Tuesday, August 22, 2006

17 Agustus 2006

Sebelum mulai cerita... Kok ngga bisa aplod gambar yaaaa?!?!?! Syebeeelll!!! Huhuhu...

Ketemu di depan gang kober jam dua. Itulah rencana anak kendali angkatan 2000 dan 2001 buat ketemuan. Buset! Apa ngga bisa lebih siang lagi? Jam segitu kan panas banget.

Hari H menjelang jam dua, tempat janjian diganti jadi di gramedia depok jam dua. Teteup... panas. Aku berangkat jam satu lewat dari rumah, ogah-ogahan karena cuacanya benar-benar panas, sebenernya sih seneng juga udah lama ngga ketemu temen-temen anak kendali. Sebelum sampe halte BCA, bis patas AC 81 depok-kalideres lewat, untungnya itu bis mau berhenti. Bisnya ngga terlalu penuh, aku duduk di bangku deret tiga, di pojok, daerah tengah bis. Di jalan, aku dapat informasi kalo beberapa orang yang tadinya ikut terpaksa batal karena ada acara lain, akhirnya yang tetep pergi tinggal berempat, Udheen, Ekshan, Syamsul, dan aku sendiri.

Udah lama banget aku ngga ke depok, apalagi naik bis 81, mungkin terakhir sekitar dua tahun yang lalu. Karena itu, sampe sana agak-agak keder sama jalannya. Begitu sampe kober, aku langsung pindah duduk ke depan biar bisa ngeliat gramed dengan jelas. “Ah, itu dia!” Aku ngeliat papan gramed, buru-buru minta kernet berhenti, aku mau turun. “Turun di gundar neng?” tanya kernetnya. “Ngga bang di sini aja,” wanita di belakangku yang menyahut. Berhubung bisnya lagi berada di sisi kanan jalan, terpaksa aku turun agak jauh dari tempat yang aku minta.

Terpaksa jalan kira-kira seratus meter ke gramed, pikirku. Aku langsung aja telpon udheen, “Dheen, gw udah sampe nih, cuma gw turunnya kelewatan. Masih pada di gramed kan?”

“Iya du, kita masih di gramed. Emang lo dimana?”

“Pokoknya bentar lagi sampe deh, tunggu aja ya. Daah....”

Tut. Telepon kuputus. Setelah jalan kira-kira lebih dari seratus meter, aku belum juga menemukan gramed, akhirnya udheen kutelpon lagi.

“Dheen, Gramedia sebelah mananya Rumah sakit bunda?”

“Hah, masih jauh du.”

“Oh ya udah deh gw jalan lagi.”

Tuesday, August 15, 2006

Apank – Daffa (Bag. 2)

Punya dua ponakan emang asik, enak, sekaligus ngerepotin. Kalo mereka berdua lagi akur sih enak, nah kalo lagi ribut itu.. ampuuuunnn deeehhh! Eniwei, aku ngga mo cerita banyak kok cuma mo ngasih tau beberapa kebiasaan mereka kalo lagi main sama aku.

Apank: “Tante adu tante adu, gambalin keleta api donk.”

Daffa: “Tante aduuu, daffa mo minum, ambiyin gelasnya, yang kuning....”

Apank: “Ah kulang tauuu keletanya, tambah lagi, sampe sini....”

Daffa: “Ngga mau yang itu, maunya yang dingin, dayi kulkasss”

Apank: “Yuk kita main lagi yuuk....”

Daffa: “Bukan begitu tante adu... kalo wudhu itu begini....”

Apank: “Alhamdulillah kenyang”

Daffa: “Tante aduuu, tolong bukain coklatnya dong. Tapi tapi, bukanya begini....”

Apank: “Lelaki buaya dalat.. Buset! Aku teltipu lagi.. Uo uo mulutnya manis sekali, tapi hati bagai sligala.. Uo uo ku teltipu lagi o uo uo..”

Daffa: “Amelika.. amelika.. teyoyis teyoyis!”



Aduh! Aku kalo punya anak kaya apa ya??

Monday, August 07, 2006

Layungsari dan Kaumsari



Ceritanya nanti ya....
-----
Menunaikan janji nih:
-----
Saking lamanya, aku sampe agak-agak lupa gimana tuh cerita ke bogor.... Yang jelas, waktu itu aku dan betsy ikut onyay site survey ke layungsari dan kaumsari. Onyay janjian dengan subcon di site, tapi sepanjang jalan mereka ngga bisa dihubungi. Begitu sampe bogor kami langsung menuju site Kaumsari, di sana ada banyak soang. Hiii... takut disosor.... Akhirnya udah keburu waktu solat jumat, dan subcon masih ngga nongol-nongol juga, kami memutuskan untuk makan siang dulu di plasa dua jambu (Driver-nya juga mo solat jumat). Ternyata emang beneran ada dua jambu yang “nangkring” di sebelah plasa itu. Patung dua jambu itu pertama kali diliat sama betsy, yang lain baru “ngeh” setelah muter balik (patung jambunya ada di seberang plasa, dan ngga boleh langsung belok, mesti muter balik). Muter-muter di plasa deh, judulnya sih plasa, tapi lebih mirip pasar slipi (maap ya buat warga bogor yang merasa tersinggung). Akhirnya makan di foodcourt, tapi lebih mirip kantin daripada foodcourt (Nyela melulu nih ;p maap sekali lagi buat warga bogor). Makanannya enak tuh, ayam bakar bumbu enak. Emang enak sih ayamnya, sausnya mirip-mirip semur ayam buatan mamaku (Sllrrrppp). Di sana si betsy jatuh cinta sama es jeruknya, maklum jeruknya asli, bukan kebanyakan air, cuma menurutku agak-agak asem. Enak sih, bikin seger, jadi berasa kayak iklan “Hore Melek”.... Si betsy kesenengan sendiri sampe aku dan onyay curiga, jangan-jangan tuh es jeruk ada apa-apanya lagi. Selesai makan beli dessert, es krim paddle pop (Yummy.... Btw, ini iklan bukan ya?) Abis dari plasa dua jambu, akhirnya tuh subcon bisa dihubungi, pergilah kita ke site Layungsari, tentunya ngga lupa foto-foto biarpun udah pegel naik 4 lantai, mana panas banget lagi.... Di sana lumayan dapet banyak ilmu, biarpun kebanyakan foto-fotonya. Setelah ke Layungsari, balik lagi ke Kaumsari, kali ini aku dan betsy ngga ikut turun, takut di sosor soang. Biarlah onyay yang ditumbalin, menunaikan tugas mulia. Makanya ngga ada foto Site Kaumsari, cuma ada foto soangnya, soalnya atut siiiyyyhh....
-----
Eit belom selesai, abis dari kedua site itu, kami nyari masjid buat salat ashar (salat dzuhur udah di mushola plasa dua jambu). Ketemu deh tuh masjid yang gede. Kata pak elyas (driver) sih itu masjid kampus. Weiss, jadi deh kita berbangga-bangga dan sok muda pas solat, berasa masih kuliah, biarpun pas abis wudhu ngga tau mesti solat di atas atau di bawah (ternyata tempat cewek di atas, ketauan deh bukan warga situ). Cuma kok banyak orang yang lewat-lewat pake kursi roda? Ternyata pas keluar dari masjid, itu bukan masjid kampus tapi masjid rumah sakit. Gubrak!!!
Dari masjid, teteeeuup ngga langsung pulang. Mampir dulu di MP (Merlose Place? Bukan! Makaroni Panggang), abis itu beli roti unyil (Bukan di MP beli roti unyil lho ;p we’re talking about different places). Berhubung pake nyasar-nyasar dulu dikit, akhirnya keburu magrib deh pas pulang. Berhenti dulu di masjid di pinggir tol. Wudhu di wc, awalnya mikir, “payah amat nih masjid, masa tempat wudhunya di wc.” Ternyata saudara-saudara, tempat wudhunya ada di deket tempat solat bagian cewek. Huauaua, malunya.... Emang, suudzan itu ngga pernah baik ;p
-----
Pulang.. pulang.. Turun di pinggir jalan sebelum perempatan pancoran, di sebelah kanan pula. Ckckckck.. bukan warganegara yang patuh. Tapi ini dilakukan demi kebaikan bersama, begini kondisinya: jalanan macet, kalo driver-nya ngambil kiri, nanti ngga keburu belok kanan pas di perempatan, kalo tetep maksa belok kanan malah bisa-bisa ditangkep polisi. Kalo baru turun setelah mobil belok kanan, berarti aku dan betsy terpaksa menyebrang jalan, dan itu jauuuuhhh... Lagipula pas di sebelah kiri ada bis yang ke arah grogol dan KOSONG! Ya udah tanpa tunggu lagi, mumpung macet liat belakang ngga ada motor, langsung deh turun dan nerobos jalan. Jalan keluar terbaik tapi bukan secara baik-baik. Huehuehue....

Cerita lagi!

Pulang jam tujuh malam
Jalan lengang
Ah! Baru aja dibilangin
Tiba-tiba sudah macet
Ngga bisa dipuji dikit….
Di tengah kemacetan aku memperhatikan sekitar
Wow! Ternyata aku naik bis ini lagi, si setir yang mengkilap! *

Tak lama kemudian pengamen datang dan bernyanyi. Suaranya bagus. Baik yang cewek, maupun yang cowok. Tapi mengapa lagunya berhenti di tengah-tengah? Ternyata mereka bertengkar dengan salah seorang penumpang. Kenapa? Entahlah. Mungkin hanya salah paham. Yah… kecewa. Padahal aku baru saja mau menikmati.
Slipi Jaya. Waktunya turun. Penumpang yang tadi bertengkar juga turun. Pengamen turun belakangan. Tampaknya mereka tidak ingin melanjutkan pertengkaran.
Naik ojek. Masih di pangkalan ojek. Ada ojek lain dengan penumpangnya lewat. Tukang ojekku berkata pada penumpang di ojek lain itu, “Pegangan yang kuat bu. Hati-hati bu sama dia.” Lalu tukang ojek yang lain ikut menimpali, “Iya bu, hati-hati, dia giginya ompong.” Hah? Apa hubungannya sama gigi ompong?
Emang kejadian yang kualami sehari-hari selalu aneh. Tapi aku bersyukur. Itu mengisi hari-hariku.


* Buat yang lupa atau ngga tau, bisa baca postingan yang judulnya 4 Cerita.

PS: Cerita ini terjadi kamis malam, minggu kemaren.

Tuesday, August 01, 2006

Uang receh pagi ini

Udah lama juga ya ngga posting.... Hampir sebulan. Ternyata program hybernate-nya berhasil :P
Setiap hari ada saja hal yang menarik setiap kali aku berangkat ke kantor. Makanya aku ngga bosen sama rutinitas berangkat ke kantor. Yah, adakalanya juga sih bosen. Tapi tentu ngga semua kejadian aku ceritain di sini, nanti lama-lama yang baca bisa bosen, hahaha....

Contohnya hari ini, aku ketemu temen SMU pas aku mau nyebrang jembatan penyebrangan. Jadilah kami berdua ngobrol ngalor-ngidul. Sama-sama berangkat siang, tapi ngga ada yang mo ngaku kalo kesiangan. Aku bilang, ”Mataharinya yang kepagian, bukan gw yang kesiangan.” Berhubung mendung, dia bilang, ”Mataharinya ngga ada tuh, sekarang masih jam enam, belum telat. Hahaha....“ Sayangnya pas naik bis aku dan dia ngga duduk bersebelahan karena bisnya agak penuh. Semula kukira dia duduk tepat di bangku di belakangku, di deret bangku yang tempat duduknya tiga. Ternyata tidak. Tau darimana? Baca aja terus.

Kejadiannya adalah ketika aku mau bayar bis P6, beberapa uang receh lima ratusan dan dua ratusan jatuh ke bawah kolong kursi. Aku mencari-carinya dengan susah payah sampai melongok-longok ke bawah dan mengais-ngais kakiku sampai akhirnya aku pasrah sendiri dengan uang itu. Kernet (atau kenek?) yang tadinya nungguin aku bayar akhirnya pergi ke penumpang yang lain dulu. Maaf deh, aku agak-agak ngga sadar kalo ditungguin kernet, lagi konsen nyari duit. Ketika aku duduk tegak lagi, ada yang nyolek-nyolek dari belakang. Hiii... siapa ya? Atau apa ya? Gaib atau nyata? Hehe... cukup bercandanya, ternyata penumpang yang duduk di belakang itu menemukan dan mengembalikan semua uang recehku. Semula cuma tangannya yang keliatan, makanya aku bilang, ”Tengkyu yah,” karena kupikir itu temanku. Ternyata pas aku nengok, itu adalah mas-mas yang ngga aku kenal sama sekali, jadinya aku ngomong lagi, ”Makasih ya mas.”

Wah.... Ternyata di jakarta masih banyak orang baik....