyy...

Kenapa gw bilang metode gw? Karena gw ga bisa mengharapkan sekolah-sekolah mengikuti metode gw, hellooww.. siapa looo, kata pemerintah.. Dan mungkin tiap anak punya metode yang berbeda-beda. Sayangnya, gw mengenali kekurangan gw ini setelah masa sekolah lewat. Mudah-mudahan, gw bisa pake metode ini buat anak gw, atau minimal gw bisa membantu mencarikan metode yang cocok buat anak gw di masa sekolah dia nanti, supaya bagi dia semua pelajaran menyenangkan. Ayo para ibu dan bapak, kita bantu anak kita di masa sekolahnya, jangan mengulangi kesalahan yang sama! *cielaah, kayak kampanye apa gitu*

Wallahu a'lam.

Monday, February 11, 2013

Udah segede ini, masiiih aja...

Jadi gini ya, beberapa waktu lalu suamikuw tercinta, terganteng, dan ter-ter-lainnya *minta apa ya abis ini?* baru pulang dan semangat cerita kalo tadi di masjid ustadnya bertanya mengenai siapa yang sudah pernah lihat istrinya berwudhu? Dan kalo gw ga salah inget, ga ada satu pun yang ditanya ustad itu yang pernah lihat istrinya wudhu. Padahal ada yang udah 25 tahun menikah. Haaahhh!?! *mata belo tu de max*

Hehehe, padahal gw sendiri juga belum pernah dilihat secara detil sama si ganteng itu pas gw wudhu. Tapi bukan gw loh pasangan berusia pernikahan perak itu :p kalo gw sih pengantin baru, usia pernikahan masih seumur jagung *buru-buru ngumpetin buku nikah*

Jadi karena ini menyangkut pertanggungjawaban suami di hadapan Allah nanti, maka gw mengajukan diri untuk di tes, wkwkwk.. Dan ketika diliatin pas wudhu, ingatan gw langsung berlari ke masa SD, di masa EBTA, ketika cara wudhu dan cara shalat dinilai di EBTA praktek agama. Alhamdulillah, ingatan gw masih kinclong kan :p

Karena pas sekolah gw lulus, maka gw pede-pede aja donk. Tapi ternyata wudhu gw dapet beberapa kritikan. Waduh, kalo kritikannya segitu mungkin nilai gw dapet enam kali ya? Soalnya ada beberapa gerakan yang menurut dia kurang sempurna, emang sih gw jg berasa asal cipak-cipak gitu :p

Trus abis dikritik gimana donk? Manyun deh. Ehehehe.. Biasanya sih suka gitu, tapi kali ini gw penasaran, berhubung ini menyangkut akhirat, jd gw juga harus hati-hati. Akhirnya gw coba cari tata cara wudhu menurut ajaran Rasulullah, sekalian juga cari tentang tata cara shalatnya, dan gw pun berusaha memperbaiki keduanya.

Dari situ gw berpikir, wudhu dan shalat yang kita lakukan bertahun-tahun sehingga menjadi kebiasaan, ternyata kalau kita lalai, kita bisa tanpa sadar meremehkannya dan tidak menyempurnakan gerakannya. Padahal, shalat itu kan amalan yang pertama kali dihisab. Innalillahi.. Astaghfirullahaladzim. Yuk lebih hati-hati mulai sekarang :)

Wallahu a'lam.

Monday, February 04, 2013

Ma, bacain dong...

Seneng rasanya punya anak suka baca.. Tapi apa jadinya kalau suatu ketika dia minta bacain novel dewasa? Oh nooooo....

Gw punya tipsnya, berdasarkan pengalaman pribadi. Oh iya, perlu dicatat bahwa novel dewasa di sini bukan novel 17 plus plus yaa, cuma pemeran utamanya memang orang dewasa dan yaa..ada cerita tentang cinta di dalamnya.

Waktu itu gw lagi cari barang di gudang (maksudnya kamar yang disulap jadi gudang karena belum dipake :p), nah di situ memang ada tumpukan novel. Berhubung anak gw "ngintilin" kemana-mana, jadilah dia ikut ke "gudang". Gw nyari apaaa, dia nyari apaaa.. Biasalah anak kecil suka ikut-ikutan, kadang-kadang jadi sibukan dia daripada kita :D

Nah terus dia menemukan harta karun! Tumpukan buku, alias tumpukan novel. Dari situ aja dia udah mulai tertarik dan penasaran, nanya-nanya soal covernya, "ma, kok ini laki-laki dan perempuan?", "ma, yang ini perempuan kok sendirian", "ma, ini kok perempuannya sedih?" Definisi sedih buat dia sekarang adalah ekspresi seperti ini -> :(

Dan seperti sudah bisa ditebak, pertanyaan ini berujung padaa..eng ing eng... "Ma, bacain yang ini dong!" sambil nyodorin salah satu novel. Oh nooooo......!

Untungnya yang waktu itu dipilih bukan novel tapi komik yang ditulis berdasarkan novel. Mungkin dia juga tertarik karena di dalamnya banyak gambarnya. Tapi tetep komik ini ngga cocok buat anak kecil karena menurut gw cerita dan gambarnya agak kasar, meski mungkin menurut kita lucu. Mana ada cerita tentang...mmm...apa ya...? *milin-milin baju* Hayooo, mo tau ngga komik apa? Komik indonesia lohh, bukan jepang ;) jawabannya adalaaahhh... Eng ing eng... (emang ada yang penasaran?) : Anak kos dodol dikomikin 2!

Akhirnya gw bacain dengan mengganti kalimat sana-sini, mengganti cerita sana-sini, akhirnya jadi ngarang deh gw, haha! Lalu gw pun mulai berpikir, nanti kalau dia minta bacain yang lain gimana?
Gw pun memikirkan solusinya.

Solusi 1: Jual. Terus terang sayang, mana novelnya masih bagus-bagus dan terawat rapi, bisa cekidot di sini (cieelaah sekalian iklan :p) emang ada beberapa orang juga kurang setuju sama tindakan gw ini, tapi gimana dong?

Solusi 2: Masukin kardus. Ini malah gw yang ngga setuju. Gw ngga mau nanti bukunya lapuk dan berdebu. Kalo dijual kan paling ngga pembelinya baca ceritanya, ngga jadi rusak dan mubazir.

Solusi 3: Bungkus koran dan dikasih label. Akhirnya ini solusi yang gw pilih, sambil iseng-iseng nunggu kalo ada yang mau beli kan tinggal gw paketin :p

Tips ngga penting yak? Gpp deh, siapa tau ada yang anggep berguna :p

Wednesday, January 30, 2013

Resign itu rasanya...

Whoaa! Ternyata udah lama ngga posting blog?!? (Sok kaget, padahal mah cuma pembenaran supaya ngga terlalu merasa bersalah aja :p)

Apakah gw resign dari kantor juga berarti resign dari blog? Hehe, ngga kok. Masih aktif, aktif baca maksudnya, baca-baca blog yang gw follow, terutama blog kakak gw sendiri, wakakaka. Maaf ya baru bisa nulis lagi (emang ada yang baca?), soalnya sibuk sih sampe blog jadi terabaikan :p

Nah loh resign kok sibuk? Nah itu dia yang mau gw ceritain sekarang. Beberapa orang bingung sama gw karena sampe sekarang gw masih bisa bertahan di rumah tanpa merasa bosan. Entah belum bosan atau memang ngga bakal bosan, gw sendiri ngga tau. Bukan berarti gw sama sekali ngga pernah merasa bosan, pasti pernah lah.. Lah wong yang kerja aja pernah merasa bosan, iya ngga? Tapi yang jelas, sampai hari ini gw masih enjoy, masih bertahan.

Dulu sebelum hari-H berhenti kerja, gw udah mikir beberapa kemungkinan kerja kantoran dimana dan kerja apa yang deket-deket sehingga ngga terlalu lama ninggalin anak tapi gw juga masih punya kegiatan, ternyata sampai saat ini gw masih belum berminat untuk kerja lagi. Kenapa?

Berdasarkan pengamatan gw pada beberapa orang yang berhenti bekerja, hal-hal yang membuat bosan adalah:
1. Ngga ada kerjaan/bingung mau ngapain
2. Kehilangan teman
3. Tidak ada pemasukan
4. Bosan di rumah/ingin keluar rumah

Karena empat hal di atas kita dapatkan semua dari kerja kantoran, maka gw berusaha tetap mendapatkan empat hal tersebut tanpa harus kerja kantoran. Gimana caranya? Gini:
Ini tips pribadi ya, setiap orang mungkin beda kebutuhannya. Karena gw tinggal di daerah perumahan yang kemana-mana enakan bawa kendaraan pribadi, bisa nyetir mobil/motor adalah faktor penunjang yang penting.

Nah, sekarang untuk poin nomor satu, kita bisa menyalurkan hobi kita kalau bingung mau ngapain. Karena hobi gw adalah baca dan nulis, ya gw mengisi waktu kosong gw dengan membaca dan menulis. Kapan ada waktu kosong? Lah wong di rumah "digangguin" terus sama anaknya? Mungkin ada yang nanya gitu, kalo gw sih pas anak tidur dan pas anak sekolah, udah ngga ada waktu lain selain dua itu.

Untuk poin nomor dua, berdasarkan pengalaman, teman di sini adalah teman yang hadir secara fisik, dan rasanya berbeda dengan teman yang kita ajak chatting atau telpon. Kalo gw, mengakalinya dengan sesekali menunggui anak sekolah, ngobrol dengan sesama orangtua murid, arisan, atau pengajian komplek/masjid terdekat. Bahkan kegiatan ini sudah mencakup poin nomor satu dan nomor empat karena kita menyibukkan diri, dan kegiatan itu di luar rumah. Waktunya kapan? Kalo gw ya pas anak sekolah.

Untuk poin nomor tiga, bisa dilakukan dengan berjualan. Hare genee, hampir semua yang namanya ibu-ibu itu berjualan, terutama berjualan online. Lumayan kok, penghasilannya bisa bikin kantong dan hati hepi :) berjualan ini pun sudah mencakup poin nomor satu, karena kita menyibukkan diri. Waktunya? Sama seperti poin nomor satu, pas anak tidur dan di sekolah.

Untuk poin nomor empat, bisa dengan melakukan poin nomor dua, atau memang sengaja keluar rumah, sekedar jalan-jalan ke taman komplek, olahraga, ke pasar, ke alfa. Pokoknya keluar rumah aja. Waktunya? Terserah, kan bisa ngajak anak juga soalnya :D

Tuh, sibuk kan? :p kadang-kadang aja gw bingung milihnya, duh hari ini arisan, pengajian, atau ke pasar ya? Saking jadwalnya mulai bentrok satu sama lain *lebay*
Nah, gitu aja, semoga bermanfaat.